BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perang kabel antara China dan Amerika Serikat di dasar lautan

Perang kabel antara China dan Amerika Serikat di dasar lautan

Dari sebuah kapal di suatu tempat di Samudra Hindia, semacam selang taman perlahan-lahan digulung ke dalam air dari gulungan besar. Pekerjaan sedang berlangsung di sini di cabang baru Kabel Perdamaian, yang merupakan penghubung serat optik antara Pakistan, Timur Tengah, Afrika Timur, dan Eropa. Ekspansi melewati Maladewa ke Singapura.

Kabel PERDAMAIAN harus meningkatkan konektivitas internet antara China dan khususnya Afrika, dengan populasi mudanya yang berkembang pesat “pasar yang sangat matang untuk investasi”, Menurut siaran pers Dari 2018.

Namun di balik dorongan komersial dan singkatan ramah dari proyek ini (yang melambangkan Pakistan dan Afrika Timur yang menghubungkan Eropa) mengintai lebih banyak kekhawatiran. Kabel PEACE sedang dipasang atas nama konsorsium internasional yang mencakup perusahaan milik negara China Telecom, China Mobile dan China Unicom. Konstruksinya sendiri ada di tangan HMN Tech, nama baru Huawei Marine sejak perusahaan teknologi China tersebut menjual bisnisnya juga ke China Hengtong, produsen serat optik dan kabel listrik.

Saya pikir orang Amerika sangat takut dengan kabel yang menghubungkan langsung antara China dan Amerika, yang kemudian dapat dimanfaatkan oleh China. dan dia

Chris Van Zenek Bergman Konsultan di bidang kabel data laut

Kabel tersebut merupakan bagian dari komponen digital Jalur Sutera Baru, yang merupakan paket besar investasi Tiongkok dalam infrastruktur asing seperti jalan raya, pelabuhan, dan rel kereta api yang tidak hanya melayani tujuan ekonomi tetapi juga geopolitik. Titik peluncuran Peace Cable saat ini adalah Gwadar, sebuah kota pelabuhan Pakistan dengan pelabuhan laut yang didanai dan dioperasikan oleh China tidak jauh dari jalur pelayaran kapal tanker minyak utama ke dan dari Teluk Persia. Kabel PEACE mendarat di Djibouti, berlokasi strategis di selat antara Teluk Aden dan Laut Merah, salah satu jalur pelayaran tersibuk di dunia. China telah memiliki pangkalan angkatan laut utama di Djibouti sejak 2017, dan pada Januari perusahaan Hong Kong mengumumkan peluncurannya Pangkalan rudal China ingin membangun.

READ  Minat besar pada cabang teh Unilever - Wel.nl

untuk memata-matai

Pembangunan kabel bawah laut yang membentuk sebagian besar internet — serta teknologi lainnya, seperti chip komputer dan TikTok — semakin dipertaruhkan dalam persaingan sengit antara Amerika Serikat dan China. China Telecom telah lama menjadi investor utama dalam bisnis kabel, namun kini China Mobile dan China Unicom juga memiliki kepentingan dalam puluhan proyek yang dibangun atau direncanakan. HMN Tech terlibat dalam 37 konstruksi kabel yang telah selesai atau direncanakan, menurut data dari peneliti pasar Telegeography.

Baca juga Kabel internet bawah laut juga rentan terhadap sabotase

Orang Amerika takut China akan menggunakan perannya yang semakin besar dalam infrastruktur semacam itu untuk memata-matai. Ini tidak sepenuhnya mengejutkan: proyek kabel China di ‘Global South’ ironisnya didorong sebagian oleh pengungkapan oleh pelapor Edward Snowden, yang mengungkapkan bahwa dinas intelijen AS dan Inggris NSA dan GCHQ telah mendengarkan kabel komunikasi secara ekstensif. Rupanya, biaya kabel China yang lebih rendah lebih besar daripada risiko bahwa Beijing akan melakukan hal yang sama.

Kekhawatiran AS telah meningkat dengan undang-undang China baru-baru ini yang mewajibkan perusahaan China untuk berbagi data dengan pemerintah atas dasar “keamanan nasional”. Peneliti Justin Sherman, juga berafiliasi dengan Inisiatif Cyber ​​Statecraft Dewan Atlantik, menggambarkan risikonya pada bulan Januari. kertas. Siapa pun yang membantu mendanai kabel dapat memengaruhi di mana ia diletakkan. “Itu bisa mendorong data untuk mengikuti jalur yang dipantau pemerintah China, misalnya.” Selain itu, kontraktor seperti HMN Tech dapat “dibujuk oleh pemerintah untuk membangun celah peralatan”.

Inisiatif Clean Cables diluncurkan oleh Menteri Luar Negeri AS saat itu Mike Pompeo pada tahun 2020 mengumumkanuntuk mencegah “Partai Komunis China membahayakan data yang dikirimkan melalui kabel bawah laut.”

READ  tanpa lelah menembus Afrika Selatan dan Timur Tengah

“Saya mengerti orang Amerika,” kata Chris van Zenek Bergman, seorang konsultan Belanda di bidang kabel data bawah laut. Dulu, dia banyak bekerja di Amerika dan Asia dan sekarang terlibat dalam proyek kabel di Mediterania sekitar Italia, antara lain. Saya pikir mereka sangat takut dengan kabel yang menghubungkan langsung antara China dan Amerika, yang kemudian dapat disadap oleh China. dan dia. Omong-omong, begitu juga dengan Barat.

