BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran Starliner telah dijadwalkan ulang pada 5 Juni

Peluncuran Starliner telah dijadwalkan ulang pada 5 Juni

WASHINGTON — NASA dan Boeing telah mengatur ulang peluncuran pesawat ruang angkasa CST-100 Starliner milik perusahaan pada 5 Juni setelah United Launch Alliance memperbaiki masalah komputer yang menyebabkan pembatalan upaya peluncuran sebelumnya.

NASA mengumumkan pada akhir 2 Juni bahwa manajer misi telah memberikan persetujuan mereka untuk melanjutkan peluncuran misi Crew Flight Test (CFT) pada 5 Juni pukul 10:52 ET, peluang peluncuran berikutnya yang tersedia. Peluang pencadangan adalah 6 Juni pukul 10:29 ET.

Upaya peluncuran CFT sebelumnya pada 1 Juni dibatalkan 3 menit 50 detik sebelum jadwal lepas landas. ULA mengatakan bahwa kartu yang dikenal sebagai sequencer peluncuran di salah satu dari tiga komputer kontrol darat redundan muncul lebih lambat dibandingkan dua lainnya ketika keluar dari ruang tunggu yang telah direncanakan sebelumnya pada menit T-4. CEO ULA Torey Bruno berspekulasi bahwa masalah perangkat keras atau jaringan mungkin menjelaskan apa yang terjadi.

NASA mengatakan dalam pernyataannya bahwa ULA menemukan masalah dengan unit catu daya yang digunakan oleh sebagian kartu di satu komputer. Ini termasuk kartu yang mengendalikan katup yang digunakan untuk mengisi ulang propelan di tingkat atas Centaur, yang juga tidak berfungsi di awal hitungan mundur.

NASA mengatakan ULA memutuskan untuk mengganti rak atau sasis komputer dengan unit daya yang rusak dengan cadangan sementara teknisi menyelidiki penyebab kegagalan pasokan listrik. “ULA telah menyelesaikan pemeriksaan fungsional terhadap struktur dan peta baru, dan semua instrumen beroperasi secara normal,” lapor NASA.

Cuaca kembali diperkirakan cocok untuk peluncuran, dengan kemungkinan 90% kondisi peluncuran dapat diterima pada tanggal 5 Juni. NASA belum melaporkan adanya masalah lain dalam pengerjaan roket Atlas 5 dan peralatan pendukung daratnya, atau dengan pesawat ruang angkasa Starliner itu sendiri. .

READ  Bagi masyarakat adat, gerhana matahari sering kali merupakan bentuk penghormatan dan tradisi, bukan perayaan

Dalam misi CFT, Starliner, dengan astronot NASA Butch Wilmore dan Sonny Williams, akan terbang ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, di mana ia akan menghabiskan sekitar satu minggu di sana sebelum kembali mendarat di barat daya Amerika Serikat. Misi tersebut merupakan uji terbang terakhir sebelum NASA dapat mensertifikasi kendaraan tersebut untuk misi operasional ke Stasiun Luar Angkasa Internasional mulai awal tahun 2025.

NASA dan ULA mengatakan bahwa jika Starliner tidak diluncurkan pada 6 Juni, mereka akan menyingkir untuk mengerjakan roket itu sendiri, menggantikan baterai yang sudah kadaluwarsa. Mereka mengatakan akan memakan waktu sekitar 10 hari untuk menyelesaikan pekerjaan ini.