BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan telah menemukan sumber penyakit Parkinson, sindrom Tourette, dan gangguan obsesif-kompulsif dalam sebuah penelitian yang menakjubkan

Para ilmuwan telah menemukan sumber penyakit Parkinson, sindrom Tourette, dan gangguan obsesif-kompulsif dalam sebuah penelitian yang menakjubkan

kesehatan

Para peneliti mungkin telah menemukan cara baru untuk menargetkan sumber beberapa gangguan otak.

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh para ilmuwan di Mass General Brigham, stimulasi otak dalam (DBS) mampu mengidentifikasi disfungsi otak yang bertanggung jawab atas empat gangguan kognitif: penyakit Parkinson, distonia (kondisi kelainan otot yang menyebabkan gerakan berulang atau memutar), dan obsesif-kompulsif. gangguan (OCD) dan sindrom Tourette.

Penemuan ini, yang dipublikasikan di Nature Neuroscience pada 22 Februari, dapat membantu dokter mengidentifikasi pengobatan baru untuk gangguan ini.

Penelitian ini melibatkan 261 pasien di seluruh dunia – 70 menderita distonia, 127 menderita penyakit Parkinson, 50 didiagnosis menderita gangguan obsesif-kompulsif, dan 14 menderita sindrom Tourette.

Para peneliti menanamkan elektroda di otak masing-masing peserta dan menggunakan perangkat lunak khusus untuk mengidentifikasi sirkuit otak yang tidak berfungsi pada masing-masing dari empat kelainan tersebut.

“Sederhananya, ketika sirkuit otak menjadi tidak berfungsi, hal tersebut dapat bertindak sebagai rem terhadap fungsi otak tertentu yang biasanya dijalankan oleh sirkuit tersebut,” kata Andreas Horn, MD, PhD, profesor ilmu saraf di Brigham and Women's Hospital, pada saat peluncuran. konferensi.

“Penerapan DBS mungkin akan melemahkan rem dan mengembalikan sebagian fungsi.”

Sebuah studi IA yang dilakukan oleh para ilmuwan di Mass General Brigham mengungkap sumber dari empat kelainan otak. Studio Lightfield – Stock.adobe.com

Horn, salah satu dari 39 peneliti dari 16 institusi yang ikut menulis penelitian ini, menjelaskan lebih detail dalam percakapannya dengan Fox News Digital.

Berdasarkan hasil saat ini, kami dapat lebih memahami mengapa stimulasi mendalam pada struktur subkortikal kecil di otak membantu pasien dengan berbagai gangguan, katanya.

Dokter mengatakan bahwa untuk setiap kelainan, jaringan otak yang berbeda diidentifikasi sebagai “disfungsional”, yang menyebabkan kondisi tersebut.

READ  Para ilmuwan akhirnya melihat materi gelap miliaran tahun yang lalu

“Mengidentifikasi ‘jaringan disfungsional’ ini dapat membantu kita lebih memahami empat gangguan dan menargetkan neuromodulasi dengan lebih baik untuk membantu pasien dengan mengurangi gejala,” katanya.

Dalam tiga kasus, para peneliti menemukan bahwa penerapan stimulasi otak dalam menghasilkan “hasil awal yang lebih baik.”

Di Rumah Sakit Umum Massachusetts, seorang pasien berusia awal 20-an didiagnosis menderita gangguan obsesif-kompulsif yang parah dan resistan terhadap pengobatan.

Setelah menerima implan elektroda dan stimulasi yang ditargetkan, para peneliti mengukur “perbaikan signifikan” pada gejalanya setelah satu bulan pengobatan, menurut rilis tersebut.

Penemuan ini, yang dipublikasikan di Nature Neuroscience pada 22 Februari, dapat membantu dokter mengidentifikasi pengobatan baru untuk gangguan ini. AP

Shannon Dean, ahli saraf pediatrik di Kennedy Krieger Institute di Maryland, tidak terlibat dalam penelitian ini namun berbagi reaksinya terhadap hasilnya.

“Studi ini merupakan demonstrasi hebat tentang bagaimana penelitian yang berfokus pada pengobatan dan penelitian dasar berbasis mekanisme dapat membantu saling membimbing,” katanya kepada Fox News Digital.

“Para penulis menggunakan elektroda stimulasi otak dalam, sebuah perawatan bedah invasif untuk berbagai gangguan neurologis ketika obat saja tidak cukup,” lanjut Dean.

