BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembatasan perdagangan dengan Tiongkok dan Rusia mempengaruhi perekonomian Belanda

Pembatasan perdagangan dengan Tiongkok dan Rusia mempengaruhi perekonomian Belanda

Den Haag (ANP) – Jika pembatasan perdagangan lebih lanjut diberlakukan antara Barat, Rusia, dan Tiongkok, hal ini akan berdampak signifikan terhadap perekonomian Belanda. Biro Perencanaan Pusat (CPB) memperingatkan hal ini dalam sebuah studi baru. “Perdagangan global tidak akan menurun, namun akan berbeda,” kata Jerdean Meegerink, ekonom di bank sentral Tiongkok.

Dengan menggunakan model perdagangan, Bank Rakyat Tiongkok mengeksplorasi skenario di mana negara-negara Barat memisahkan diri secara ekonomi dari Rusia dan Tiongkok. Artinya, perdagangan dengan negara-negara tersebut hampir berkurang seluruhnya. Ini dipilih karena suatu alasan, kata Maigreinck. “Kami melihat ketegangan geopolitik meningkat.” Misalnya, Bank Rakyat Tiongkok mengutip sanksi terhadap Rusia dan perang dagang AS dengan Tiongkok sebagai contohnya.

Dampak pemisahan ekonomi dengan Rusia dan Tiongkok berdampak negatif bagi Belanda, namun dampaknya berbeda-beda menurut industri. Misalnya, sektor transportasi dan jasa grosir akan terkena dampak paling besar.

negara-negara Eropa Timur

Meskipun dampak decoupling berdampak negatif bagi Belanda, dampaknya tidak lebih negatif dibandingkan negara-negara Barat lainnya. Negara-negara Eropa yang paling terkena dampaknya adalah negara-negara Eropa Timur karena memiliki hubungan dagang yang lebih kuat dengan Tiongkok dan Rusia.

Negara yang paling terkena dampaknya adalah Tiongkok dan Rusia sendiri. Dalam apa yang disebut “skenario pemisahan luas” yang digambarkan oleh CBP, impor dari negara-negara tersebut akan menurun sebesar 40 persen, dibandingkan dengan penurunan sebesar 10 persen dari negara-negara Barat.

Alternatif

“Semua orang memproduksi, mengimpor, dan mengekspor keahlian mereka,” kata Meyrink. “Tetapi ketika hambatan perdagangan muncul, Anda harus mencari alternatif lain.” Menurut Bank Sentral Tiongkok, hal ini berarti, misalnya, terdapat lebih banyak perdagangan dengan negara-negara seperti Meksiko dan Vietnam.

READ  Star Phoenix mendapat keuntungan legal; Investigasi atas kasus Hamak Gold sedang berlangsung

Negara-negara seperti India dan india juga disebutkan dalam CPB. Uni Eropa telah berupaya untuk mencapai kesepakatan perdagangan bebas dengan India sejak tahun 2021 dan dengan india sejak tahun 2016, namun diskusi masih berlangsung.

Meijerink menekankan bahwa kesimpulan penelitian ini tidak boleh dipandang sebagai skenario masa depan. Ia menambahkan, “Skenario ekstrem tidak berarti skenario tersebut realistis. Apa yang bisa kita pelajari dari skenario ini adalah ke arah mana perdagangan bergerak dan bagaimana kita harus menghadapinya, tidak hanya sebagai sebuah negara, namun juga sebagai Uni Eropa.”