BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengawas lingkungan NASA mengatakan mengembalikan astronot ke bulan pada tahun 2024 “tidak mungkin” karena penundaan pakaian luar angkasa.

Meskipun NASA telah menghabiskan lebih dari $ 1 miliar untuk pakaian antariksa generasi berikutnya, Martin menyimpulkan bahwa “setelan itu tidak akan siap untuk terbang paling cepat hingga April 2025” dan “bertahun-tahun lagi dari penyelesaian.”

Laporan tersebut mengaitkan penundaan dengan kekurangan dana, efek dari Covid-19 dan tantangan teknis. Saat ini, ada 27 perusahaan berbeda yang menyediakan komponen berbeda untuk jas tersebut. Elon Musk dari SpaceX mengatakan di Twitter bahwa laporan itu membuatnya tampak “Seperti banyak koki di dapur“Selain itu”SpaceX dapat melakukan ini jika diperlukan. ”
SpaceX memenangkan kontrak senilai $2,9 miliar dari NASA pada bulan April untuk Pengembangan pendarat bulan untuk program Artemis. Namun, pemberian kontrak ini tertunda karena protes dari dua pesaing, asal biru dan dinamik. Protes ini, bersama dengan penundaan Sistem Peluncuran Luar Angkasa NASA dan kapsul Orion, juga berkontribusi pada ketidakmampuan NASA untuk memenuhi tujuan pendaratan 2024, kata inspektur jenderal. Masalah tersebut menyebabkan penundaan hampir 20 bulan dalam jadwal pengiriman setelan penerbangan, menurut ke laporan. .

“Saya sangat realistis. Targetnya adalah 2024, tetapi ruang sulit. Dan kami tahu bahwa ketika Anda mendorong tepi amplop, sering ada penundaan. Ada faktor #1 yaitu keamanan, dan itu termasuk manusia. Mungkin ada molor, tapi targetnya akhir 2024.”

Mantan Wakil Administrator NASA Laurie Garver sebelumnya mengkritik garis waktu 2024 dan membandingkan program Artemis dengan perumpamaan seorang kaisar tanpa pakaian.

Menanggapi rilis laporan tersebut, Garver mengatakan kepada CNN, “Sayangnya, saya pikir Kaisar juga tidak meninggalkan banyak pakaian di bawah pakaian antariksanya.”

Audit dilakukan antara Agustus 2020 dan Juli 2021 untuk memeriksa pengembangan pakaian antariksa NASA generasi berikutnya yang diperlukan untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional dan misi Artemis yang akan mengembalikan manusia ke Bulan akhir dekade ini.

READ  China mengembangkan Megaship 'Ultra Huge' senilai $2,3 Juta dengan panjang mil

Pengembangan pakaian antariksa baru sangat penting “untuk mengembalikan manusia ke Bulan, melanjutkan operasi yang aman di Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan menjelajahi Mars dan lokasi luar angkasa lainnya,” menurut laporan itu.

Modul mobilitas ekstravehicular ini mencakup pakaian antariksa dan perangkat yang digunakan astronot untuk berkomunikasi dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional dan pesawat ruang angkasa lainnya.

Protes Blue Origin terhadap kontrak SpaceX Moon NASA diberhentikan

“Saat ini, astronot menggunakan EMU yang dirancang 45 tahun lalu untuk program Pesawat Ulang-alik dan mengandalkan pakaian antariksa yang diperbarui dan sebagian didesain ulang untuk aktivitas ekstravehicular di Stasiun Luar Angkasa Internasional,” menurut laporan tersebut.

Pengembangan teknologi pakaian antariksa baru di NASA telah berlangsung selama 14 tahun. Lima tahun lalu, pekerjaan mulai mengeksplorasi modul mobilitas ekstra-kendaraan, atau Proyek xEMU. Dua xEMU yang siap terbang, serta pakaian uji dan pakaian eksperimental untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional, juga diperlukan sebelum pendaratan bulan yang bersejarah ini.

Laporan tersebut mencatat bahwa kegagalan untuk menyelesaikan tuntutan hukum sebelum misi yang direncanakan pada November 2024, yang dikenal sebagai Artemis III, bukan satu-satunya faktor yang mempengaruhi jadwal.

Rekomendasi untuk kembali ke jalur yang benar

Untuk memastikan xEMU selesai, laporan tersebut membuat empat rekomendasi termasuk menyesuaikan jadwal untuk mengurangi risiko pengembangan dan membuat jadwal induk yang menyatukan kebutuhan perangkat keras dan pelatihan.

Kepala baru NASA di roket SpaceX Mars, UFO dan kembali ke bulan

Dokumen tersebut juga mengusulkan untuk “memastikan bahwa persyaratan teknis untuk Setelan Generasi Berikutnya ditingkatkan sebelum memilih strategi akuisisi untuk pengadaan setelan untuk program ISS dan Artemis” dan untuk memastikan bahwa strategi tersebut memenuhi kebutuhan kedua program.

Menurut laporan itu, “pendaratan bulan didasarkan pada program HLS, yang berada pada tahap awal dalam fase desain, tetapi memiliki persyaratan khusus untuk kemampuan teknis, fungsionalitas, dan ukuran keseluruhan dari pakaian.” “Namun, pakaian itu juga dibutuhkan sesegera mungkin oleh program ISS untuk menggantikan pakaian yang lebih tua yang telah hidup lebih lama dari desain mereka lebih dari 25 tahun, yang memerlukan perawatan mahal untuk memastikan keselamatan astronot. Sejauh ini, NASA telah berjuang untuk menyelaraskan ini. jadwal dengan kebutuhan misi”.

READ  Titik kritis iklim menambah biaya emisi karbon

Setelah menerima draf laporan, NASA menyetujui rekomendasi tersebut dan memiliki rencana untuk mengatasinya.

“NASA bermaksud untuk melakukan demonstrasi sebelum misi Artemis berawak pertama” pada Juni 2022, menurut pesan dari Catherine Lueders, direktur asosiasi Divisi Eksplorasi dan Operasi Manusia NASA, yang termasuk dalam laporan tersebut.

Badan tersebut mengeluarkan pernyataan pada hari Selasa menangani laporan tersebut.

“Mengirim wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama ke permukaan bulan dan membangun kehadiran jangka panjang di bulan di bawah komando Artemis adalah prioritas NASA. Badan tersebut sedang mengevaluasi anggaran dan jadwal saat ini untuk misi Artemis dan akan memberikan pembaruan akhir tahun ini,” menurut pernyataan itu.

Pemerintahan Trump awalnya menciptakan tujuan untuk mendaratkan wanita pertama dan pria berikutnya di bulan untuk tahun 2028, kemudian pindah ke November 2024. Selain mengadopsi tujuan tersebut, administrasi Biden menambahkan. Mencari untuk mendapatkan orang pertama yang penuh warna Di bulan untuk tujuan program.

Rachel Crane dari CNN berkontribusi pada cerita ini.