BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan cacar monyet dapat diatasi jika kita bertindak sekarang

  • Tidak perlu vaksinasi massal saat ini, kata tubuh
  • Lebih banyak berbagi data tentang stok vaksin diperlukan
  • Sekitar 300 kasus telah dilaporkan di luar Afrika sejauh ini

JENEWA (Reuters) – Negara-negara harus mengambil langkah cepat untuk menahan penyebaran cacar monyet dan membagikan data tentang stok vaksin mereka, kata seorang pejabat senior Organisasi Kesehatan Dunia, Jumat.

“Kami percaya bahwa jika kami mengambil tindakan yang tepat sekarang, kami mungkin dapat mengatasi ini dengan mudah,” Sylvie Briand, direktur kesiapsiagaan WHO untuk risiko infeksi global, mengatakan kepada majelis tahunan badan PBB itu.

Cacar monyet biasanya merupakan infeksi virus ringan dan endemik di beberapa bagian Afrika Barat dan Tengah.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ini menyebar terutama melalui kontak dekat dan sampai wabah penyakit baru-baru ini jarang terlihat di bagian lain dunia, itulah sebabnya munculnya kasus baru-baru ini di Eropa, Amerika Serikat, dan wilayah lain telah meningkatkan kewaspadaan.

Sejauh ini, ada sekitar 300 kasus yang dikonfirmasi atau diduga di sekitar 20 negara di mana virus tersebut sebelumnya belum pernah beredar. Baca lebih banyak

“Bagi kami, kami pikir prioritas utama saat ini adalah mencoba menahan penularan ini di negara-negara non-endemik,” kata Briand pada pengarahan teknis untuk negara-negara anggota.

Dia menambahkan bahwa prosedur yang diperlukan termasuk deteksi dini dan isolasi kasus serta pelacakan kontak.

Briand mengatakan negara-negara anggota juga harus berbagi informasi tentang stok vaksin cacar generasi pertama yang juga efektif melawan cacar monyet. Baca lebih banyak

READ  Peningkatan risiko Bell's palsy setelah vaksin Sinovac COVID-19 - studi

“Kami tidak tahu persis berapa banyak dosis yang tersedia di dunia dan itulah mengapa kami mendorong negara-negara untuk datang ke WHO dan memberi tahu kami apa stok mereka,” katanya. Sebuah slide dari presentasinya menggambarkan pasokan global sebagai “sangat terbatas”.

Untuk saat ini, pejabat WHO menyarankan untuk tidak melakukan vaksinasi massal, dan sebaliknya menyarankan vaksinasi yang ditargetkan bila tersedia untuk menutup kontak orang yang terinfeksi.

“Investigasi kasus, pelacakan kontak, dan isolasi rumah akan menjadi pilihan terbaik Anda,” kata Rosamund Lewis, kepala WHO untuk Sekretariat Cacar yang merupakan bagian dari program darurat WHO.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Diedit oleh Andrew Heavens

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.