BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan tidak dapat menjelaskan galaksi misterius tersebut

Para ilmuwan tidak dapat menjelaskan galaksi misterius tersebut

Ditulis oleh April Ryder | diterbitkan

Para astronom telah menemukan galaksi katai baru di alam semesta yang belum pernah ditemukan selama beberapa generasi karena komposisinya yang aneh dan penampakannya yang samar. Galaksi kecil tersebut diberi nama Nube (atau “awan” dalam bahasa Spanyol).

Di bawah lingkup astronom, galaksi kerdil hampir tidak terlihat dan tidak dapat dijelaskan dengan pemahaman alam semesta saat ini. Saking redupnya, para peneliti belum bisa menentukan lokasi pasti galaksi tersebut.

Galaksi katai yang baru ditemukan digambarkan dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan Januari 2024 sebagai massa “difusi”, yang berarti bahwa bintang-bintang yang membentuk sebuah gugus tersebar begitu luas sehingga galaksi tersebut hampir tidak memancarkan cahaya sama sekali.

Hingga saat ini, pemahaman ilmiah tentang bagaimana sebuah galaksi terbentuk mengatakan bahwa seharusnya terdapat konsentrasi cahaya yang lebih besar di pusat galaksi, dan cahaya tersebut akan memudar semakin jauh Anda melihat dari pusatnya.

Di bawah lingkup astronom, galaksi kerdil hampir tidak terlihat dan tidak dapat dijelaskan dengan pemahaman alam semesta saat ini.

Harus ada benda angkasa terang di tengah formasi untuk memberikan gravitasi yang diperlukan untuk menyatukan galaksi, yang mungkin menjelaskan mengapa Nube 10 kali lebih lebar dari yang “seharusnya” menurut sains. Galaksi katai juga 10 kali lebih gelap dari yang diharapkan dari galaksi sebesar ini.

“Dengan pengetahuan yang kami miliki saat ini, kami tidak memahami bagaimana sebuah galaksi dengan sifat ekstrem seperti itu bisa ada,” kata ahli astrofisika utama studi tersebut, Mireya Montes. Mireia Montes mengabdikan sebagian besar hidupnya untuk mempelajari alam semesta di Institut Astrofisika di Kepulauan Canary.

READ  Diet Barat diidentifikasi sebagai faktor risiko penyakit Alzheimer, para ilmuwan memperingatkan: ScienceAlert

Penemuan galaksi katai baru terjadi ketika Montes dan timnya menganalisis kembali beberapa data lama yang dikumpulkan oleh Sloan Digital Sky Survey. Sloan Digital Sky Survey adalah database astronomi yang sangat rinci tentang langit malam kita.

Saking redupnya, para peneliti belum bisa menentukan lokasi pasti galaksi tersebut.

Saat melihat data historis, ditemukan ketidakkonsistenan. Setelah mengamati lebih dekat anomali tersebut melalui teleskop pencitraan multiwarna, para peneliti dapat secara pasti mengklasifikasikan anomali tersebut sebagai galaksi katai, meskipun hal tersebut bertentangan dengan beberapa aturan praktis yang ditetapkan oleh ilmu astronomi.

Meskipun lokasi pasti galaksi katai di alam semesta tidak dapat ditentukan karena penampakannya yang redup, para peneliti telah mengumpulkan informasi yang cukup untuk memastikan bahwa anomali tersebut mungkin berjarak sekitar 300 juta tahun cahaya dari Bima Sakti yang berukuran sekitar sepertiga galaksi kerdil tersebut. galaksi kita. galaksi.

Mengamati struktur Nobby, para ilmuwan tidak dapat menjelaskan secara pasti bagaimana galaksi katai itu terbentuk. Dengan massa yang sangat kecil di pusatnya, orang mungkin mengira gravitasi yang dihasilkan tidak akan cukup untuk mempertahankan struktur galaksi, namun Nobby tetap ada di sana.

“Dengan pengetahuan yang kami miliki saat ini, kami tidak memahami bagaimana galaksi dengan sifat ekstrem seperti itu bisa ada.”

Mireya Montes, ahli astrofisika utama dalam penelitian ini

Para astronom biasanya menjelaskan anomali gravitasi Nobi melalui kehadiran materi gelap. Materi gelap adalah jenis materi yang sangat misterius, diperkirakan membentuk sekitar 27 persen massa alam semesta yang diketahui. Namun, pemahaman terkini tentang materi gelap menunjukkan bahwa jumlah materi gelap di galaksi kerdil tidak cukup untuk menjelaskan sifat-sifatnya yang tidak biasa.

READ  Ringkasan Pedoman untuk Meminimalkan Dampak COVID-19 pada Individu, Komunitas, dan Sistem Layanan Kesehatan - Amerika Serikat, Agustus 2022

Apa pun alasan sifat aneh Nobby, para astronom kini mencari lebih banyak galaksi katai dengan struktur serupa. Menemukan lebih banyak galaksi seperti Nube akan membantu memperluas pemahaman saat ini, dan membuka cakrawala baru untuk studi astronomi di masa depan.

sumber: Astronomi dan astrofisika