BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pendarat bulan Ispace Jepang telah jatuh karena kesalahan perangkat lunak

Pendarat bulan Ispace Jepang telah jatuh karena kesalahan perangkat lunak

Tinjauan data menunjukkan bahwa perangkat lunak yang mengarahkan penurunan tampaknya telah kehilangan jejak ketinggian pendarat saat melewati tepi kawah di permukaan bulan yang tingginya sekitar dua mil dari medan sekitarnya.

Perangkat lunak secara keliru menyimpulkan bahwa sensor tidak berfungsi dan menolak pengukuran ketinggian yang sebenarnya benar.

Mesin, altimeter, dan perangkat lain berfungsi dengan baik, menunjukkan bahwa keseluruhan desain pesawat ruang angkasa masih utuh. Perbaikan perangkat lunak lebih mudah diselesaikan daripada perbaikan perangkat keras utama.

“Ini bukan kegagalan perangkat keras,” kata Rio Ojii, chief technology officer Ispace, dalam konferensi pers pada hari Jumat. ‘Kami tidak perlu memodifikasi sisi perangkat keras.’

Namun, kegagalan tersebut menunjukkan kekurangan dalam uji Ispace dari program pendaratan pesawat ruang angkasa, yang dikembangkan oleh Draper Laboratory di Cambridge, Massachusetts.

Keputusan untuk mengubah lokasi pendaratan, setelah desain pesawat ruang angkasa diselesaikan pada awal 2021, kemungkinan besar berkontribusi pada kecelakaan tersebut.

Awalnya, pejabat Ispace memilih Lacus Somniorum, sebuah dataran datar, sebagai tempat pendaratan. Tapi kemudian mereka memutuskan bahwa Atlas, sebuah kawah kuno dengan lebar lebih dari 50 mil, akan menjadi tujuan yang lebih menarik.

Ini berarti bahwa pendarat tidak dirancang untuk menangani perubahan ketinggian saat pesawat ruang angkasa melewati tepi kawah, dan simulasinya tidak berjalan dengan baik.

Selasa, NASA merilis foto-foto itu Itu diambil oleh Lunar Reconnaissance Orbiter, yang muncul untuk menunjukkan lokasi kecelakaan.

Sejumlah perusahaan swasta, organisasi, dan badan antariksa pemerintah telah berusaha untuk kembali ke Bulan dalam beberapa tahun terakhir. Namun pendaratan di bulan ternyata lebih sulit dari perkiraan banyak orang.

READ  Bagaimana Anda melihat komet "hijau" yang baru?

Pendarat Beresheet, dari organisasi nirlaba Israel bernama SpaceIL, diluncurkan ke Bulan pada 2019, tetapi jatuh. Organisasi Penelitian Antariksa India juga berusaha untuk mendaratkan pesawat ruang angkasa di Bulan pada tahun yang sama, dan kendaraan itu, Vikram, juga jatuh.

Hanya China yang telah mendaratkan pesawat ruang angkasa robot di bulan baru-baru ini, dengan tiga keberhasilan dalam tiga upaya selama dekade terakhir.

Takeshi Hakamada, pendiri dan CEO Ispace, mengatakan jadwal untuk dua misi perusahaan berikutnya – yang mencakup pendarat yang hampir identik tahun depan dan pesawat ruang angkasa yang lebih besar pada tahun 2025 ke sisi jauh bulan – sebagian besar tetap tidak berubah.

“Kami memiliki gambaran yang sangat jelas tentang bagaimana kami dapat meningkatkan misi masa depan kami,” kata Tuan Hakamada.

Hakamada mengatakan Ispace telah mengambil asuransi untuk pendarat, dan implikasi keuangan bagi perusahaan akan kecil.

Lebih banyak pesawat ruang angkasa dijadwalkan akan diluncurkan ke Bulan akhir tahun ini. Sebagai bagian dari program NASA yang mempekerjakan perusahaan swasta untuk menerbangkan instrumen ilmiah ke Bulan, Astrobotics Technology of Pittsburgh dan Houston Instruments of Houston dijadwalkan mengirim pesawat ruang angkasa ke Bulan akhir tahun ini.

Badan Antariksa India juga diumumkan minggu ini Chandrayaan-3, tindak lanjut dari upaya pendaratan bulan pada 2019, dapat diluncurkan pada 12 Juli.