BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pendiri Indian Memorial menyampaikan pidato Hari Kemerdekaan

Pada Hari Kemerdekaan, Roy Meelhuysen, pendiri Indisch Molucca Memorial di Eindhoven, akan berbicara di Amsterdam tentang pembebasan Indonesia dan akibatnya.

“Ini suatu kehormatan besar,” katanya. “Amsterdam jelas merupakan ibu kota dan sangat istimewa untuk didengar oleh Jab Cohen (ketua grup pada 4 dan 5 Mei, red.),” kata Meelhuysen.

Meelhuysen diminta untuk menyampaikan pidato di Indisch Molucca Memorial, yang ia dirikan di Indocina. “Ini banyak masalah di komunitas kami,” katanya. “Masyarakat India tidak terbiasa saling bercerita. Akibatnya, banyak cerita terancam hilang, yang sangat disayangkan. Ada cerita khusus untuk diceritakan di balik pintu depan orang-orang itu.

KNIL
Meelhuysen sendiri memiliki banyak hal untuk dikatakan tentang bagaimana dia berakhir di Belanda. “Saya sudah pensiun sekarang. Kemudian saya mulai menggali sejarah keluarga saya sendiri. Saya juga menemukan betapa saya masih tahu tentang apa yang saya alami dalam sepuluh tahun pertama hidup saya,” kata Meilhuisen.

“Saya datang ke sini bersama ibu saya sebagai anak laki-laki berusia 11 tahun. Sebelumnya kami mengalami masa-masa yang sangat bergejolak di Indonesia. Ayah saya bekerja untuk KNIL (Tentara Kerajaan Hindia Belanda, red.) Selama operasi polisi dan diberitahu akan dihentikan pada hari hujan di bulan Agustus, “kata Meelhuysen.

Dia kemudian mengajukan diri untuk bergabung dengan tentara Indonesia yang telah dia lawan sebelumnya. Itu tidak terpikirkan,” kata Meilhuisen. Kemudian keluarga itu melewati masa yang penuh gejolak.

Penculikan
“Ayah saya diculik tiga kali oleh kelompok nasionalis. Para penculik menginginkan uang tebusan, yang dibayarkan ibuku tiga kali lipat. Ayah saya diperlakukan dengan baik selama penculikan dan mereka sangat peduli dengan uang itu, “kata Meilhuisen.

READ  PASAR YANG MUNCUL- Indonesia memimpin saham Asia, c. Bank mengeluarkan lebih banyak mata uang

“Seiring waktu, itu sudah cukup untuk ibuku. Kami tidak aman di Jakarta. Selain itu, Meelhuysen jelas bukan nama Indonesia dan kami memiliki warna kulit yang lembut. Ibuku akhirnya memutuskan untuk mengambil penerbangan ke Belanda dan tidak pernah pergi. dari sini.

Periklanan