BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pakar WHO meninjau saran vaksin Covid-19, dan mengatakan anak-anak dan remaja yang sehat semakin menipis

Pakar WHO meninjau saran vaksin Covid-19, dan mengatakan anak-anak dan remaja yang sehat semakin menipis



CNN

Pakar vaksin di Organisasi Kesehatan Dunia telah merevisi rekomendasi vaksinasi global untuk Covid-19, dan anak-anak dan remaja sehat yang dianggap sebagai prioritas rendah mungkin tidak perlu disuntik.

Peta jalan yang diperbarui dirancang untuk memprioritaskan vaksin Covid-19 bagi mereka yang berisiko tinggi meninggal dan penyakit parah, menurut Kelompok Penasihat Strategis Ahli Vaksinasi (SAGE) WHO.

Kelompok itu mengumumkan setelah pertemuan baru-baru ini bahwa itu dirilis untuk mencerminkan tahap pandemi Omicron dan karena meningkatnya tingkat kekebalan populasi di negara-negara akibat vaksin dan infeksi.

Rekomendasi baru yang disederhanakan berfokus pada kelompok berisiko tinggi, sedang, dan rendah.

SAGE merekomendasikan penguat tambahan vaksin Covid-19 untuk kelompok prioritas tinggi seperti lansia, orang dengan gangguan kekebalan dari segala usia, petugas kesehatan garis depan, dan wanita hamil enam atau 12 bulan setelah dosis penguat terakhir.

Bagi mereka yang berisiko menengah, kelompok tersebut merekomendasikan vaksinasi awal dan dosis penguat pertama tetapi tidak merekomendasikan penggunaan penguat tambahan rutin. Kelompok ini mencakup anak-anak dan remaja dengan risiko kesehatan dan orang dewasa yang sehat di bawah usia 60 tahun.

Untuk anak-anak yang sehat antara enam bulan dan 17 tahun, kelompok tersebut mengatakan bahwa negara-negara harus mempertimbangkan vaksinasi berdasarkan faktor-faktor seperti beban penyakit dan keefektifan biaya.

“Dampak kesehatan masyarakat dari memvaksinasi anak-anak dan remaja yang sehat relatif jauh lebih kecil daripada manfaat spesifik dari vaksin inti masa kanak-kanak tradisional – seperti vaksin rotavirus, campak, dan pneumokokus,” kata SAGE dalam siaran pers.

Kelompok itu mengatakan panduan vaksinnya didasarkan pada kondisi epidemiologis saat ini dan dapat berubah jika pandemi berkembang.

Itu juga terjadi ketika negara-negara membuat pilihan mereka sendiri tentang rekomendasi vaksin berdasarkan pasokan dan kemajuan vaksin mereka.

READ  Bulan stroberi raksasa untuk bulan Juni akan mengambil alih langit pada Selasa malam

Pejabat AS sedang mempertimbangkan, misalnya, apakah akan menawarkan kesempatan kepada orang yang berisiko tinggi terkena Covid-19 untuk mendapatkan dosis penguat bivalen lainnya. Inggris dan Kanada sudah mulai mengizinkan beberapa orang untuk mendapatkan penguat bivalen lainnya.

Para ahli juga mengakui adanya konflik prioritas kesehatan dalam hal vaksinasi.

“Seperti yang kita semua tahu, pandemi Covid berdampak besar pada program imunisasi,” kata Presiden SAGE Dr. Hanna Nohaink pada hari Selasa.

“Ini merupakan upaya besar-besaran, dan banyak negara telah melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk mendapatkan cakupan yang tinggi, tetapi masih membutuhkan upaya untuk mengurangi ketimpangan, dan kita perlu menjangkau kelompok prioritas tinggi, dan kita perlu menutup kesenjangan cakupan.”

Nohynek mengatakan anak-anak perlu mengejar vaksinasi rutin yang mereka lewatkan selama pandemi Covid-19.

Dia mencatat peningkatan kasus campak di semua wilayah WHO, mengatakan program imunisasi di seluruh dunia harus diperkuat dan dipulihkan. Campak dikenal sebagai “pelacak”, atau tanda adanya penyakit lain yang dapat dicegah dengan vaksin di masyarakat.

Polio juga menyebar di banyak negara, sehingga penasehat vaksin WHO merekomendasikan untuk meningkatkan cakupan imunisasi dan melengkapi dengan satu dosis vaksin polio suntik ketika ada “peredaran virus polio yang berkelanjutan”.