BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peristiwa langka di bulan mungkin mengungkap hubungan Stonehenge dengan bulan

Peristiwa langka di bulan mungkin mengungkap hubungan Stonehenge dengan bulan

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Kepada mereka yang telah berkumpul selama berabad-abad Batu Henge — Monumen prasejarah yang megah Ia telah mendominasi Dataran Salisbury di barat daya Inggris selama sekitar 4.500 tahun, dan mungkin sudah jelas bagaimana matahari dapat menentukan rancangannya.

Sumbu tengah lingkaran batu itu dulu, dan masih, sejajar dengan matahari terbit di pertengahan musim panas dan matahari terbenam di pertengahan musim dingin, dengan batu-batu tersebut secara dramatis membingkai matahari terbit dan terbenam ketika hari-hari terpanjang dan terpendek.

Namun apakah Stonehenge dan kemungkinan monumen megalitik lainnya di seluruh dunia juga bersesuaian dengan Bulan?

Gagasan bahwa Stonehenge entah bagaimana terhubung ke bulan Mereka memperoleh tanah tersebut pada tahun 1960an. Namun, konsep ini belum dieksplorasi secara sistematis, kata Clive Ruggles, profesor emeritus archaeoastronomi di Fakultas Arkeologi dan Sejarah Kuno Universitas Leicester.

Musim panas ini para arkeolog menggunakan fenomena bulan yang kurang diketahui yang terjadi setiap 18,6 tahun untuk menyelidiki sebagai bagian dari pekerjaan mereka dalam memahami mengapa Stonehenge dibangun.

Bulan berhenti

Ibarat matahari, bulan terbit di timur dan terbenam di barat. Namun, bulan terbit dan terbenam bergerak dari utara ke selatan dan kembali lagi dalam waktu satu bulan. Ujung utara dan selatan juga berubah dalam jangka waktu sekitar 18 setengah tahun. Perhentian bulan terjadi ketika terbit dan terbenamnya bulan berada lebih jauh ke utara dan lebih jauh ke selatan dibandingkan satu sama lain.

Fabio Silva, dosen senior pemodelan arkeologi di Universitas Bournemouth, mengatakan: “Ketinggian bulan berubah setiap hari, dan jika Anda melacaknya selama sebulan, Anda akan melihat bahwa ada batas utara-selatan di mana bulan tidak pernah terbit ( atau set). Universitas melalui email.

“Jika Anda melihat batas-batas ini selama 19 tahun, Anda akan melihat bahwa mereka berubah seperti akordeon: mereka meluas hingga maksimum (jeda bulan besar) dan kemudian mulai berkontraksi ke minimum (jeda bulan kecil). ” “.

Jeda bulan besar ini dijadwalkan terjadi pada bulan Januari 2025, namun antara sekarang dan pertengahan tahun 2025, bagi pengamat biasa, Bulan mungkin tampak sangat rendah dan tinggi di langit malam selama bulan lunar.

Warisan Inggris

Beberapa orang percaya bahwa batu-batu Stonehenge sejajar dengan inersia bulan.

“Jika Anda berada dalam salah satu dari 19 tahun tersebut, dari waktu ke waktu, Anda akan melihat bulan terbit atau terbenam lebih jauh ke utara atau selatan dibandingkan pada tahun-tahun berikutnya, Anda tidak pernah melihatnya di sana. kata Ruggles.

Dia mengatakan, meski namanya fenomena tersebut, bulan tidak berhenti selama periode ini.

“Yang masih tersisa adalah batas-batas ini, “Momen itu akan terjadi pada bulan Januari tahun depan,” tambah Ruggles. “Tetapi selama sekitar satu tahun di kedua sisi, jika Anda kebetulan melihat bulan terbit pada waktu yang tepat, Anda akan melihat bulan terbit sangat rendah (di langit).”

Stonehenge terdiri dari dua jenis batu: batu sarsen yang lebih besar dan batu biru yang lebih kecil yang membentuk dua lingkaran konsentris. Batu-batu stasiun Stonehenge, yang membentuk persegi panjang di sekeliling lingkaran, kira-kira sejajar dengan posisi maksimum bulan selama penghentian bulan, kata Ruggles.

Bagaimana penyelarasan bulan ini tercapai, baik melalui desain dan kemungkinan tujuannya, adalah topik diskusi yang ingin diselidiki oleh tim.

Andre Pattenden/Warisan Inggris

Stonehenge dibangun sekitar 4.500 tahun yang lalu.

Meskipun tidak ada dokumen tertulis yang menjelaskan arti dan pentingnya Stonehenge, para arkeolog telah lama percaya bahwa penyelarasan matahari memang disengaja. Keselarasan tersebut telah diidentifikasi di banyak tempat di seluruh dunia, dan relatif mudah bagi para pembangun kuno untuk menentukannya, karena pengetahuan tentang siklus tahunan matahari dan hubungannya dengan musim sangat penting untuk mencari nafkah.

