BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perkakas batu berusia 40.000 tahun mengungkapkan bahwa Neanderthal sebenarnya menggunakan lem dua komponen

Perkakas batu berusia 40.000 tahun mengungkapkan bahwa Neanderthal sebenarnya menggunakan lem dua komponen

Para ilmuwan telah membuat penemuan khusus: Neanderthal Eropa membuat lem sendiri dengan mencampurkan oker dan bitumen.

Penelitian modern menunjukkan sesuatu yang sangat menakjubkan: Neanderthal biasa membuat lem sendiri dan harus merencanakan serta melakukan perjalanan jauh untuk mengumpulkan bahan-bahan yang diperlukan untuk tujuan ini – oker dan aspal. Karena campuran akhir sebagian besar mengandung oker, maka campuran tersebut tidak menempel di tangan, melainkan menempel pada benda batu. Hal ini memungkinkan lem digunakan sebagai pegangan. Neanderthal akan merekatkan campuran aspal dan oker ke alat tersebut, lalu menempelkannya dengan balok “lem” (lihat juga gambar nanti di artikel ini). Ilmuwan Radu Iovita berkontribusi pada penelitian ini. “Alat-alat yang kami periksa terpelihara dengan sangat baik,” jelas Iovita. “Neanderthal menggunakan solusi teknis yang juga kami temukan di Afrika, dekat tempat pertama kali muncul Homo sapiens Hidup. Apa yang kita lihat di sini adalah bahwa Neanderthal menerapkan ide yang sama dengan menggunakan lem sebagai pegangannya. Penelitian tersebut telah dipublikasikan di jurnal Kemajuan ilmu pengetahuan.

Le Moustier
Untuk melakukan penelitian, para ilmuwan memeriksa peralatan batu dari mana mereka berasal Le Moustier; Situs arkeologi terdekat Pizac le Mustier di Perancis. Usia alat-alat batu ini diperkirakan antara 40.000 hingga 120.000 tahun. Setelah penggalian pada tahun 1960, peralatan batu tersebut berakhir di arsip museum Museum Prasejarah dan Sejarah Awal Berlin. Rekan ilmuwan dan anggota tim Ewa Dutkiewicz menjelaskan: “Benda-benda tersebut dibungkus satu per satu pada tahun 1960 dan dibiarkan begitu saja. Hasilnya, sisa lem tetap terjaga dengan baik.

Dia memakai
Para ilmuwan meneliti perkakas batu dengan terlebih dahulu memeriksanya di bawah mikroskop. “Benda-benda tersebut menunjukkan dua jenis keausan,” kata Iovita. Misalnya, tepi tajam pada alat menunjukkan bahwa alat tersebut telah digunakan dan bahan lain telah diproses dengannya. Selain itu, peneliti juga memperhatikan adanya korosi pada sisi tempat alat seharusnya diletakkan. “Kami berasumsi ini adalah akibat dari keausan antara oker pada gagangnya dan batu itu sendiri, yang disebabkan oleh pergerakan perkakas batu pada gagangnya.”

READ  Ulasan Samsung Galaxy S24 dan S24+

tradisi
Terakhir, tim peneliti juga mereplikasi lem itu sendiri, sehingga kekuatan campurannya bisa diverifikasi. “Kami menemukan bahwa lem dapat dibuat menggunakan aspal cair dan menambahkan 55% oker,” kata ketua peneliti Patrick Schmidt. Hal ini menghasilkan semacam massa elastis. Massa fleksibel ini akan dilipat mengelilingi perkakas batu dan digunakan sebagai pegangan. Pemeriksaan mikroskopis terhadap tanda-tanda keausan menunjukkan bahwa hal serupa juga terjadi pada perkakas Le Moustier.

Di sebelah kiri Anda melihat campuran bitumen dan oker, yang pasti digunakan oleh Neanderthal. Saat Anda mencampurkannya, Anda mendapatkan semacam massa elastis yang tidak menempel di tangan Anda, tetapi menempel pada perkakas batu. Hal ini membuat balok ini ideal sebagai pegangan perkakas batu tersebut. Di sebelah kanan Anda dapat melihat tampilannya. Foto: Patrick Schmidt.

perkembangan
Penelitian sangat penting secara budaya. Produksi dan penggunaan lem dapat memberi tahu kita banyak hal tentang seberapa maju Neanderthal secara kognitif dan budaya. “Dalam sains, kami menganggap penggunaan lem dua komponen sebagai salah satu ekspresi pertama dari proses kognitif modern,” jelas Schmidt. Penelitian kami menunjukkan bahwa Neanderthal di Eropa berpikir dengan cara yang sama seperti manusia purba di Afrika. Fakta bahwa Neanderthal menemukan lem ini dapat mengajarkan kita banyak hal tentang evolusi manusia yang sebenarnya.

Neanderthal sudah lama dianggap bodoh dan kikuk, tidak mampu hidup sejajar dengan manusia modern. Namun bukti yang menunjukkan bahwa mereka hampir atau tidak lebih rendah secara kognitif dibandingkan nenek moyang kita telah terkumpul dalam beberapa dekade terakhir. Penelitian terbaru ini juga berkontribusi terhadap hal tersebut dan juga mengungkapkan bahwa Neanderthal adalah manusia yang cerdas. Misalnya, para peneliti menunjukkan bahwa oker dan bitumen tidak tersedia di wilayah Le Moustiers. Artinya, Neanderthal harus melakukan perjalanan jauh untuk mendapatkan bahan lem dua komponen tersebut. Perjalanan seperti itu tidak hanya membutuhkan banyak usaha, tetapi juga sedikit perencanaan, seputar rencana tindakan yang bertujuan untuk memperoleh dan kemudian mengolah bahan-bahan tersebut.