Daftar sanksi

Jelas bagi siapa pun bahwa orang Amerika serius Inspirasi dari Reuters Bulan lalu: Kantor berita menggambarkan keterlibatan Washington dalam kabel data lain, mengikuti sebagian rute yang sama: dari Singapura ke Pakistan, kemudian melalui Suez ke Marseille. Konsorsium di belakang ‘SeaMeWe-6’ ini, yang meliputi Microsoft, French Orange, Telecom Egypt dan tiga penyedia utama China China Mobile, China Telecom dan China Unicom, awalnya menunjuk HMN Tech sebagai kontraktor yang akan memasang kabel. Penawaran HMN Tech sepertiga lebih rendah dari penawaran subkomite pesaing di Amerika Serikat.

Namun, diplomat AS memperingatkan perusahaan telekomunikasi yang terlibat bahwa HMN Tech akan dimasukkan dalam daftar sanksi, dan akibatnya investasi jutaan mereka tidak akan diganti. itu sudah terjadi, pada Desember 2021: Menurut Washington, diduga bahwa perusahaan mencoba memperoleh teknologi AS untuk Tentara Pembebasan Rakyat China.

Menurut Reuters, “Team Telecom” – kemitraan dengan Departemen Kehakiman AS dan FCC – juga menghasilkan lima perusahaan telekomunikasi yang terlibat dengan dana untuk program pelatihan. Konsorsium akhirnya memilih subkomite, dan China Mobile serta China Telecom mengundurkan diri dari proyek tersebut.

Kabel data bersaing di Asia


Pada bulan April, Reuters melaporkan bahwa keduanya, bersama dengan China Unicom, sekarang sedang merencanakan Pesaing SeaMeWe-6: Kabel EMA akan segera berjalan antara Hong Kong dan Prancis, sekali lagi melalui Pakistan dan Mesir. HMN Tech harus mengimplementasikan proyek tersebut.

Ini bukan pertama kalinya Washington ikut campur dalam proyek kabel yang melibatkan China. Sebelumnya, misalnya, FCC melarang Google dan Meta menggunakan jaringan kabel Pacific Light cabang Hong Kong – dari California ke Taiwan dan Filipina. Seorang pejabat Departemen Kehakiman AS mengatakan kepada Reuters bahwa kabel AS yang mendarat di Hong Kong “memberi pemerintah China akses langsung dan penuh ke data dan komunikasi warga AS.”

Van Zinnicq Bergmann memahami ketakutan tersebut, tetapi masih menganggap sayang bahwa sekarang ada kabel besar yang tidak terpakai ke Hong Kong di dasar laut. “Dengan teknologi terbaru, Anda dapat memutuskan sendiri jalur mana yang diambil data Anda. Kemudian Anda harus memasang kabel seperti itu oleh pihak tepercaya, tentu saja, tetapi Anda masih dapat terhubung ke Hong Kong dengan cara ini.”

China, pada bagiannya, tidak kebal terhadap hal ini: kabel SJC2antara Jepang, Taiwan dan Singapura, menurut L waktu keuangan Misalnya, ditunda selama lebih dari setahun karena otoritas China menolak izin untuk beroperasi di dekat Hong Kong, yang juga akan disambungkan kabel. Beijing khawatir perusahaan konstruksi, NEC Jepang, akan memasang alat penyadap.

Samudera Cina Selatan

Menurut Koran Bisnis Inggris China semakin menggagalkan aplikasi lisensi untuk proyek kabel di Laut Cina Selatan, yang sebagian besar merupakan wilayahnya – klaim internasional yang sangat kontroversial. Republik Rakyat Tiongkok juga akan memerlukan izin untuk proyek di luar zona 12 mil, meskipun tidak diwajibkan menurut undang-undang maritim.

Baca juga Taiwan melihat pemutusan kabel di pulau-pulau terpencil sebagai peringatan

Laut Cina Selatan adalah jalur kabel penting di Asia Timur. Namun karena ketegangan di kawasan tersebut, banyak proyek kabel yang memilih jalur alternatif. Taiwan, misalnya, tahun depan tidak hanya akan terhubung ke SJC2, tetapi juga ke kabel aprikot dari Google, Meta, dan Taiwan Chunghwa Telecom, antara lain. Sama seperti SJC2, kabel ini membentang dari Singapura melalui Taiwan ke Jepang, tetapi dalam busur lebar di sekitar Laut Cina Selatan, melalui Indonesia dan sisi timur Filipina. Juga Dua kabel lagi sedang dibangundari Singapura ke Pantai Barat Amerika Serikat, ikuti rute ini.

Beberapa pengamat khawatir bahwa meningkatnya pemisahan antara jaringan AS dan China pada akhirnya akan menyebabkan disintegrasi Internet, namun menurut Van Zennecke Bergman, hal itu tidak akan terjadi dengan cepat. “Baru-baru ini saya melihat presentasi yang menunjukkan bahwa lalu lintas data antara China dan Amerika hanya meningkat. Dan jika lalu lintas itu tidak memungkinkan secara langsung, itu akan pergi dari China, katakanlah, melalui Filipina ke Amerika, bahkan mungkin melalui Taiwan. Begitulah cara itu berfungsi. Internet, semuanya terhubung. Anda akan selalu sampai di sana, jika Anda harus mengambil jalan memutar.”