BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para peneliti dari Universitas Utah mengumpulkan sampel untuk memetakan penyebaran demam lembah melalui kuman kotoran

Para peneliti dari Universitas Utah mengumpulkan sampel untuk memetakan penyebaran demam lembah melalui kuman kotoran

SALT LAKE CITY — Sebuah tim peneliti di Universitas Utah sedang mempelajari infeksi jamur pernapasan yang menurut mereka menyebar melalui tanah dan debu di Utah.

Para peneliti belum mengetahui wilayah mana saja yang terkena demam lembah, namun profesor epidemiologi Katherine Walter mengatakan jamur tersebut dapat menyebar lebih luas seiring dengan perubahan iklim.

Tim peneliti multidisiplin, termasuk Walter, sedang mencoba memetakan di mana jamur penyebab penyakit itu bisa hidup dan di mana penyebarannya. Para peneliti dianugerahi Hadiah Iklim dan Kesehatan Interdisipliner senilai $375.000 melalui Burroughs Wellcome Fund untuk membantu mendanai penelitian tentang jamur dan meningkatkan kesadaran bagi mereka yang berisiko tertular.

Demam lembah sulit dilacak karena jamur penyebabnya tidak menyebar dari orang ke orang. Tumbuh diam-diam di dalam tanah tetapi tidak pernah muncul di atas permukaan. Gejala penyakit ini mirip dengan influenza dan termasuk kelelahan, batuk, demam, sesak napas, sakit kepala, berkeringat di malam hari, nyeri otot atau nyeri sendi, dan ruam di tubuh bagian atas atau kaki, menurut Pusat Penyakit. Pengendalian dan Pencegahan. perlindungan.

Pada tahun 2019, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit melaporkan lebih dari 20.000 kasus penyakit yang terkonfirmasi, dan sangat sedikit di antaranya berada di New Mexico dan Utah.

“Ketika kebanyakan orang berpikir tentang jamur, mereka memikirkan jamur atau jamur, dan itu adalah sesuatu yang bisa Anda lihat,” kata Katrina Derrig. Derrig adalah direktur koleksi vertebrata di Natural History Museum of Utah dan anggota tim peneliti Walter.

“Tetapi ini bukanlah jamur yang memiliki tubuh buah apa pun yang terlihat. Ia hanya dapat diidentifikasi dengan mikroskop, sehingga sangat sulit untuk mengidentifikasinya di lapangan,” kata Derig.

READ  Lautan besar telah ditemukan di bawah kerak bumi yang mengandung lebih banyak air daripada di permukaan

Karena demam lembah tidak begitu diketahui, sering kali penyakit ini tidak terdiagnosis atau salah didiagnosis, sehingga dapat menyebabkan tertundanya pengobatan antijamur yang diperlukan bagi penderitanya.

Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Universitas10 arkeolog yang bekerja di lokasi penggalian di timur laut Utah terjangkit demam lembah pada tahun 2001. Demam lembah biasanya ditemukan di negara bagian yang lebih panas dan kering, dan prediksi sebelumnya telah menentukan bahwa jamur tidak akan bertahan hidup di tanah di Utah kecuali di sudut barat daya negara bagian tersebut. . negara, ratusan mil dari tempat para arkeolog berada.

“Baru-baru ini terjadi perubahan suhu yang sangat ekstrem, curah hujan, dan kekeringan di wilayah Amerika Barat. Semua itu memengaruhi kisaran keberadaan jamur,” kata Walter.

Walter dan Derig, bersama profesor biologi Universitas Utah Eric Rickart dan profesor ilmu atmosfer Kevin Berry, mengumpulkan sampel tanah dan debu dari berbagai zona iklim di negara bagian tersebut. Sampel tersebut akan diperiksa DNA jamurnya, dan di area tersebut juga akan dicari jejak jamur pada hewan pengerat yang menggali di bawah tanah, karena hewan pengerat tersebut diduga menjadi faktor yang berkontribusi terhadap pergerakan jamur.

Tim ini berfokus pada Washington dan St. George County, khususnya, karena wilayah tersebut merupakan wilayah dengan prevalensi demam lembah tertinggi. Universitas tersebut mengatakan pembangunan pesat di wilayah perkotaan yang berkembang menciptakan debu yang dipenuhi kuman di wilayah Gurun Mojave yang sebelumnya tidak terganggu.

“Sementara pihak lain melihat perkembangan perumahan di masa depan, para peneliti melihat potensi peningkatan kasus penyakit secara signifikan,” kata universitas tersebut.

Bentang alam dan topografi Washington County yang dramatis mencakup beragam iklim mikro yang dapat berperan sebagai pendukung beragam iklim di seluruh negara bagian. Hanya sampel yang diambil dari suatu daerah yang dapat memberikan para ilmuwan gambaran yang relatif akurat tentang tempat tumbuhnya jamur di seluruh negara bagian.

READ  Studi menunjukkan bahwa mengobati nyeri sendi yang umum dapat memperburuk radang sendi

Dengan menggabungkan informasi ini dengan prediksi tentang bagaimana iklim akan berubah seiring berjalannya waktu, para peneliti berharap dapat memahami wilayah mana saja yang berisiko saat ini dan di masa depan.

“Komponen penting dari proyek ini adalah mendidik masyarakat agar mereka mengetahui apa yang ada di komunitas mereka, tanda-tanda apa yang harus mereka perhatikan, dan bagaimana mereka dapat mencegahnya,” kata Perry.

Mengenakan masker debu pada hari yang kering dan berangin dapat membantu mengurangi risiko kuman di udara bagi mereka yang tinggal di daerah yang banyak jamur. Dokter yang mengetahui tanda dan gejala demam lembah akan mampu mendeteksi penyakit secara dini dan memberikan pengobatan yang tepat.

“Karena kita menjadi sakit karena menghirup spora jamur di dalam tanah, orang yang bekerja di luar ruangan seperti konstruksi, pertanian, dan pemadam kebakaran berisiko tinggi terkena infeksi dan penyakit,” kata Walter. “Demam lembah adalah isu kesetaraan kesehatan dan keadilan lingkungan yang semakin meningkat.”

Walter menambahkan, demam lembah bukanlah satu-satunya penyakit yang akan berubah seiring perubahan iklim.

“Ini hanyalah salah satu contoh infeksi yang akan, dan sudah, terkena dampak perubahan iklim secara signifikan. Masih banyak lagi kasus lainnya ,” kata Walter. “Demam lembah hanyalah salah satu elemen dari badai yang kita semua alami.”