BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peneliti Amerika mengatakan bahwa rudal Tiongkok, yang dilengkapi dengan “muatan rahasia”, bertabrakan dengan bulan, menciptakan dua kawah.

Peneliti Amerika mengatakan bahwa rudal Tiongkok, yang dilengkapi dengan “muatan rahasia”, bertabrakan dengan bulan, menciptakan dua kawah.



Peneliti Amerika mengungkapkan bahwa bagian dari rudal Tiongkok yang bertabrakan dengan permukaan bulan pada Maret 2022 membawa muatan yang tidak konvensional atau rahasia.

Penelitian yang dipublikasikan di Planetary Science Journal, mengidentifikasi puing-puing luar angkasa ini sebagai komponen pesawat ruang angkasa eksperimental Chang’e-5 T-1.

Diluncurkan pada bulan Oktober 2014 dari Pusat Peluncuran Satelit Xichang di barat daya Tiongkok, tahap atas roket meninggalkan kawah ganda yang khas di permukaan bulan yang menunjukkan adanya muatan tambahan yang tidak terdeteksi, menurut penelitian tersebut.

Tanner Campbell, penulis pertama studi ini dan seorang mahasiswa doktoral di Universitas Arizona, Menyorot Anomali dalam perilaku rudal. Biasanya, badan roket akan mengalami osilasi karena strukturnya yang asimetris.

Namun, gerakan jatuh yang diamati digambarkan sebagai “end-to-end” dan sangat stabil. Campbell menjelaskan, kestabilan tersebut menunjukkan adanya massa besar di ujung atas pendorong roket.

Pesawat ruang angkasa Lunar Reconnaissance Orbiter milik NASA menangkap gambar kawah ganda yang ditinggalkan oleh tahap roket yang salah ketika menabrak permukaan bulan di dekat kawah Hertzsprung. Lokasi tumbukan meluas sekitar 92 kaki dalam dimensi terpanjangnya. Bilah skala sama dengan 164 kaki. NASA/GSFC/Universitas Negeri Arizona

Massa ini menyeimbangkan mesin berat di bawahnya, yang berbobot sekitar 544 kg (1.200 lb) tanpa bahan bakar. Meskipun dua alat pendorong yang diketahui hanya berbobot sekitar 27 kg, para peneliti mencatat simetri yang tidak biasa dari kawah ganda yang dihasilkan.

Ketika membandingkannya dengan misi Apollo, yang dengan sengaja mengarahkan puing-puing roket ke Bulan untuk penelitian, Campbell mencatat bahwa misi semacam itu menghasilkan cekungan berbentuk bulat atau persegi panjang, dan tidak pernah menghasilkan kawah ganda dengan ukuran yang sama.

Campbell mengakui adanya ketidakpastian yang melekat di sekitar muatan misterius tersebut, sehingga memunculkan berbagai kemungkinan penjelasan, mulai dari struktur pendukung tambahan hingga perangkat keras tambahan atau dimasukkannya item yang sama sekali tidak diketahui.

READ  Menemukan vaksin melawan COVID-19 untuk melindungi dari infeksi dan kerusakan otak yang disebabkan oleh virus

Namun, dia mengakui bahwa pengungkapan sifat sebenarnya dari muatan ini mungkin masih menjadi misteri permanen.

Penemuan ini menyoroti dinamika kompleks puing-puing luar angkasa dan membuka cakrawala baru untuk mendeteksi sisa-sisa misi luar angkasa yang tercetak di benda langit. Laporan ini juga menekankan pentingnya pemantauan aktif terhadap perangkat keras luar angkasa yang sudah usang.

Misi Chang’e-5 T-1 Tiongkok

Misi Chang’e-5 T-1, yang dirancang sebagai pendahulu misi Chang’e-5 yang lebih terkenal pada tahun 2020 yang berhasil mengembalikan sampel bulan ke Bumi, diluncurkan pada tahun 2014.

Lima bulan setelah peluncuran misi persiapan ini, para astronom mengidentifikasi sepotong puing luar angkasa yang disebut WE0913A pada tahun 2015.

Makhluk surgawi ini, yang pertama penemu Bulan, yang dilakukan oleh para astronom di Catalina Sky Survey Project, menjadi sorotan pada Januari 2022, ketika pelacak puing-puing luar angkasa Amerika, Bill Gray memperkirakan bulan akan bertabrakan dengan sisi jauh bulan dalam beberapa bulan.

Awalnya dianggap sebagai tahap kedua roket Falcon 9 milik Elon Musk dari SpaceX milik Elon Musk, tetapi pengamatan dan analisis data orbit selanjutnya menunjukkan adanya koneksi ke roket Chang’e 5-T1 Tiongkok.

Di sisi lain, pejabat Tiongkok mempertanyakan hubungan ini dan mengklaim bahwa rudal tersebut hancur di atmosfer bumi bertahun-tahun yang lalu.

gambar
Wahana penjelajah bulan Chang’e-5 milik Tiongkok berhasil diluncurkan pada 24 November 2020, yang kemudian mengembalikan 1.731 gram sampel bulan ke Bumi dan menjadikan Tiongkok negara ketiga di dunia yang mampu melaksanakan misi pengambilan sampel bulan. Twitter

Sementara itu, gambar yang diambil oleh Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO) NASA juga mengungkapkan perkembangan tak terduga di lokasi jatuhnya pesawat: bukan hanya satu tapi dua kawah yang tumpang tindih di Kawah Hertzsprung di sisi jauh Bulan.

Fenomena ini membuat heran, karena menurut Arizona State University, setidaknya 47 objek roket NASA pernah bertabrakan dengan Bulan, namun tidak satupun yang menghasilkan kawah ganda.

READ  Para astronom memecahkan misteri si kembar yang hilang di pusat galaksi

NASA pada Juni 2022 saya akui Sifat tak terduga dari lubang ganda ini, membuka jalan bagi meningkatnya rasa ingin tahu. Untuk mengungkap misteri seputar WE0913A, para peneliti meneliti perilakunya selama penerbangan dan karakteristik kawah yang ditinggalkannya.

Dengan mengamati secara dekat bagaimana sinar matahari memantulkan puing-puing saat jatuh ke luar angkasa, dan dengan membandingkan pengamatan ini dengan simulasi, para peneliti mengidentifikasi kemiripan yang luar biasa dengan roket Chang’e 5-T1.

“Ini pertama kalinya kami melihat lubang ganda,” kata Campbell. “Kita tahu bahwa dalam kasus Chang’e 5 T1, dampaknya hampir langsung, dan untuk mendapatkan dua kawah yang kira-kira berukuran sama, diperlukan dua kawah bermassa kira-kira sama yang berjauhan satu sama lain.”

Meskipun WE0913A mewakili kasus pertama tabrakan sampah antariksa yang tidak disengaja dengan Bulan, tabrakan satelit buatan manusia dengan permukaan Bulan bukanlah hal yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pada tahun 2009, NASA dengan sengaja menabrakkan kawah bulan dengan kecepatan 5.600 mph (9.000 km/jam) ke kutub selatan bulan.

Efek yang disengaja ini menciptakan gumpalan yang memudahkan para ilmuwan mendeteksi tanda-tanda kimia yang menunjukkan keberadaan air es. Selain itu, sebagai bagian dari metode pembuangannya, NASA mengarahkan roket Saturn V program Apollo ke Bulan.