BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peringatan bagi ibu muda setelah mengembangkan 'paru-paru pria berusia 80 tahun' karena kebiasaan mematikan

Peringatan bagi ibu muda setelah mengembangkan 'paru-paru pria berusia 80 tahun' karena kebiasaan mematikan

Seorang ibu mengklaim bahwa vaping hampir membunuhnya, ketika dia menemukan suara 'letupan' saat bernapas disebabkan oleh kebiasaannya 'menggoreng paru-parunya seperti ayam panas'.

Hannah Roth mengatakan dia belum pernah merokok sebelumnya, tetapi menganggap vaping sebagai “kebiasaan buruk” karena tekanan akibat pandemi dan segera melakukan vaping “setiap jam sepanjang hari”.

Wanita berusia 30 tahun itu mulai mendengar suara “pop” di paru-parunya bulan lalu saat bernapas dan mengalami demam 40 derajat Celcius. Sang ibu merasa ngeri ketika dokter mengungkapkan bahwa dia menderita pneumonia yang secara khusus disebabkan oleh vaping, karena dia tidak tahu bahwa ini adalah efek samping yang mungkin terjadi.

Hasil pemindaian menunjukkan bahwa paru-parunya tampak seperti paru-paru seseorang berusia 80-an atau yang telah merokok selama satu dekade, dan hasil rontgen menunjukkan paru-parunya memburuk.

Rontgen paru-paru ibu.  Sumber: Berita dan Foto Kennedy

Rontgen paru-paru ibu. Sumber: Berita dan Foto Kennedy

Resepsionis tersebut mengatakan bahwa dia menolak untuk menyentuh rokok elektrik sejak hari itu, ketika dokter membuang rokok mentolnya ke tempat sampah dan memperingatkannya bahwa jika dia melanjutkan, dia akan “mati”.

“Dokter datang dan menunjukkan hasil rontgen saya dan berkata, 'Apakah Anda menggunakan rokok elektrik?' Dan dia berkata, 'Inilah sebabnya Anda menderita pneumonia,'” kata Hannah, dari Tennessee di AS.

“Dia mengatakan kepada saya jika saya terus melakukannya [vaping] Maka saya akan banyak mati. Dia mengeluarkan rokok elektrik dari tasku dan membuangnya ke tempat sampah. Dia mengatakan kepada saya: 'Jika Anda terus merokok, Anda tidak akan bisa bernapas.'

“Sebagai seorang ibu, itu sangat menakutkan. Saya tahu saya tidak bisa melakukan vape lagi karena saya punya dua anak yang harus diurus. Paru-paru wanita berusia 30 tahun seharusnya tidak terlihat seperti ini, mereka terlihat seperti baru saja merokok.” selama sepuluh tahun,” katanya.

READ  Mammoth berbulu kembali. Haruskah kita memakannya?

“Saya tampak seperti memiliki paru-paru seseorang berusia 80-an, seseorang yang jauh lebih tua, ketika pemindaian pertama menunjukkan bahwa saya benar-benar marah pada diri sendiri karena saya tidak menyangka vaping bisa melakukan itu.

“Dokter mengatakan kepada saya bahwa setiap kali Anda menghisap uap tersebut, uap tersebut masuk ke paru-paru Anda dan rasanya seperti menggoreng ayam panas di sana.” Itu sebabnya ia mengeluarkan suara letupan ketika saya bernapas.”

Hannah memperkirakan dia telah melakukan vaping setiap jam setiap hari selama empat tahun.

Kini, Hannah telah bersumpah untuk menjauhi rokok elektrik demi menjaga kedua putranya, yang berusia tujuh dan 10 tahun, dan berharap dapat memperingatkan orang lain agar tidak menggunakan vaping.

“Saya sudah berhenti vaping sejak saya pergi ke rumah sakit dan paru-paru saya tidak lagi mengeluarkan bunyi letupan,” kata Hannah.

“Kata dokter, jika saya berhenti vaping, paru-paru saya akan bisa sembuh asalkan saya tidak melakukan vape lagi.

“Saya masih mengidam vape, tapi saya banyak mengunyah permen karet dan itu membantu. Secara keseluruhan, saya merasa lebih sehat dan sekarang saya juga menghemat uang karena saya tidak membeli rokok elektrik setiap minggu.

“Saran saya jangan vape, jangan diangkat dan diperas. Sekalipun Anda pikir Anda punya kendali, terkadang tidak.”

– Berita dan foto Kennedy

Apakah Anda punya tip cerita? surel: ruang [email protected].

Anda juga dapat mengikuti kami Facebook, Instagram, TIK tok, Twitter Dan Youtube.