BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pendarat bulan Rusia Luna-25 hilang dalam kecelakaan

Pendarat bulan Rusia Luna-25 hilang dalam kecelakaan

Sebuah pesawat ruang angkasa robot Rusia yang menuju permukaan bulan telah jatuh di permukaan bulan, kata badan antariksa Rusia hari Minggu, mengutip hasil penyelidikan pendahuluan sehari setelah kontak dengan kendaraan itu hilang.

Ini adalah kemunduran terakhir dalam penerbangan luar angkasa bagi sebuah negara yang selama Perang Dingin menjadi negara pertama, seperti Uni Soviet, yang menempatkan satelit, seorang pria, dan kemudian seorang wanita ke orbit.

Pendarat Luna-25, pesawat ruang angkasa Rusia pertama yang mencapai permukaan bulan sejak 1970-an, memasuki orbit bulan Rabu lalu dan seharusnya mendarat Senin pagi. Pada Sabtu sore waktu Moskow, menurut badan antariksa Rusia Roscosmos, pesawat ruang angkasa tersebut menerima perintah untuk memasuki orbit yang akan membuatnya mendarat di permukaan bulan. Tetapi terjadi “darurat” yang tidak dapat dijelaskan, dan penyesuaian orbit tidak terjadi.

Pada hari Minggu, Roscosmos mengatakan bahwa langkah-langkah untuk menemukan dan membangun kembali kontak dengan rover telah gagal, dan bahwa kegagalan penyesuaian dihitung berarti bahwa Luna-25 menyimpang dari orbit yang direncanakan dan “tidak ada lagi sebagai akibat dari bertabrakan dengan permukaan bulan.”

Dia menambahkan bahwa komite antar-lembaga akan dibentuk untuk menyelidiki alasan kegagalan tersebut.

Luna-25, yang diluncurkan pada 11 Agustus, dimaksudkan sebagai misi pertama yang mencapai wilayah kutub selatan bulan. Program luar angkasa pemerintah dan perusahaan swasta di sekitar Bumi tertarik pada bagian Bulan ini karena mereka yakin di dalamnya terdapat air es yang dapat digunakan oleh astronot dalam misi luar angkasa di masa depan.

Negara lain, India, kini memiliki kesempatan untuk mendaratkan wahana pertama di sekitar kutub selatan bulan. Misi Chandrayaan-3 diluncurkan pada bulan Juli, tetapi telah memilih lintasan yang lebih memutar namun hemat bahan bakar ke bulan. Pesawat dijadwalkan mencoba mendarat pada hari Rabu.

READ  Harvard/MIT Discovery dapat mengaktifkan peremajaan total tubuh

Kesuksesan India setelah kegagalan Rusia akan menjadi pukulan bagi Presiden Vladimir Putin, yang telah menggunakan kemajuan Rusia di luar angkasa sebagai bagian integral dari cengkeraman kekuasaannya.

Ini adalah bagian dari narasi Kremlin – dan ini menarik bagi banyak orang Rusia – bahwa Rusia adalah negara besar yang ditahan oleh Barat pimpinan AS yang iri dengan kemampuan dan ancaman Rusia. Industri luar angkasa yang dikelola negara khususnya telah menjadi alat yang berharga saat Rusia bekerja untuk membentuk kembali hubungan geopolitiknya.

“Minat terhadap proposal kami sangat tinggi,” kata kepala program luar angkasa Rusia, Yuri Borisov, kepada Putin dalam pertemuan yang disiarkan televisi pada bulan Juni, menggambarkan rencana Rusia untuk memperluas kerja sama luar angkasa dengan negara-negara Afrika. Inisiatif ini datang dalam kerangka upaya komprehensif Kremlin untuk memperdalam hubungan ekonomi dan politik dengan negara-negara non-Barat di tengah sanksi Eropa dan Amerika.

Ketertarikan pada misi Luna-25 di Rusia sendiri sepertinya diredam. Penerbangan lepas landas dari kosmodrom terpencil di Vostochny di ujung timur negara itu pada jam ketika sebagian besar orang Rusia, yang tinggal di barat negara itu, mungkin sedang tidur. Kemajuan misi menuju bulan belum menjadi topik utama di media pemerintah.

Dalam beberapa dekade terakhir, eksplorasi Rusia terhadap tata surya Bumi jauh dari ketinggian era Soviet.

