BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemuda Indonesia merayakan Hari Kemerdekaan di Belanda: “Bersama dan Merdeka”

Pemuda Indonesia merayakan Hari Kemerdekaan di Belanda: “Bersama dan Merdeka”

Kamis adalah Hari Kemerdekaan Indonesia. Tiga pemuda Indonesia keturunan Belanda berbicara tentang hari raya ini: “Saya merasa sedih karena hal ini tidak terjadi di Belanda, namun perayaan di Hindia Belanda yang terjadi.”

Stephanie Brokarts

Hari Kemerdekaan adalah hari libur nasional di Indonesia, yang dikenal secara lokal sebagai Terima kasih banyak – “ketujuh belas”. Ketika Indonesia mendeklarasikan kemerdekaannya di bawah pemerintahan Sukarno pada tahun 1945, Belanda sebagai negara bekas penjajah tidak menerima hal tersebut. Hal ini berujung pada perjuangan kemerdekaan Indonesia, yang sebagian besar diperjuangkan oleh com.pemudas, Muda. Hanya empat setengah tahun kemudian, pada 27 Desember 1949, Ratu Juliana menandatangani penyerahan kedaulatan.

Juni lalu, Perdana Menteri Rutte menyatakan bahwa Belanda mengakui tanggal 17 Agustus 1945 “sepenuhnya dan tanpa syarat” sebagai tanggal kemerdekaan Indonesia. Bagaimana pandangan pemuda Indonesia Belanda terhadap tanggal tersebut dan bagaimana pengalaman mereka berlibur di Belanda?

Laila Fajr (26 tahun), seniman dan mahasiswa media baru dan budaya digital

“Saya pribadi percaya, dan bukan hanya karena saya membawa sejarah ini, bahwa Hari Kemerdekaan Indonesia sangat penting dan merupakan indikasi abad ke-20. Indonesia adalah negara kolonial pertama yang mengklaim kemerdekaannya setelah Perang Dunia II.

Kemerdekaan Indonesia berujung pada penyatuan nusantara. Bahwa ribuan pulau dan jutaan penduduknya merasakan: Kita satu dan mandiri. Itu selalu menginspirasi saya.

Orang tua saya keturunan Jawa dan datang ke sini untuk belajar sekitar tahun 1970an. Mereka membesarkan saya dengan kesadaran sejarah dan politik. Keluarga saya dekat dengan perjuangan kemerdekaan. Misalnya istri nenek saya adalah pendamping anak-anak Sukarno.

Hari Kemerdekaan tidak pernah absen di rumah kami. Biasanya kami merayakannya di KBRI Den Haag, namun saya juga pernah mengunjungi KBRI di Paris dan Berlin. Berbeda di sana, tidak ada orang Indonesia Belanda dan tidak ada ketegangan.

Saya menganggap pernyataan Rutte tentang sejarah kemerdekaan lemah. Pengakuan ini hanya bersifat simbolis. Saya yakin Belanda juga harus mengakui sejarah ini secara hukum. Sebab segala tindakan yang terjadi setelahnya tidak dianggap sebagai pemberontakan internal, melainkan merupakan kejahatan perang dari segi hukum.

Saya ingin melihat perayaan kemerdekaan Indonesia di Amsterdam. Seperti Kitty Kuti atau Kwaku. Supaya setiap orang dapat memetik pelajaran dan berpartisipasi dalam perayaan tersebut, meskipun Anda tidak terlibat langsung.”

Jean Ismail Kurt Attila Proist (23), siswa guru sejarah.

“Saya punya darah Sindhi, Maluku, Belanda, dan Jepang. Karena keluarga saya mewakili seluruh aspek sejarah kolonial, saya selalu tertarik dengan hal itu. Tapi sejak kecil saya merasa lebih terhubung dengan Indonesia. Mungkin karena saya besar di desa di bagian timur negara ini, di mana saya dipandang secara berbeda sebagai pribadi.” Bukan orang kulit putih.

