BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Panen ceri di provinsi setelah resesi: “Buah ceri sensitif”

Panen ceri di provinsi setelah resesi: “Buah ceri sensitif”

Panen ceri dimulai minggu ini di provinsi kami. Itu sudah terlambat, karena permata merah itu biasanya dipetik pada bulan Juni. Reporter NH Sjoerd Hilarius mengunjungi Cherry Valhalla ‘Cherry King’ Siem Entius di Nieuwe Niedorp, yang memberi tahu dia tentang kemunduran dan manfaat memetik ceri.

Siam Entius, Raja Ceri Belanda Utara – Sjord Hilarius

Selain ceri, Siem Entius juga menanam apel, pir, dan plum di kebunnya. Meskipun (secara harfiah) musim plum hampir tiba, ketika NH ada di sini, semua mata tertuju pada panen baris sepanjang 200 meter, penuh dengan ceri ungu tua.

Panen yang terlambat dikaitkan dengan embun beku malam di awal musim semi. “Kami pikir ini tidak akan merugikan kami,” kata Entius kepada NH. Pada tahap ceri, mereka dapat menahan suhu beku -3 derajat. Tetapi meskipun suhu beku malam hari -2,5 derajat, Entius menemukan bunga sakura di dekat tanah berukuran kecil dan membeku di putik. “Dan jika putiknya keluar, tidak ada lagi pembuahan. Jadi kamu tidak punya ceri darinya.”

Dapat menyerbuki satu hari

Serangan balik tidak berhenti di situ. Cuaca dingin dan hujan, terutama pada awal periode pembungaan. Entius: “Lebah terbang sangat sedikit. Dan lebah dan lebah batu.” Bel kecil itu penting untuk penyerbukan yang tepat. “Bunga ceri sangat sensitif. Nyatanya, bunga hanya bisa ‘menyerbuki’ selama satu hari. Anda membutuhkan cuaca yang baik, dan serangga untuk terbang dengan baik. Itu tidak mungkin terjadi,” kata petani itu.

“Buah ceri sangat sensitif”

Penanam ceri Siam Entius

Tidak hanya penduduk Noordkop, tetapi juga pecinta ceri datang dari jauh ke Neuve Niedorp. Entius tidak hanya menanam, dia juga menjual buahnya di tempat. “Kami memiliki orang-orang dari Den Haag, atau pergi berlibur ke Suriname atau Indonesia, yang berkata, ‘Mereka akan pergi ke Suriname atau Indonesia’.”

READ  Kopi termahal di dunia sudah keluar

Orang tua di tangga

Saat ini Anda tidak perlu memanjat pohon setinggi satu meter untuk memetik buah ceri. Dengan mencangkok pohon ceri, ukurannya lebih kecil. Itu berbeda. Entius: “Tinggi pohonnya mencapai dua puluh meter. Lalu kami harus menggunakan tangga, tangga yang sangat panjang, untuk mengambilnya dari atas pohon.”

Pemetik ceri kaliber itu menjadi ras yang sekarat. “Akhirnya hanya orang tua yang bisa melakukannya, mereka sudah terbiasa. Tidak ada anak muda yang bisa melakukannya,” kata petani buah itu. Pohon-pohon sekarang setinggi tiga meter, jadi tangga taman-dapur rumah sudah memadai.

“Kami juga memiliki orang-orang yang pergi berlibur ke Suriname atau Indonesia dan berkata, ‘Orang-orang ini akan datang'”

Penanam ceri Siam Entius

Sejauh ini ceri yang tersedia di supermarket sedikit lebih merah daripada permata ungu tua di pohon Entius. Menurut peternak, cherry yang paling enak warnanya hampir hitam. “Kebanyakan orang memiliki gagasan tentang seperti apa ceri di supermarket, dan ini sering terjadi di awal tahun,” kata Entius. “Ini biasanya ceri dari Turki atau Yunani. Ini adalah varietas lain yang selalu sedikit merah.”

Mengapa batangnya sering tertinggal di ceri saat Anda membelinya? Menurut Niedorp Cherry King, Anda ‘melukai’ ceri saat mencabut batangnya. “Cherry tidak menyukainya, lalu membusuk.”

💬 Tidak ingin melewatkan apa pun dari Noordkop?

Menemukan salah ketik? Beri tahu kami di [email protected]