BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelopor kecerdasan buatan meninggalkan Google untuk memperingatkan tentang pekerjaannya

Pelopor kecerdasan buatan meninggalkan Google untuk memperingatkan tentang pekerjaannya

Pada 2012, sebagai profesor, Hinton dan dua mahasiswanya menciptakan teknologi yang memungkinkan komputer menganalisis data dalam jumlah besar. Teknologi ini adalah dasar dari banyak sistem AI modern. Misalnya, dengan melihat banyak ilustrasi menggunakan sistem Hinton, komputer dapat belajar membuat sendiri ilustrasi tersebut.

Profesor itu dulu bekerja di Google, tetapi sekarang telah meninggalkan raksasa teknologi itu karena dia ingin memperingatkan tentang bahaya kecerdasan buatan, katanya. Waktu New York. Dengan ini, Hinton membunyikan alarm atas kreasinya. “Saya menghibur diri dengan alasan yang biasa: Jika saya tidak melakukannya, orang lain akan melakukannya.”

ras AI

Perusahaan teknologi besar bergegas mengembangkan aplikasi yang berguna menggunakan AI secepat mungkin. Misalnya, Microsoft baru-baru ini mengintegrasikan OpenAI ke dalam mesin pencari Bing-nya, memungkinkannya memberikan jawaban yang cerdas dan sadar konteks.

Laporan internal baru-baru ini mengungkapkan bahwa kepanikan telah meletus di Google sejak saat itu. Perusahaan teknologi itu sekarang mencoba membangun aplikasi AI lebih cepat dari sebelumnya, yang menurut karyawan kritis, akan kurang hati-hati dari sebelumnya.

‘hal buruk’

Hinton khawatir dengan pesatnya perkembangan kecerdasan buatan, segala macam hal akan salah. Sebelumnya telah ditunjukkan bahwa perangkat lunak semacam itu dapat disalahgunakan untuk tujuan disinformasi, misalnya dengan membuat gambar selebritas palsu. “Saya tidak mengerti bagaimana kita bisa menghentikan orang jahat melakukan hal buruk padanya,” kata sang profesor.

Selain itu, pasar kerja dapat terganggu, karena AI semakin dapat mengambil alih pekerjaan dari manusia. Hinton: “Saat ini, AI telah mengambil alih pekerjaan ‘tanpa berpikir’, tetapi seiring waktu AI dapat mengambil alih lebih banyak tugas.”

Pidato berapi-api tentang bahaya AI

Pelopor AI bukan satu-satunya yang takut akan konsekuensi teknologi AI. Pada bulan Maret, lebih dari seribu ahli mengirimkan surat mendesak yang menyerukan agar pengembangan AI dihentikan sementara sampai undang-undang yang sesuai dapat disahkan. Komunikasi ini sekarang telah diterima oleh sekitar 28.000 orang di seluruh dunia Muncul.

READ  Bintang rock veteran Mike Unsworth meninggalkan studio setelah enam belas tahun

Uni Eropa dan Amerika Serikat, antara lain, sekarang sedang mengerjakan peraturan yang lebih ketat terkait kecerdasan buatan.