“Saya tertarik melihat para peneliti menggunakan temuan mereka untuk memperbaiki cara mereka merawat banyak pasien, dan sebagai hasilnya melihat perbaikan pada gejala pasien mereka,” katanya.

Mengingat jumlah peserta yang sedikit, Dean menekankan perlunya kehati-hatian dalam menafsirkan hasil.

“Apa yang penulis temukan mengenai gangguan ini perlu direplikasi untuk memastikan validitas kesimpulannya,” katanya.

“Namun, apa yang mereka temukan menarik dan masuk akal berdasarkan apa yang telah kita ketahui tentang gangguan ini. Hal ini mengarahkan kita ke arah penelitian di masa depan.”

“Penelitian ini memberikan harapan bagi penderita penyakit ini yang kebal terhadap pengobatan medis standar,” tambahnya.

Arif Dalvi, ahli saraf di St. Mary's Medical Center di Florida, juga mengomentari penelitian ini sebagai ahli dari luar.

READ  Sebuah penemuan baru mengungkapkan alasan perbedaan warna Uranus dan Neptunus

“Meskipun stimulasi otak dalam telah menjadi bagian dari standar perawatan kondisi neurologis seperti penyakit Parkinson dan tremor selama beberapa dekade, teknologinya terus berkembang,” katanya kepada Fox News Digital.

“Analisis ini telah mengidentifikasi ‘titik manis’ dalam sirkuit ini yang dapat meringankan gejala secara signifikan, menunjukkan efektivitas DBS dalam memodulasi aktivitas saraf.”

Dalvi mencatat bahwa temuan ini menyoroti perlunya perawatan yang dipersonalisasi.

“Hal ini menggarisbawahi perlunya ahli saraf untuk secara hati-hati mengevaluasi setiap pasien sebagai individu yang unik dan merancang rencana pengobatan yang spesifik, daripada bekerja berdasarkan praktik terbaik atau pedoman pengobatan secara umum,” katanya.

Mengingat jumlah peserta yang sedikit, Dean menekankan perlunya kehati-hatian dalam menafsirkan hasil. AP

Para peneliti mengatakan penelitian ini terbatas

Horn mengatakan penelitian ini adalah langkah pertama dari proses yang panjang.

“Studi ini didasarkan pada data retrospektif, dan temuan utama harus dikonfirmasi melalui uji prospektif, yang mewakili standar emas untuk mengumpulkan bukti dalam sains dan kedokteran,” katanya kepada Fox News Digital.

Ia mengatakan, ukuran sampel penelitian juga relatif kecil, terutama untuk sindrom Tourette.

“Bahkan secara global, tidak banyak pasien yang menjalani operasi stimulasi otak dalam untuk kelainan ini,” kata Horn.

Studi ini adalah langkah pertama dalam mengidentifikasi apa yang oleh para peneliti disebut sebagai “disfungsi manusia”, yaitu serangkaian hubungan yang mungkin menjadi disfungsional pada gangguan neurologis atau kejiwaan tertentu di otak manusia.

“Kami pertama kali melukiskan gambaran disfungsi tersebut, namun kami memerlukan data tambahan untuk melengkapi gambaran tersebut dan memetakan gejala lain ke dalam sirkuit otak manusia,” kata Horn.

Meskipun hasil penelitian ini mungkin belum membawa perubahan radikal, Horn mengatakan hasil penelitian tersebut dapat membantu dokter berpengalaman meningkatkan pendekatan mereka terhadap perawatan neurologis.

READ  Bagaimana SpaceX menyalakan mesin Raptor baru di Starship tanpa ledakan

“Hal ini dapat memberikan kejelasan ekstra atau perbaikan kecil di sana-sini untuk membuat intervensi lebih berhasil,” kata Horn. “Namun, informasi tersebut tidak boleh diikuti begitu saja, melainkan harus divalidasi dalam penelitian selanjutnya.”

Para peneliti telah mulai merencanakan uji klinis untuk memvalidasi hasilnya.

Seperti yang dikatakan Dalvi, mengembangkan teknik pemetaan yang lebih canggih dan memahami efek jangka panjang dari stimulasi otak dalam akan menjadi hal yang sangat penting.

Dia menambahkan: “Selain itu, memperluas pendekatan ini ke wilayah dan kelainan otak lainnya dapat mengungkap pendekatan terapeutik baru, yang mewakili era baru dalam pengobatan kondisi neurologis.”


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/03/05/lifestyle/scientists-discover-sources-of-parkisons-disease-tourettes-syndrome-and-ocd-in-bombshell-study/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign =lokasi%20tombol

Salin URL berbagi