BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjelasan warna cahaya utara

Penjelasan warna cahaya utara

Jika Anda melihat feed media sosial minggu lalu, kemungkinan besar feed tersebut penuh dengan gambar aurora borealis – cahaya utara – yang mempesona dalam berbagai warna di luar lampu hijau yang biasa dikaitkan dengan fenomena tersebut.

Aurora terjadi ketika medan magnet bumi terganggu oleh angin matahari kencang yang bergerak dengan kecepatan 3 juta mil per jam dan membawa partikel plasma yang berinteraksi dengan gas – yaitu oksigen dan nitrogen – di atmosfer planet.

Namun keajaiban dari cahaya ini adalah apa yang terjadi pada tingkat molekuler dalam gas-gas ini.

Lebih banyak lampu: Seminggu yang lalu, cahaya utara menyilaukan Amerika. Kapan ini akan terjadi lagi?

Asal Usul Cahaya Utara: Tidak sabar menunggu aurora berikutnya menari melintasi langit? Anda beruntung.

Mengapa warna cahaya utara berbeda-beda?

Warna-warna yang kita lihat yang berasal dari aurora borealis adalah akibat langsung dari aktivitas yang terjadi pada tingkat atom dalam molekul udara. Ketika partikel plasma dari jilatan api matahari bertabrakan dengan molekul di atmosfer, elektron melonjak karena tingkat energi tereksitasinya. Ketika elektron kembali ke keadaan normal, kelebihan energi dilepaskan dari atom dalam bentuk foton cahaya. Atom oksigen memancarkan warna hijau pucat, jenis cahaya utara yang paling umum.

Namun, pertunjukan baru-baru ini di wilayah selatan seperti Florida dan Texas menampilkan warna merah, biru, dan ungu. Warna-warna ini disebabkan oleh campuran nitrogen, hidrogen, dan helium yang terdapat pada tingkat berbeda di atmosfer yang oksigennya lebih tipis.

Akankah kita melihat Cahaya Utara lagi?

Ya. Menurut perkiraan para ilmuwan NASA, puncak berikutnya dari jenis aktivitas matahari yang memuntahkan ledakan besar energi dan materi – yang disebut solar maksimum – akan terjadi pada bulan Juli 2025. Cahaya utara diperkirakan akan menjadi lebih kuat dan lebih sering terjadi seiring dengan matahari. bersinar. Pendekatan ekstrim.

READ  Bagaimana dopamin dan serotonin mempengaruhi perilaku sosial

untuk sekarang, Ilmuwan NASA memiliki lebih banyak data untuk dipelajari Dampak jilatan api matahari terhadap atmosfer bagian atas bumi, satelit, dan infrastruktur di luar angkasa.

Berkontribusi Doyle Rice dan George Petras, USA HARI INI

Sumber: NASA, Aurora Watch Inggris/Universitas LancasterReuters