BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perekonomian Tiongkok terpuruk: kontraksi untuk pertama kalinya

Perekonomian Tiongkok terpuruk: kontraksi untuk pertama kalinya

Perekonomian Tiongkok sudah lama tidak berkelanjutan, namun hal itu telah berakhir. Bulan lalu, untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun – ketika perekonomian terhenti akibat krisis Corona – terjadi kontraksi. Perlambatan belanja dalam negeri mempengaruhi pemulihan ekonomi pasca pandemi.

Indikator utama inflasi, Indeks Harga Konsumen, tercatat minus 0,3 persen pada bulan Juli, menurut Biro Statistik Nasional Tiongkok. Para ahli memperkirakan penurunan sebesar 0,4 persen secara tahunan.

perang hargaAngka-angka ini muncul sehari setelah muncul data yang menunjukkan penurunan tajam impor dan ekspor di Tiongkok seiring menurunnya permintaan global terhadap produk-produk Tiongkok. Pengecer mengalami penurunan volume penjualan, sementara mereka memperkirakan pertumbuhan setelah pandemi. Mereka kini terpaksa menurunkan harga lebih lanjut. Harga mobil juga turun setelah pemotongan harga Tesla memicu perang harga di pasar mobil.

Pabrik-pabrik besar di Tiongkok juga mengenakan bea masuk yang lebih rendah atas barang-barang mereka sebagai respons terhadap penurunan permintaan. Indeks Harga Produsen, yang mengukur harga di tingkat pabrik, adalah -5,4 persen.

Mengurangi keuntunganDeflasi mungkin terlihat bagus di negara kita, dimana inflasi telah melonjak dalam beberapa tahun terakhir, namun hal ini merupakan tanda melemahnya perekonomian. Hal ini menyebabkan konsumen menunda pembelian produk karena yakin segala sesuatunya akan menjadi lebih murah di masa depan. Ketika keuntungan perusahaan menyusut, investasi yang dilakukan pun berkurang, yang pada gilirannya dapat menyebabkan PHK massal.

READ  Memberi makan dunia adalah urusan semua orang - Politik