BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasangan Eijzenga-Siderveld telah menikah selama 60 tahun

kan
jam belajar

Capello Durk Eysenka dan Charlotte (Lottie) Gijderweld menikah pada 15 November selama 60 tahun. Pasangan itu memiliki tiga anak dan empat cucu perempuan. Pada tanggal 15 November 1961, Dirk Eysenka dan Charlotte (Lottie) Gijderweld menikah di Balai Kota Delft.

Dirk Eijzenga: “Kami pertama kali tinggal di karavan di mana tidak ada tempat tinggal, di mana putra kami, Goose, lahir. Setelah itu kami selalu tinggal di Rizvik dekat Den Haag.

Putra kedua kami Gerrit dan putri kami Charlotte lahir di Ridgewiz. Putra tertua sekarang tinggal di Dordrecht, putra bungsu kami tinggal di Denmark, dan putri kami Capelle a / d pindah ke IJssel. Kami telah tinggal di Tuinfluiter van de Vijverhof sejak November 2021. Anak laki-laki kami sekarang memiliki 4 cucu perempuan; Smilla, Nora, Rose dan Iris.

Loti lahir di Surabaya, Indonesia. Di sana dia memiliki masa kecil yang sangat bahagia, yang secara kasar terganggu oleh masa tinggal spontannya di kamp Jepang di Bandjobro. Ayahnya bekerja sebagai tawanan perang di Kereta Api Burma. Setelah perang dia tinggal di Thailand selama satu tahun lagi, di mana ayahnya tinggal. Mereka kemudian berlayar ke Belanda, di mana keluarga yang bersatu kembali pindah ke Utrecht.

Dirk lahir di Casterland, Friesland. Selama perang, Dirk tinggal di Shetten, sebuah desa kecil di Friesland tanpa peristiwa penting. Kami bertemu saat liburan di pegunungan Tyrol di Austria. Lotti bekerja sebagai perawat sampai pernikahannya. Dan Dirk di sebuah perusahaan instalasi listrik. Hobi kami yang paling umum adalah melukis. Lottie juga sangat kreatif dalam menyulam, mengukir kaca, menjahit dan sebagainya. Dirk telah lama menanam pohon bonsai Jepang untuk pameran.

READ  Keuskupan Timika menyerukan adanya kapal perang di Papua