BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Permainan otak dapat memprediksi seberapa buruk flu Anda selanjutnya: ScienceAlert

Permainan otak dapat memprediksi seberapa buruk flu Anda selanjutnya: ScienceAlert

Tes otak harian dapat mengungkapkan seberapa siap sistem kekebalan Anda untuk menghadapi infeksi virus di masa depan.

Sebuah studi yang dipimpin oleh para peneliti di University of Michigan (UM) menunjukkan hal itu Gangguan kinerja kekebalan tubuh Ini cenderung berjalan seiring dengan periode kinerja kognitif yang berfluktuasi.

Dalam beberapa hari pertama dari studi delapan hari, Tiga kali sehari, 18 Peserta menguji perhatian, waktu reaksi, dan kemampuan mereka untuk beralih antara angka dan simbol. Pada hari keempat penelitian, kelompok tersebut secara sengaja terpapar human rhinovirus (HRV), yang biasanya menyebabkan flu biasa.

Selama hari-hari yang tersisa, pencuci hidung diberikan oleh para peserta untuk mengukur keberadaan dan ukuran sel pelepasan virus.

Relawan juga diminta menilai pengalaman mereka dengan delapan gejala, termasuk menggigil, batuk, sakit kepala, hidung tersumbat, pilek, bersin, sakit tenggorokan, dan kelelahan.

Pada akhirnya, mereka yang paling banyak mengorek virus Dan mereka yang memiliki gejala terburuk cenderung menunjukkan skor kognitif yang tidak konsisten pada hari-hari menjelang penyakit mereka.

“Awalnya, kami tidak menemukan bahwa fungsi kognitif memiliki hubungan yang signifikan dengan kerentanan terhadap penyakit karena kami menggunakan temuan awal,” Kata Peneliti bioinformatika Yaya Zhai di UM.

“Tetapi kemudian, ketika kami melihat perubahan dari waktu ke waktu, kami menemukan bahwa perbedaan fungsi kognitif berkorelasi kuat dengan kekebalan dan kerentanan.”

Dengan kata lain, tes satu kali mungkin tidak cukup untuk menentukan keadaan sistem kekebalan seseorang. Namun, tren kinerja kognitif yang diukur sepanjang hari bisa menjadi pengingat.

Penulis penelitian mengakui bahwa kebanyakan orang tidak mungkin mengikuti tes kognitif tiga kali sehari selama sisa hidup mereka. Namun hasil mereka tetap menunjukkan kekuatan meski hanya lima tes yang dihitung Selama itu dimulai 3 hari sebelum infeksi dan setidaknya satu tes dilakukan sehari.

READ  Bagi masyarakat adat, gerhana matahari sering kali merupakan bentuk penghormatan dan tradisi, bukan perayaan

Di dunia nyata, seseorang tidak tahu kapan mereka selanjutnya akan terkena virus. Ini berarti bahwa tes otak untuk memprediksi respons imun di masa depan, kemungkinan besar harus dilakukan secara semi-teratur. Seberapa teratur masih harus ditentukan.

Studi saat ini kecil dan hanya mengisyaratkan kemungkinan hubungan antara fungsi kognitif dan sistem kekebalan tubuh yang sehat. Diperlukan lebih banyak penelitian di antara kohort yang lebih besar untuk memverifikasi hasilnya.

Di masa lalu, para ilmuwan yang mengamati fungsi dan kesehatan otak mengandalkan skor kognitif mentah. Tetapi Penelitian yang sedang berkembang Disarankan bahwa naik turunnya tes otak mengandung lebih banyak informasi daripada tes apa pun.

menarik Belajar selama 19 tahunmisalnya, menemukan bahwa ketika waktu reaksi seseorang menunjukkan variasi yang lebih tinggi pada tes, orang tersebut lebih mungkin jatuh, gangguan neurodegeneratif, dan kematian.

Penulis studi saat ini berharap suatu hari masyarakat dapat dengan mudah mengakses dan melacak tes otak menggunakan smartphone mereka.

Informasi tentang kecepatan menulis seseorang, ketepatan menulis, dan waktu tidur, misalnya, dapat digabungkan dengan tes perhatian dan ingatan untuk memprediksi dengan lebih baik kapan mereka berisiko tinggi terkena penyakit parah.

Tindakan pencegahan kemudian dapat diambil untuk mengurangi paparannya, atau untuk memeriksa pertahanan tubuh.

“Penilaian kognitif klinis tradisional yang melihat temuan awal pada satu titik waktu seringkali tidak memberikan gambaran yang benar tentang kesehatan otak,” katanya. Menjelaskan ahli syaraf b. Murali Duriswamy dari Universitas Duke.

“Pemantauan kognitif berkala di rumah, melalui platform pengujian mandiri digital, adalah masa depan penilaian kesehatan otak.”

Studi tersebut telah dipublikasikan di Laporan ilmiah.