Keberhasilan tanpa syarat terakhir terjadi lebih dari 35 tahun yang lalu, ketika Uni Soviet masih utuh. Sepasang pesawat luar angkasa kembar, Vega 1 dan Vega 2, diluncurkan dengan selang waktu enam hari. Enam bulan kemudian, kedua pesawat luar angkasa itu terbang di atas Venus, masing-masing menjatuhkan kapsul berisi pendarat yang berhasil mendarat di permukaan planet neraka, serta balon yang saat diluncurkan melayang di atmosfer. Pada bulan Maret 1986, dua pesawat luar angkasa melintas dalam jarak sekitar 5.000 mil dari komet Halley, mengambil gambar dan mempelajari debu dan gas dari inti komet.

READ  COVID adalah penyebab utama kematian di antara orang Amerika berusia 45-54 pada tahun 2021

Penerbangan selanjutnya ke Mars yang diluncurkan pada tahun 1988 dan 1996 gagal.

Perigee canggung datang pada tahun 2011 dengan Phobos-Grunt, yang seharusnya mendarat di Phobos, yang terbesar dari dua bulan Mars, dan mengembalikan sampel batuan dan tanah ke Bumi. Tapi Phobos-Grunt tidak pernah meninggalkan orbit Bumi setelah mesin yang akan mengirimnya ke Mars tidak menyala. Beberapa bulan kemudian, ia terbakar di atmosfer bumi.

Penyelidikan kemudian mengungkapkan bahwa badan antariksa Rusia yang kekurangan uang telah berhemat dalam pembuatan dan pengujian, menggunakan komponen elektronik yang tidak terbukti tahan terhadap dingin dan radiasi ruang angkasa.

Jika tidak, Rusia terbatas pada orbit Bumi yang rendah, termasuk mengangkut astronot ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang dioperasikan bersama dengan NASA.

Luna-25 seharusnya menyelesaikan misi satu tahun untuk mempelajari komposisi permukaan bulan. Itu juga seharusnya telah mendemonstrasikan teknologi yang dapat digunakan dalam serangkaian misi robotik yang rencananya akan diluncurkan Rusia ke bulan untuk meletakkan dasar pangkalan bulan di masa depan yang rencananya akan dibangun dengan China.

Tetapi jadwal untuk misi tersebut – Luna 26, 27 dan 28 – telah bertahun-tahun di belakang jadwal semula, dan sekarang kemungkinan lebih banyak penundaan, terutama karena program luar angkasa Rusia berjuang secara finansial dan teknologi, karena sanksi yang diberlakukan setelah invasi Rusia ke Ukraina.

Meskipun NASA dan Badan Antariksa Eropa terus bekerja sama dengan Rusia di Stasiun Luar Angkasa Internasional, proyek ruang angkasa bersama lainnya berakhir setelah invasi Ukraina. Untuk misi bulan, ini berarti Rusia perlu mengganti komponen utama yang akan datang dari Eropa, termasuk bor untuk pendarat Luna-27.

READ  Inilah cara universitas Utah bersiap untuk memerangi cacar monyet saat kelas dilanjutkan

Rusia telah berjuang untuk mengembangkan perangkat luar angkasa baru, terutama perangkat elektronik yang bekerja dengan andal dalam kondisi luar angkasa yang ekstrem.

kata Anatoly Zak, yang menerbitkan RussianSpaceWeb.com, yang melacak aktivitas luar angkasa Rusia. Elektronik Soviet selalu tertinggal. Mereka selalu berada di belakang Barat dalam bidang sains dan teknologi ini.

“Seluruh program luar angkasa Rusia sudah terpengaruh oleh masalah ini,” tambahnya.

Rencana ruang angkasa Rusia yang ambisius lainnya juga terlambat dari jadwal dan kemungkinan akan memakan waktu lebih lama dari pengumuman resmi untuk diselesaikan.

Angara, keluarga rudal yang dikembangkan dua dekade lalu, baru diluncurkan enam kali.

Beberapa hari yang lalu, Vladimir Kozhevnikov, kepala perancang stasiun luar angkasa Rusia yang akan datang, mengatakan kepada kantor berita Interfax bahwa Oryol, pengganti modern untuk kapsul Soyuz yang terhormat, Ini akan melakukan penerbangan pertamanya pada tahun 2028.

Kembali pada tahun 2020, Dmitry Rogozin, kepala Roscosmos saat itu, mengatakan penerbangan Oryol pertama akan berlangsung pada tahun 2023 — artinya hanya dalam tiga tahun, tanggal peluncuran telah meleset dari lima tahun.

Mendarat di bulan itu rumit, dan hanya China yang berhasil melakukannya abad ini – tiga kali, terakhir pada Desember 2020. Tiga misi lainnya telah gagal dalam beberapa tahun terakhir, yang terbaru adalah upaya Ispace Jepang. . Pendarat Misi 1 Hakuto-R jatuh pada bulan April ketika kesalahan perangkat lunak menyebabkan penjelajah salah menilai ketinggiannya.