BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pakar keamanan AS memperdebatkan aspek kecelakaan 737-MAX Ethiopia

Pakar keamanan AS memperdebatkan aspek kecelakaan 737-MAX Ethiopia

Dewan Keselamatan Transportasi Nasional Amerika Serikat (NTSB) tidak setuju dengan setidaknya dua temuan utama dari penyelidikannya atas jatuhnya pesawat Boeing 737-MAX dalam komentar yang menyangkal laporan Ethiopia.

Penerbangan serupa dihentikan karena kecelakaan itu. NTSB terlibat karena Boeing adalah perusahaan Amerika.

Fight 302 jatuh tak lama setelah lepas landas dari Addis Ababa pada Maret 2019, menewaskan 157 orang di dalamnya.

Biro Intelijen Penerbangan Ethiopia merilis laporannya yang telah lama tertunda Jumat lalu. Itu menyalahkan kecelakaan itu pada input “tanpa perintah” dari Sistem Augmentasi Karakteristik Manuver Boeing, yang dikenal sebagai MCAS.

Input yang disebabkan oleh data yang salah dari sensor dasar membuat hidung pesawat turun berulang kali, menyebabkan hilangnya kendali saat pilot mencoba menangani berbagai peringatan di dalam kabin, kata laporan itu.

Namun NTSB, dalam komentarnya, mengatakan sensor yang salah itu mungkin rusak akibat serangan burung tak lama setelah lepas landas, klaim yang dibantah oleh penyelidik Ethiopia.

Orang Etiopia tidak menemukan bukti kerusakan sensor selama penerbangan, karena tidak ada jejak fisik, seperti burung mati, di dekat jalur penerbangan, menurut laporan mereka.

Namun, NTSB mengatakan sensor tersebut tidak ditemukan dari lokasi kecelakaan meskipun pencarian ekstensif dilakukan oleh kedua belah pihak seminggu setelah kecelakaan.

Boeing sebelumnya mengatakan MCAS adalah fitur keselamatan dan menyelesaikan masalah setelah jatuhnya Penerbangan 302, pesawat serupa yang jatuh di Indonesia lima bulan lalu.

NTSP menuduh rekan Ethiopia mereka berfokus pada kontribusi masalah desain terhadap kecelakaan dengan mengorbankan pelatihan awak sendiri dan tanggapan terhadap keadaan darurat yang diakibatkannya.

“Pembahasan tentang manajemen dan kinerja kru belum cukup detail dalam draf laporan akhir,” kata NTSB.

READ  Apa yang NRC lakukan? Dengan meminta maaf kepada para korban perbudakan, masa lalu menjadi konkret

Pilot diyakini secara manual mengurangi throttle setelah umpan palsu sensor mengganggu urutan otomatis yang diharapkan, kata laporan itu.

Dalam laporan mereka, penyelidik Ethiopia menentukan bahwa anggota awak memiliki lisensi dan kualifikasi sesuai dengan aturan dan standar penerbangan sipil Ethiopia yang ada, tetapi menyalahkan pergantian peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya dan “peringatan yang membingungkan” pada desain pesawat.

“Kesadaran situasional awak dan kemampuan untuk mengamati setiap detail sangat terganggu oleh lingkungan penerbangan yang selalu berubah dan peringatan serta konsekuensi yang membingungkan di kokpit,” kata laporan itu.

Perusahaan riset Reuters mengacu pada laporan NTSB ketika dimintai komentar lebih lanjut.

Kecelakaan yang melibatkan Penerbangan 302 mengikuti kecelakaan serupa di Indonesia lima bulan lalu yang menewaskan 189 orang.

Kecelakaan tersebut mengungkapkan adanya masalah dengan sistem di pesawat, dan model tersebut dilarang terbang di seluruh dunia, menelan biaya sekitar $20 miliar kepada Boeing dan mengarah ke tuntutan hukum yang mengungkap kelemahan dalam proses sertifikasi.

Operator sudah mulai menerbangkan 737-MAX lagi setelah pesawat itu dikandangkan selama 20 bulan. Ethiopia adalah salah satu negara terakhir yang mengembalikan 737 MAX ke layanan.