BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengelolaan hutan lestari di Indonesia mendapat dorongan berkat investasi dari Inproba

Pengelolaan hutan lestari di Indonesia mendapat dorongan berkat investasi dari Inproba

Inproba, produsen dan importir produk oriental dan rempah-rempah, akan berinvestasi dalam rehabilitasi hutan di Indonesia selama tiga tahun ke depan. Perusahaan ini merupakan pihak pertama yang memanfaatkan kolaborasi antara FSC Belanda dan Borneo Initiative untuk meningkatkan restorasi hutan, reboisasi, dan konservasi keanekaragaman hayati di Indonesia. Mereka melakukan hal ini dengan bersama-sama menghubungkan pihak-pihak seperti Enpropa dan proyek kehutanan.

Kerja sama yang lebih lama

Inproba telah bekerja sama dengan FSC selama beberapa waktu di bidang dan promosi kertas dan papan bersertifikat FSC. Tiga tahun lalu, diputuskan untuk mengubah semua kertas dan karton yang digunakan di perusahaan menjadi sertifikasi FSC. Untuk meningkatkan dampak positifnya terhadap konservasi iklim dan hutan, kemitraan baru antara Inproba dan FSC Belanda telah dimulai dalam program “Berinvestasi pada Hutan”. Sejak tahun 2019, program ini telah menghubungkan perusahaan dengan proyek kehutanan, baik yang jauh maupun yang dekat, dengan angka dan cerita yang konkrit.

“Inproba ingin bekerja dengan cara yang terjamin netral iklim, atau netral CO2, pada tahun 2020,” kata Sascha Steinfeldt, Penasihat CSR dan Keberlanjutan di Inproba. “Berkat penelitian awal dan komunikasi yang baik antara FSC Belanda dan organisasi kembarnya di Kalimantan, kami mempunyai kesempatan untuk mendanai restorasi hutan Dengan dampak yang terbukti terhadap penyimpanan CO2 dan keanekaragaman hayati. Hal ini memungkinkan kita untuk mengimbangi sisa emisi CO2. Hal ini menjadikan Inproba netral iklim dalam cakupan 1 dan 2, dan itu adalah langkah terakhir.

“Dengan berkolaborasi dengan FSC Belanda, kami dapat menghubungkan lebih banyak pelaku pasar seperti Inproba dengan proyek kehutanan di Indonesia,” kata Jesse Kuijper, pendiri dan anggota dewan Borneo Initiative. “Proyek ini telah berjalan di Kalimantan selama lima tahun dan sertifikat dampaknya telah diperoleh. saat ini sedang diselesaikan. Investasi Inproba digunakan oleh Forest Manager, sebuah perusahaan kehutanan bersertifikat FSC yang mengelola lebih dari 72.000 hektar hutan, untuk merestorasi dan menghutankan kembali hutan.

READ  Argentina akan menjadi juara inflasi dunia pada tahun 2022 (jika Anda tidak menghitung tersangka yang biasa) - Wel.nl

Annerieke Sleurink, Pengembang Bisnis Pembayaran Jasa Ekosistem (PES) di FSC Nederland, melanjutkan: “Kami sangat senang dapat menghubungkan Inproba dengan Proyek Hutan Indonesia dan bekerja sama dengan TBI. Hutan Indonesia dan keanekaragaman hayatinya sangat berharga , dan berada di bawah tekanan yang sangat besar, karena “Ada spesies seperti bekantan, beruang Malaysia, dan macan dahan. Kemitraan baru dengan perusahaan akan menjamin masa depan hutan dan manfaatnya. Ini adalah sinyal awal untuk kolaborasi yang lebih besar. “