BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pecahkan misteri mengapa hewan besar punah 50.000 tahun lalu

Pecahkan misteri mengapa hewan besar punah 50.000 tahun lalu

Para ilmuwan telah lama memperdebatkan mengapa mammoth berbulu, sloth raksasa, dan 44 herbivora raksasa lainnya punah sekitar 50.000 tahun yang lalu.

Beberapa ahli paleontologi, biologi, dan lainnya menyatakan bahwa peristiwa perubahan iklim drastis yang terjadi pada dua zaman es terakhir adalah penyebab kepunahan makhluk agung ini. Namun sebuah penelitian baru menemukan penyebab lain: manusia.

Sebuah studi komprehensif yang menggabungkan data paleoklimat, sampel DNA yang diawetkan, bukti arkeologis, dan banyak lagi telah menyimpulkan bahwa “pemangsaan manusia” oleh pemburu-pengumpul awal kini menjadi penjelasan yang paling didukung di antara semua bukti yang ada.

“Ada dukungan yang kuat dan kumulatif terhadap tekanan perilaku langsung dan tidak langsung dari manusia modern,” tim menyimpulkan dalam studi baru mereka.

Para peneliti mengatakan bahwa manusia adalah “faktor utama” di balik kepunahan spesies tersebut.

Para ilmuwan telah lama memperdebatkan mengapa mamut berbulu, sloth raksasa, dan 44 herbivora raksasa lainnya punah sekitar 50.000 tahun yang lalu. Di atas, ukiran karya Ernest Grace yang menggambarkan manusia prasejarah sedang berburu mamut berbulu

Para ilmuwan menyebut hewan besar – yang didefinisikan sebagai sesuatu yang beratnya lebih dari 99 pon (45 kilogram) – “megafauna.” Tingkat kepunahan mereka, yang berada di atas rata-rata pada zaman modern, telah menimbulkan kekhawatiran dan daya tarik.

“Hilangnya megafauna dalam jumlah besar dan sangat selektif selama 50.000 tahun terakhir merupakan hal yang unik dibandingkan dengan hilangnya megafauna selama 66 juta tahun terakhir,” menurut penulis utama studi tersebut. Celana jins Christian Svenningyang meneliti paleoekologi dan keanekaragaman hayati di Universitas Aarhus.

“Perubahan iklim pada periode sebelumnya tidak menyebabkan kepunahan besar dan selektif, yang bertentangan dengan peran utama iklim dalam kepunahan megafauna,” kata Svenning dalam sebuah pernyataan.

READ  Studi menemukan astronot NASA di stasiun luar angkasa menderita keropos tulang yang mengerikan

Svenning, yang mengepalai Pusat Dinamika Ekologis di Biosfer Baru (ECONOVO) di Yayasan Penelitian Nasional Denmark di Universitas Aarhus, mengelola tim yang terdiri dari tujuh peneliti lain yang membantu menyusun studi baru ini.

Koleksi artefak dan bukti fisik yang menarik dari catatan arkeologi membantu memperkuat kesimpulan mereka, dan diterbitkan pada bulan Maret di jurnal tersebut Cambridge Saws: Kepunahan.

Perangkap kuno, yang dirancang oleh manusia prasejarah untuk menangkap hewan berukuran sangat besar, serta analisis tulang manusia dan sisa protein pada ujung tombak yang ditemukan, menunjukkan bahwa nenek moyang kita mampu berburu dan memakan beberapa mamalia terbesar di Bumi.

“Pola penting lainnya yang menentang peran iklim adalah bahwa kepunahan megafaunal baru-baru ini terjadi di wilayah yang iklimnya stabil sama parahnya dengan yang terjadi di wilayah yang tidak stabil,” kata Svening.

Meskipun kerentanan kawasan terhadap perubahan iklim tidak berperan dalam kepunahan ini, tim Svenning menemukan bahwa migrasi pemburu manusia yang akan datang berperan besar.

