BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penduduk pulau di Indonesia mengajukan gugatan terhadap perusahaan semen Holcim atas kerusakan iklim |  di luar

Penduduk pulau di Indonesia mengajukan gugatan terhadap perusahaan semen Holcim atas kerusakan iklim | di luar

Penduduk sebuah pulau di Indonesia yang terancam oleh naiknya permukaan air laut telah mengajukan gugatan terhadap pembuat semen Swiss Holcim, yang juga memiliki pabrik beton di Belgia. Keempat warga negara Indonesia tersebut, termasuk seorang perempuan, menuntut kompensasi dan perlindungan dari banjir. Gugatan tersebut akan menjadi kasus kerusakan iklim besar pertama yang menimpa perusahaan semen.

Meningkatnya permukaan air laut di sekitar Pulau Pari di Indonesia telah meningkatkan jumlah banjir dan kerusakan pada rumah, jalan, dan bisnis lokal, menurut Swiss Church Aid (HEKS/EPER), sebuah LSM yang mendukung masalah ini. Organisasi tersebut menekankan bahwa sebagian besar pulau ini kemungkinan besar akan dilanda banjir dalam beberapa dekade mendatang dan diperlukan pengurangan emisi karbon global yang cepat untuk mencegah hal ini.

Keempat penggugat menyatakan bahwa keluarga mereka menderita dampak negatif yang serius akibat perubahan iklim dan menginginkan Holcim mengurangi emisinya. Eddie Mulyono adalah salah satu penggugat dan mengelola wisma di pulau tersebut. Ia dikatakan telah kehilangan sejumlah besar pendapatannya setelah pulau itu dilanda banjir besar pada tahun 2021. Ia menggambarkan situasi tersebut tidak adil karena masyarakat Indonesia hanya berkontribusi sedikit terhadap emisi global secara keseluruhan.

Sebuah studi baru-baru ini menyoroti kesenjangan besar dalam kerusakan iklim, dan hanya segelintir negara yang menanggung dampak terbesar kerusakan ekonomi internasional.

Hanya 0,42% dari biaya

Hingga saat ini, hanya sedikit tuntutan hukum yang diajukan terhadap industri semen, meskipun ini merupakan salah satu sektor yang paling menimbulkan polusi. Diperkirakan beton, yang sebagian besar terbuat dari semen, menghasilkan 4 hingga 8 persen karbon dioksida2emisi di dunia.

Penggugat berpendapat bahwa Holcim memikul tanggung jawab yang proporsional atas dampak perubahan iklim. Mereka masing-masing menuntut kompensasi senilai sekitar 3.500 euro atas kerusakan mental dan sebagai kontribusi untuk mengendalikan perubahan iklim di pulau tersebut, seperti menanam hutan bakau dan membangun pertahanan terhadap banjir. Jumlah ini mewakili sekitar 0,42 persen dari biaya sebenarnya atas kerusakan dan tindakan penyesuaian. Mereka juga ingin Holcim mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 43% pada tahun 2030 dan sebesar 69% pada tahun 2040.

READ  Ukuran Pasar Global Kraftliner, Pertumbuhan, Profil Perusahaan, Pembaruan Tren, Perkiraan Bisnis, Permintaan Industri, Pendapatan, Perkiraan hingga 2027

Holcim adalah salah satu perusahaan produksi semen terbesar di dunia, dan bergabung dengan perusahaan semen Perancis Lagarde pada tahun 2015. © Reuters

Holcim yang berkantor pusat di Swiss belum menanggapi permintaan tersebut. Perusahaan tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “menanggapi tindakan iklim dengan serius” dan CO2-nya2Jejaknya telah berkurang secara signifikan selama 10 tahun terakhir. Produsen semen juga memiliki target dekarbonisasi berbasis ilmu pengetahuan.

'Terlalu sedikit, terlambat'

Swiss Church Aid mengatakan Holcim berupaya mengurangi emisinya, namun “sudah terlambat”. “Jika sebuah perusahaan menyebabkan kerugian, perusahaan tersebut harus bertanggung jawab,” Nina Burri, pakar perdagangan dan hak asasi manusia di LSM tersebut dan salah satu pengacara yang mendukung kasus penduduk pulau tersebut, mengatakan kepada Guardian.

Perkaranya sudah diserahkan ke badan mediasi. Ini adalah langkah pertama dalam gugatan perdata di Swiss. Apabila tidak tercapai kesepakatan, maka perkara dapat dibawa ke pengadilan perdata.

Kepulauan Pasifik harus dibawa ke Mahkamah Internasional terkait perubahan iklim

Gletser di Antartika mencair lebih cepat dari sebelumnya: dalam 5.500 tahun, gletser belum pernah secepat sekarang