Namun, sangat sulit untuk menentukan apakah Stonehenge benar-benar ada hubungannya dengan jeda bulan.

“Saya kira kita tidak bisa mengatakannya secara pasti, tapi bagi saya, ada beberapa bukti yang membuat saya yakin hal itu disengaja,” kata Ruggles.

Salah satu petunjuknya adalah fakta bahwa para arkeolog menemukan sisa-sisa manusia yang dikremasi berkumpul di tenggara, dekat tempat terjadinya bulan terbit paling selatan.

“Saya pikir ada kemungkinan mereka mengetahui tentang orientasi bulan ini dan kemudian itu menjadi semacam orientasi sakral,” kata Ruggles.

Sejak April, Ruggles dan Silva, bersama rekan-rekannya dari Universitas Bournemouth, Universitas Oxford, dan English Heritage, organisasi yang menjalankan situs tersebut, telah mendokumentasikan terbit dan terbenamnya bulan pada momen-momen penting ketika bulan sejajar dengan batu stasiun. Bulan diperkirakan sejajar dengan persegi panjang batu stasiun dua kali sebulan dari sekitar Februari 2024 hingga November 2025, kata Silva.

“Ini akan terjadi pada waktu yang berbeda siang dan malam sepanjang tahun, dengan bulan berada di tempat yang tepat pada fase yang berbeda setiap bulannya,” kata Silva. Siaran pers pada bulan April.

Tim ingin memahami pola cahaya dan bayangan yang diciptakan bulan di Stonehenge dan apakah pola tersebut dapat memiliki makna bagi orang yang membangun dan menggunakan monumen tersebut.

Amanda Bush/Steven Levine

Para peneliti menyelidiki keselarasan bulan di Chimney Rock, Colorado, yang ditunjukkan di sini saat bulan purnama pada 26 Desember 2023.

Stonehenge bukan satu-satunya monumen megalitik yang berpotensi terkait dengan jeda bulan.

Di Amerika Serikat, Erica Ellingson, profesor emeritus astrofisika di Universitas Colorado Boulder, sedang mempelajari keselarasan Bulan di Chimney Rock, sebuah punggung bukit berbatu yang menjulang sekitar 1.000 kaki di atas dasar lembah di Colorado. Landmark ini menampilkan dua batu besar seperti pilar yang membentuk cakrawala.

Antara tahun 900 dan 1150, kata Ellington, nenek moyang masyarakat Pueblo membangun gedung bertingkat dan tempat ritual di tempat yang tinggi dan tidak dapat diakses ini yang memiliki pemandangan dramatis dan tetap menjadi situs penting bagi 26 kelompok penduduk asli Amerika di negara tersebut. Yang mempunyai ikatan tradisional atau budaya dengan daerahnya.

“Pemandangan langit yang luar biasa di antara puncak kembar tersebut menunjukkan adanya hubungan astronomis, namun jaraknya agak terlalu jauh ke utara sehingga matahari tidak dapat bersinar. Namun, bulan dapat terlihat terbit di sana ketika berada dekat dengan posisi paling utara. selama musim jeda bulan utama.”

Dia menambahkan bahwa bukti tambahan pengamatan bulan berasal dari lingkaran pohon yang berasal dari balok kayu di bangunan kuno di dekatnya, menunjukkan bahwa konstruksinya terkait dengan tanggal ketika bulan berhenti hampir 1.000 tahun yang lalu.

Ruggles mengatakan Calanne Standing Stones, yang terletak di Pulau Lewis di Skotlandia dan didirikan sebelum Stonehenge, mungkin juga ada hubungannya dengan jeda bulan.

Bradley Schaeffer, seorang profesor emeritus di Departemen Fisika dan Astronomi di Louisiana State University, mengatakan dia sangat skeptis bahwa orang-orang zaman dahulu mengetahui tentang penghentian bulan dan membangun monumen yang konsisten dengan hal tersebut. Dia menunjukkan bahwa kemungkinan besar itu hanya kebetulan.

“Setiap situs kuno memiliki puluhan hingga ratusan garis pandang potensial, dan satu atau lebih akan selalu mengarah ke suatu tempat di dekat salah satu dari delapan arah perhentian,” katanya melalui email.

Ia menambahkan, sulit bagi pengamat bulan biasa untuk mengenali keadaan berhentinya bulan, dan hal itu hanya dapat dilihat pada data detail pengamatan bulan terbit dan terbenam.

Meskipun pergeseran posisi bulan tidak kentara dan catatan sejarah yang mendokumentasikan berhentinya bulan jarang terjadi dan sulit untuk ditafsirkan, Ellington mengatakan dia yakin hubungan ini masuk akal karena banyak orang zaman dahulu melihat langit dari dekat.

“Seorang pengamat bulan akan melihat bulan mulai terbit atau terbenam di luar batas tersebut, dan bergerak semakin jauh di luar batas tersebut saat jeda bulan utama semakin dekat,” katanya.

READ  Pembaruan massal. Seorang pria yang menerima ginjal dari babi meninggal, MGB menegaskan