Merayakan Hari Kemerdekaan Indonesia. Saya pergi ke kedutaan atau bertemu teman. Sejak saya berumur lima tahun, saya rutin mengunjungi keluarga saya di Indonesia, dan menikmati liburan di Jakarta dan Bali. Perayaan di situs ini mengingatkan saya pada kombinasi Hari Raja dan tanggal 5 Mei. Semua orang bebas, di luar, ada festival dan permainan yang kita kenal sebagai kotoran kuku atau potongan biskuit – tetapi dengan kerupuk udang.

Selama mengikuti pelatihan sebagai guru sejarah, saya belajar dan mengajar di Yogyakarta. Hal ini memberi mereka gambaran sejarah kolonial dari sudut pandang Indonesia. Namun mereka pun tidak mengetahui bahwa negara tersebut harus memperoleh lebih dari 4,5 miliar gulden utang Belanda selama penyerahan kedaulatan, dan dengan melakukan hal tersebut mereka sebenarnya membeli kebebasan mereka.

Di Sekolah Menengah Belanda Anda melihat 350 tahun kolonialisme diceritakan dalam dua halaman. Satu setengah halaman berisi tentang apa yang terjadi antara tahun 1945-1949. Ini sangat buruk. Saya sangat terkejut bahwa lebih banyak perhatian telah diberikan pada hal ini selama studi saya saat ini. Saya berharap dapat berkontribusi dalam meningkatkan kesadaran tentang Indonesia dan perjuangan kemerdekaan sebagai seorang guru.

Eva Omi Anissa van Wolveren (26 tahun), mahasiswa warisan budaya

“Apa arti kemerdekaan Indonesia bagi saya tidak bisa dilukiskan. Saya tidak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata karena itu adalah sesuatu yang tidak bisa kita bayangkan. Ditindas sekian lama dan akhirnya merayakan kemerdekaan. Sepertinya kita masih belum menyadari dampak kolonialisme. dan perjuangan kemerdekaan telah dilakukan secara turun-temurun.” .

Ibu saya orang Belanda dan ayah saya orang Sumatera. Dia lahir di sana, di sebuah peternakan. Aneh rasanya mengunjungi tempat itu dan melihat sesuatu yang menyerupai arsitektur Belanda. Paman saya yang orang Belanda bertempur di KNIL, tentara kolonial Belanda di Indonesia. Meski awalnya bentrok, akhirnya terjadilah persaudaraan antara dia dan ayah saya. Mereka berdua memiliki kenangan indah tentang negara tersebut.

Ayah saya tidak betah di sini di Belanda dan kembali ke Sumatera beberapa tahun yang lalu. Saya mengunjungi pulau itu setiap tahun dan mengalami Hari Kemerdekaan di sana. Hal ini tentu saja dirayakan dengan banyak makanan lezat.

Awalnya saya tidak sepenuhnya memahami betapa pentingnya hari ini. Muatan macam apa yang dibawanya dan seberapa dekat sebenarnya hal itu dengan masa lalu. Itu tidak cukup dibicarakan. Baik di keluarga maupun di sekolah. Saya melihat perlahan-lahan ada peningkatan kesadaran di kalangan generasi muda saya.

Saya merasa sedih karena kemerdekaan Indonesia tidak benar-benar hidup di sini, namun peringatan akan Hindia tetap hidup. Mengapa ada platform yang lebih besar untuk melakukan hal ini dibandingkan Indonesia? “Ini menunjukkan banyak hal tentang ketidaktahuan dan kesalahpahaman di Belanda.”

Koreksi 17-8: Versi awal artikel ini menyatakan bahwa Indonesia harus menagih lebih dari 4,5 juta gulden utang Belanda setelah penyerahan kedaulatan. Orang yang diwawancarai telah salah dikutip di sini. Hal ini berkaitan dengan jumlah 4,5 miliar gulden.

Baca juga:

“Dalam peringatan ini, penting untuk menciptakan rasa keterhubungan.”

Peringatannya melibatkan diskusi, seperti yang menjadi jelas lagi menjelang peringatan Hindia Belanda pada hari Selasa. Namun, hal ini sangat penting, kata peneliti Bertine Mitema Verloop.

READ  Bintang Kejuaraan Eropa Manuel Kuijk berbicara tentang kiper tanpa sarung tangan, mencetak setengah gol tim Anda dan keajaiban futsal | olahraga lainnya