BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Panglima Tertinggi menegaskan bahwa Ukraina berada di balik pemboman Krimea |  Saat ini

Panglima Tertinggi menegaskan bahwa Ukraina berada di balik pemboman Krimea | Saat ini

Ledakan Agustus di pangkalan udara Rusia di Krimea adalah akibat dari serangan Ukraina. Hal ini dikonfirmasi oleh Panglima Angkatan Bersenjata Ukraina Valery Zaluzhny melalui kantor berita negara Ukraina pada hari Rabu. info Inggris.

Pada 9 Agustus, beberapa ledakan terjadi di pangkalan udara Rusia di Krimea. Semenanjung yang direbut Rusia pada 2014 saat itu berada sekitar 200 kilometer di belakang garis depan di Ukraina selatan. Tidak pasti apakah Ukraina memiliki sumber daya militer untuk melancarkan serangan di belakang garis depan.

Ledakan itu merusak parah pesawat tempur Rusia dan landasan pacu. Ukraina tetap ambigu tentang penyebabnya, dan Rusia melaporkan bahwa amunisi pesawat telah meledak. Waktu New York menyimpulkan berdasarkan gambar satelit Bahwa harus ada serangan.

Seminggu kemudian, ledakan terjadi lagi, kali ini di depot tentara di utara Krimea. Sampai saat itu, Ukraina tetap diam dan menegaskan bahwa pihaknya belum melancarkan serangan apa pun.

Zalogny sekarang menulis bahwa ledakan itu adalah hasil dari rudal yang ditembakkan oleh Ukraina. Dia tidak merinci lebih lanjut tentang serangan itu dalam artikelnya. Masih belum diketahui dari mana rudal itu diluncurkan.

Panglima Ukraina menggambarkan ledakan di Krimea sebagai “implementasi yang berhasil dari rencana untuk membawa pertempuran lebih dekat ke Rusia.”

READ  Dalam pidatonya di PBB, Zelensky menuduh Rusia menggunakan makanan sebagai senjata dan melakukan genosida