Para peneliti mencatat bahwa 40 dari 48 mamalia besar yang dikenal selama periode ini (kanan atas grafik) punah, sementara hanya proporsi yang lebih kecil dari setiap kelas spesies berbobot rendah yang punah.  Baris paling bawah membagi angka-angka punah ini berdasarkan benua

Para peneliti mencatat bahwa 40 dari 48 mamalia besar yang dikenal selama periode ini (kanan atas grafik) punah, sementara hanya proporsi yang lebih kecil dari setiap kelas spesies berbobot rendah yang punah. Baris paling bawah membagi angka-angka punah ini berdasarkan benua

Catatan fosil menunjukkan bahwa spesies-spesies besar ini punah pada waktu yang berbeda-beda dan dengan kecepatan yang sangat bervariasi, ada yang mengalami penurunan jumlah dengan sangat cepat dan ada pula yang terjadi secara bertahap – dalam beberapa kasus dalam kurun waktu 10.000 tahun atau lebih.

Hanya sedikit dari kepunahan ini yang sesuai dengan catatan iklim pada periode ini, yang dikenal sebagai periode Kuarter Akhir, yang mencakup akhir Pleistosen, dua zaman es terakhir, dan awal Holosen 11.700 tahun yang lalu.

READ  NASA mulai menghitung mundur untuk peluncuran roket bulan Artemis

Namun banyak dari kepunahan ini terkait dengan kedatangan manusia modern di wilayah tersebut.

“Manusia modern awal adalah pemburu yang efisien bahkan untuk spesies hewan terbesar dan jelas memiliki kemampuan untuk mengurangi jumlah hewan yang lebih besar,” kata Svenning.

“Hewan-hewan besar ini dulu dan sekarang masih sangat rentan terhadap eksploitasi berlebihan karena masa kehamilan mereka yang lama, mereka menghasilkan sangat sedikit anak dalam satu waktu, dan mereka membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mencapai kematangan seksual,” tambahnya.

Survei timnya mengenai kepunahan hewan besar selama jangka waktu ini menemukan bahwa 40 dari 48 hewan terbesar, dengan berat lebih dari 2.200 pon (1.000 kg), punah.

Tingkat kepunahan cenderung menurun berdasarkan kelas beratnya, hal ini menunjukkan bahwa megafauna dan herbivora yang damai khususnya mempunyai target besar di belakang mereka.

Dalam beberapa milenium terakhir, sekitar 5.000 tahun yang lalu hingga saat ini, megafauna yang tersisa masih merupakan spesies yang paling berisiko mengalami kepunahan akibat aktivitas manusia, termasuk perburuan liar dan hilangnya habitat.

Para peneliti secara khusus mengutip kepunahan spesies kerbau secara global Bubalus MephistophelesSuatu jenis kuda atau kuda yang disebut Ekos Ovodovi dan spesies primata Jonesy imperialis.

Mereka juga menyampaikan kekhawatiran mengenai berkurangnya jumlah megafauna Tiongkok, seperti spesies gajah. Gajah terbesarDua spesies badak Deserorinus somatrensis Dan Badak Sundyx Dan harimau harimau Harimau.

Svenning mengatakan kepunahan megafauna dapat merusak seluruh ekosistem, karena makhluk besar ini berperan dalam menyebarkan benih, membentuk vegetasi melalui kebiasaan makan mereka, dan berkontribusi terhadap siklus nutrisi melalui limbah mereka.

“Hasil kami menyoroti perlunya upaya konservasi dan restorasi aktif,” kata peneliti.

“Dengan memperkenalkan kembali mamalia besar, kita dapat membantu memulihkan keseimbangan ekologi dan mendukung keanekaragaman hayati, yang telah berevolusi di ekosistem yang kaya akan megafauna,” simpul Svenning.

READ  Air cair Mars yang terakhir mengalir sekitar 2 miliar tahun yang lalu