BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peringatan sebagai lumba-lumba Amerika pertama yang didiagnosis menderita flu burung yang sangat patogen

Peringatan sebagai lumba-lumba Amerika pertama yang didiagnosis menderita flu burung yang sangat patogen

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa lumba-lumba di Florida ditemukan terinfeksi flu burung yang “sangat menular”.

Lumba-lumba ini merupakan cetacea pertama yang tercatat terinfeksi virus flu burung yang sangat patogen, juga dikenal sebagai HPAIV, di Amerika Utara. Penemuan ini, yang dilakukan oleh para peneliti dari University of Florida, dirinci dalam sebuah makalah di jurnal online Communications Biology.

Studi ini meneliti penemuan HPAIV pertama pada hewan cetacea di AS, mulai dari penemuan pertama oleh tim penyelamat laut hingga diagnosis virus dan sampel yang ditemukan dalam pemeriksaan post-mortem. Studi tersebut mengatakan bahwa para ilmuwan khawatir penyebaran flu burung “dapat menjadi bencana” bagi cetacea.

Lumba-lumba ini pertama kali ditemukan “dalam kesusahan” pada Maret 2022 setelah terdampar di kanal Dixie County. Berbagai upaya telah dilakukan untuk menyelamatkan hewan tersebut, namun hewan tersebut mati tak lama setelah tim penyelamat tiba. Itu dikemas dengan es dan diangkut ke Universitas Florida.

Pada titik ini, para ilmuwan tidak mencurigai adanya flu burung, namun otopsi menunjukkan beberapa masalah kesehatan yang serius, termasuk ensefalitis dan meningitis.

Gambar menunjukkan lumba-lumba dan wadah berisi virus flu burung (internal). Sebuah penelitian baru mengungkap secara rinci kasus lumba-lumba yang terjangkit flu burung di Florida.

Andrea Izzotti/Sehenstas/Getty

Setelah dianalisis lebih lanjut, mereka menemukan gejala serupa dengan yang ditemukan pada satwa liar Florida lainnya yang telah terinfeksi virus tersebut. Penelitian menyebutkan, burung yang terjangkit influenza juga menderita radang otak.

Para peneliti juga mengatakan bahwa pada tahun 2022, ada juga anjing laut pelabuhan dan anjing laut abu-abu yang mati karena virus tersebut. Sejumlah kecil dari mereka yang meninggal juga mengalami gejala neurologis.

READ  NASA merilis peta baru gerhana matahari yang akan datang

Virus ini pertama kali ditemukan di Amerika Utara pada tahun 2021, dan sejak itu menyebar ke burung dan mamalia lainnya. Oleh karena itu, para ilmuwan mengetahui bahwa ada kemungkinan fenomena tersebut akan “menyebar” ke spesies laut lainnya seperti lumba-lumba.

Akhirnya, setelah melakukan berbagai tes, mereka menemukan virus yang diisolasi di jaringan otak lumba-lumba. Namun belum diketahui bagaimana lumba-lumba tersebut tertular flu.

“Kami masih belum tahu dari mana lumba-lumba mendapatkan virus ini, dan penelitian lebih lanjut masih perlu dilakukan,” kata Richard Wiebe, direktur Pusat Penelitian Kolaborasi WHO mengenai Ekologi Influenza pada Hewan dan Burung di St. Jude. Rumah Sakit Anak. Rumah Sakit Penelitian dalam sebuah pernyataan.

Wabah flu burung secara global dimulai pada tahun 2020. Meskipun virus ini tidak menimbulkan risiko yang signifikan bagi manusia, virus ini telah menyebabkan kematian jutaan burung dan satwa liar lainnya. Anjing laut dan singa laut sejauh ini merupakan mamalia utama yang terkena penyakit ini.

Di Amerika Serikat, penyakit ini banyak menyerang mamalia laut di Maine. Ia juga ditemukan pada anjing laut di Puget Sound, negara bagian Washington. Penyakit ini menyebar dengan cepat, terutama di Amerika Selatan.

Penting untuk memahami lebih banyak tentang virus ini sehingga para ilmuwan dapat mencegah penyebarannya ke hewan lain.

“Penyelidikan ini merupakan langkah penting dalam memahami virus ini dan merupakan contoh luar biasa di mana kebetulan bertemu dengan rasa ingin tahu, harus menjawab 'mengapa' dan kemudian melihat bagaimana berbagai kelompok dan pakar menjadikan hal ini sebagai representasi luar biasa dari keunggulan kolaboratif,” kata Mike. Walsh, asisten profesor kesehatan hewan. Akuarium di Universitas Florida, dalam ringkasan penelitian.

READ  Tonton tarian bulan purnama lebih dari setahun dalam video selang waktu yang menakjubkan

Apakah Anda punya saran tentang cerita sains itu Minggu Berita Haruskah itu menutupi? Apakah Anda mempunyai pertanyaan mengenai flu burung? Beri tahu kami di [email protected].