BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan menjelaskan percepatan aneh komet luar angkasa ‘Oumuamua’

Para ilmuwan menjelaskan percepatan aneh komet luar angkasa ‘Oumuamua’

WASHINGTON (Reuters) – Komet bengkok Oumuamua, objek antarbintang pertama yang ditemukan mengunjungi tata surya kita, telah menjadi subjek yang menarik sejak terlihat pada tahun 2017, termasuk percepatannya yang menarik saat meluncur menjauh dari matahari.

Hipotesis telah dikemukakan mengingat perilakunya yang tidak dapat diprediksi, termasuk spekulasi sekilas bahwa itu mungkin sebenarnya pesawat luar angkasa alien. Sebuah studi baru menawarkan penjelasan yang lebih realistis – bahwa percepatan ‘Oumuamua disebabkan oleh pelepasan gas hidrogen saat komet menghangat di bawah sinar matahari.

Oumuamua (diucapkan oh-moo-ah-moo-ah) tidak memiliki ekor gas dan debu yang menjadi ciri banyak komet. Sebelumnya digambarkan berbentuk cerutu tetapi sekarang dianggap menyerupai pai batu. Lebih kecil dari perkiraan semula, sekarang dipatok sekitar 375 kaki (115 m) kali 365 kaki (111 m), dan tebal sekitar 60 kaki (19 m).

Para peneliti mengatakan bahwa “Oumuamua lahir seperti banyak komet lain sebagai apa yang disebut planet – sebuah benda kecil yang terbentuk pada tahap awal pembentukan planet – dan pada dasarnya adalah batuan luar angkasa es yang besar.

Setelah entah bagaimana dikeluarkan dari tata surya aslinya, kata mereka, kimiawi komet berubah saat dibombardir dengan radiasi energi tinggi saat menjelajah ruang antarbintang. Ini mengubah beberapa es komet – air beku – menjadi gas hidrogen yang terperangkap di dalam sisa esnya.

Oumuamua kemudian memanas saat melewati tata surya bagian dalam kita, menyebabkan struktur es komet mengatur ulang dan melepaskan gas hidrogen yang terperangkap – memberi Oumuamua sedikit tendangan saat menjauh dari matahari. Pelepasan hidrogen ini dalam proses yang disebut outgassing tidak akan menyebabkan ekor yang terlihat.

“Temuan utama adalah bahwa ‘Oumuamua mungkin dimulai sebagai planet yang kaya akan air dan es seperti komet tata surya. Model ini dapat menjelaskan perilaku aneh ‘Oumuamua tanpa harus menggunakan fisika atau kimia eksotis apa pun.” California, astrofisikawan Berkeley Jenny Bergner, penulis utama penelitian yang diterbitkan minggu ini di jurnal alam.

READ  Gambar pertama dari Teleskop Luar Angkasa Webb NASA

“Penjelasan paling sederhana, persis seperti yang kita harapkan untuk komet antarbintang, sesuai dengan semua data tanpa penyesuaian,” kata rekan penulis studi Daryl Seligman, rekan postdoctoral dalam ilmu planet di Cornell University.

Oumuamua, yang namanya dalam bahasa pribumi Hawaii menunjukkan utusan yang datang dari jarak yang sangat jauh, pertama kali terdeteksi oleh teleskop Pan-STARRS1 Universitas Hawaii.

“Kami tidak tahu dari mana asalnya, tetapi mungkin telah melakukan perjalanan melalui ruang antarbintang kurang dari 100 juta tahun yang lalu. Warnanya yang kemerahan sesuai dengan warna banyak benda kecil di tata surya. Saat ini melewati Neptunus dalam perjalanannya keluar dari sistem tata surya.”

Objek antarbintang kedua, Komet 2I/Borisov, ditemukan selama kunjungan ke tata surya kita pada tahun 2019. Objek ini tampak seperti komet pada umumnya.

Penyusup alien ini mungkin lebih umum daripada yang diketahui sebelumnya. Satu hingga dua objek antarbintang dapat dideteksi setiap tahun di tata surya kita, kata para peneliti, setelah observatorium astronomi baru yang sekarang sedang dibangun di Chili mulai beroperasi seperti yang direncanakan tahun depan.

(Laporan oleh Will Dunham; Disunting oleh Rosalba O’Brien)

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.