BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengacara Pangeran Andrew ‘dalam saran krisis’ setelah keputusan juri keluarga kerajaan Maxwell

Para ahli menyarankan menurut SuratOnline Keputusan itu “bukan kabar baik” bagi putra kedua Ratu Elizabeth dan itu bisa mendiskreditkan keluarga kerajaan. Mereka juga berpendapat bahwa keputusan juri dapat merugikan dirinya dalam kasus yang diajukan oleh Virginia Joffrey. Epstein dikatakan telah merekrutnya dan menuduh bahwa Andrew melecehkannya beberapa kali pada tahun 2001, ketika dia berusia 17 tahun. Menurut para ahli, ini mengurangi peluangnya dan semakin merusak reputasinya.

“Tidak sah secara hukum”

Pangeran Andrew menyangkal semua tuduhan. Pada hari Rabu, ia dan pengacaranya datang dengan rencana baru untuk keluar dari gugatan. Menurut pengacara Andrew, Giuffre sebenarnya tidak tinggal di Amerika Serikat, tetapi di Australia. Akibatnya, hitungannya tidak valid.

Geoffrey sendiri menunjukkan bahwa dia adalah penduduk negara bagian Colorado, AS. Salah satu pengacaranya menjadi frustrasi dengan strategi hukum baru sang pangeran. Ini telah digambarkan sebagai “usaha lain yang melelahkan” untuk menorpedo operasi tersebut.

Pengacara Andrew juga sebelumnya menyatakan bahwa Giuffre berusia 17 tahun pada saat dugaan pelanggaran, usia di mana orang tersebut mencapai usia persetujuan seksual di New York. Untuk alasan ini, menurut pengacara, dia belum memberikan bukti bahwa dia dipaksa untuk berhubungan seks dengan pangeran di luar kehendaknya.

READ  Puluhan ribu pengungsi di 'Bukit Neraka' di Kongo: 'Anak-anak makan lumpur rebus'