BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang tua Humphrey jarang berbicara tentang perang, dan sekarang dia menceritakan kisah mereka

Bagi kebanyakan orang Belanda, Perang Dunia Kedua berakhir pada 5 Mei 1945, tetapi bagi Humphrey Martheres dari Tilburg, 15 Agustus adalah hari yang penting. Kemudian perang secara resmi berakhir dengan penyerahan Jepang, dan dengan itu orang tuanya harus melalui neraka. Akan ada peringatan di Tilburg pada Senin malam: “Mereka tidak membicarakannya, tetapi itu tersembunyi di bawah kulit mereka.”

Di Hindia Belanda, ibu Humphrey, Therese, tinggal bersama keempat anaknya di kamp Jepang, dan ayahnya Willie bekerja di Kereta Api Burma yang terkenal itu.

Humphrey tidak selamat dari ini. Ia lahir pada tahun 1955 di Indonesia. Orang tuanya tinggal di Jakarta, dulunya Batavia. Pastor Willie memulai sebuah perusahaan teknik di sana setelah dinas militernya. Pada tahun 1958, keluarga memilih Belanda pula: “Pilihannya adalah menjadi orang Indonesia atau pergi ke Belanda. Ayah saya melihat masa depan yang lebih baik untuk keluarganya di sana.

“Kami menikmati satu sama lain di Het Zand dan Stokeschelt.”

Humphrey hanya mengingat bagian-bagian dari penyeberangan: “Saat itu sangat panas ketika kami menyeberangi Terusan Suez. Saya tidak ingat apa-apa tentang waktu itu.”

Keluarga pertama berakhir di Mierlo melalui Media. Ayahnya mendapat pekerjaan di Tilburg, sehingga keluarganya pindah lagi pada tahun 1969: “Komunitas besar India tinggal di lingkungan seperti Zand dan Stokhasselt. Kami bahagia bersama.

Sepanjang hidupnya, Humphrey mempertahankan minat pada akarnya. Dia juga dapat berbicara dengan orang tuanya tentang hal ini. “Tapi itu kebanyakan tentang masa lalu yang indah. Generasi itu jarang berbicara tentang perang. Sudah berakhir, mereka pindah. Perdamaian India, Humphrey juga menikmati dengan orang tuanya.

“Ayah saya dipukul dengan tongkat bambu.”

Humphrey tahu apa yang terjadi selanjutnya: “Ayah saya bekerja selama 3,5 tahun di Kereta Api Burma, sebagai tawanan perang KNIL. Dengan delapan puluh orang mereka harus mengangkat lokomotif. Kemudian seorang penjaga Jepang memukul ayah saya dengan tongkat bambu dan melukainya.

READ  "Tidak ada team order, semua orang di Ducati bisa menang"

Di rumah sakit kamp dia dikaitkan dengan lebih baik dan lebih buruk. “Setelah itu, dia diizinkan untuk terus bekerja di sana sebagai perawat. Itu adalah keberuntungan baginya. Tapi itu traumatis karena dia melihat rekan-rekannya mati karena tidak ada obat.”

Inilah salah satu alasan Humphrey menyelenggarakan peringatan tersebut: “Tidak dapat dilupakan berapa banyak korban yang jatuh: lebih dari 25.000 tentara dan warga sipil Belanda dan Hindia Belanda di Hindia Belanda.”

“Sejarah ini juga perlu diceritakan.”

Orang tuanya sekarang sudah meninggal, tetapi Humphrey ingin generasi baru tahu bahwa perang tidak berakhir setelah 5 Mei: “Bagian dari sejarah ini disertakan. Saya ingin terus menceritakan halaman-halaman gelap ini.

Tentu saja ada Hari Hindia tahunan di Den Haag. Tetapi Humphrey ingin mengatakannya di sini: “Saya ingin mendekatkannya kepada orang-orang. Itu terus di bawah pengawasan komunitas Hindia dan Maluku yang lebih besar di Tilburg.

Memorial di Independence Park, Tilburg pada hari Senin pukul 7 malam.

Humphrey Martherus dengan foto ayahnya sebagai prajurit KNIL (foto: Tom van den Odelaar).
Humphrey Martherus dengan foto ayahnya sebagai prajurit KNIL (foto: Tom van den Odelaar).