BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertamina, PT Bobok Indonesia, dan Mitsubishi Corporation sepakat untuk mengembangkan bisnis hidrogen dan amonia biru/hijau

Jakarta, 4 Maret 2022 – PT Pertamina (Persero), PT Pupuk Indonesia (Persero), dan Mitsubishi Corporation sepakat untuk mengembangkan bisnis rantai nilai hidrogen hijau, amonia hijau, dan pemanfaatan dan penyimpanan karbon (CCUS). Perjanjian ini sejalan dengan tujuan pemerintah untuk mengurangi emisi sebesar 29% pada tahun 2030.

Perjanjian kerja sama ini ditandatangani oleh Direktur Strategi, Portofolio dan Pengembangan Bisnis PT Persero (Persero) Iman Rachman, Direktur Portofolio dan Pengembangan Bisnis PT Pupuk Indonesia (Persero) Jamsaton Nababan, dan Kepala Perwakilan Mitsubishi di Indonesia, Takauji. Konzo, di Jakarta, Rabu 2 Maret 2022.

Penandatanganan kerja sama ini dihadiri oleh Wakil Menteri BUMN I Pahala N. Mansouri, Asisten Deputi Industri Energi dan Migas Kementerian BUMN Abdi Moqalem, dan Asisten Deputi Industri Pangan dan Pupuk Kementerian BUMN Zuriate Simbolon.

Dalam sambutannya, Wakil Menteri BUMN Bahala Nugraha Mansuri mengatakan nota kesepahaman antara Pertamina, Bubok Indonesia, dan Mitsubishi merupakan langkah awal kerja sama ke depan. MoU ini juga merupakan bagian dari Misi Klaster Industri Hijau yang telah disepakati dan diresmikan sebelumnya oleh PT Perusahaan Listrik Negara (Persero), Pertamina, dan Pupuk Indonesia.

“Kami sangat berkomitmen untuk memastikan bahwa Indonesia dapat mengurangi emisi gas rumah kaca berdasarkan Kontribusi Nasional (NDC) sebesar 29% pada tahun 2030, namun kami tidak dapat melakukannya sendiri. Kami tahu bahwa kunci untuk memastikan hal ini terjadi adalah kemitraan.” kata Bhalla.

Pahala menegaskan, dalam kegiatan presidensi G20 yang akan dilaksanakan Oktober mendatang, pemerintah Indonesia dan BUMN ingin menunjukkan kepada dunia keberhasilan transisi energi yang sedang digarap, salah satunya dengan pensiun dini pembangkit listrik tenaga batu bara. pembangkit listrik (PLTU). Namun semua itu bisa dicapai melalui kerja sama dan sinergi yang kuat antara negara dan swasta.

READ  Indonesia ingin mengatur e-commerce untuk melawan harga predator

“Kami juga ingin menunjukkan bahwa transisi energi dapat dilaksanakan tidak hanya melalui penghentian dini PLTU tetapi juga dengan mengurangi penggunaannya melalui kegiatan sintesis dengan amonia dan biomassa serta penggunaan teknologi seperti penangkapan karbon,” lanjutnya.

Direktur Strategi, Portofolio dan Pengembangan Bisnis PT Pertamina (Persero), Iman Rachman yang hadir mewakili Dirut Pertamina mengatakan, dengan ditandatanganinya Nota Kesepahaman antara PT Pertamina (Persero), PT Pupuk Indonesia (Persero), dan Mitsubishi, Bentuk kerja sama diharapkan dapat segera tercapai, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang, dan sangat mendukung pencapaian tujuan nasional.

“Langkah awal menuju pengembangan hidrogen biru/hijau dan amonia biru/hijau di Indonesia juga akan menjadi tonggak penting bagi terbentuknya ekosistem industri hijau yang lebih luas di Indonesia,” kata Iman.

Menurut Iman, sejalan dengan program dekarbonisasi pemerintah, Pertamina bekerja sama dalam pengembangan hidrogen biru/hijau, amonia biru/hijau, pemanfaatan dan penyimpanan karbon (CCUS), sekaligus memfasilitasi produksi bubok dan pembakaran bersama amonia dalam batubara di Indonesia. -Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU).

Hidrogen hijau yang dihasilkan dari pembangkit EBT akan digunakan untuk memproduksi amonia hijau. Sedangkan hidrogen biru yang dihasilkan dari generator rendah karbon akan dimanfaatkan dengan fasilitas pengolahan emisi karbon untuk menghasilkan amonia hijau yang dapat digunakan untuk pembakaran bersama amonia di PLTU.

Iman menambahkan, Pertamina akan mendukung dan mendorong kolaborasi dengan Power SH dan NRE sebagai mesin transisi energi Pertamina. Power SH dan NRE bersama mitra telah mengidentifikasi potensi EBT lebih dari 10 GW yang dapat digunakan untuk hidrogen hijau di seluruh Indonesia.

Komitmen Pertamina terhadap penerapan Environmental, Social and Governance (ESG) membuat peringkat Environmental, Social and Governance (ESG) Pertamina meningkat secara global. Pertamina memiliki Peringkat Risiko ESG Sustainalytics sebesar 28,1 dan dianggap memiliki risiko moderat untuk mengalami dampak finansial yang material dari faktor-faktor ESG.

READ  Perusahaan mana yang memiliki rencana iklim terbaik? Akan ada pengaturan untuk itu segera

Iman mengatakan: “Saya berharap semangat, kerja keras dan komitmen tidak berhenti sampai di sini saja, namun pencapaian ini merupakan awal dari perjalanan untuk membawa perubahan global ke arah yang lebih baik.”

Direktur Utama PT Pupuk Indonesia (Persero), Bakar Passaman mengatakan, Pupuk Indonesia menyambut baik kerja sama dengan Pertamina dan Mitsubishi ini. Hal ini sejalan dengan tujuan pemerintah untuk meningkatkan akses terhadap energi hijau dan mencapai target emisi nol bersih. Kami di industri pupuk telah menerapkan banyak inisiatif untuk mendukung program pemerintah. Hal ini termasuk pemanfaatan energi baru terbarukan (NRE) sebagai sumber listrik bagi pabrik kami di Pupuk Kujang dan Petrokimia Gresik.

“Kami di industri pupuk sangat optimis dengan perkembangan hidrogen hijau, amonia hijau, dan amonia biru. Pengangkutan hidrogen memiliki tingkat kesulitan yang tinggi dan biaya yang sangat mahal. Oleh karena itu, untuk memiliki biaya transportasi yang ekonomis, salah satu alternatifnya adalah dengan mengangkut hidrogen. dalam bentuk amonia Pupuk Indonesia memiliki pengalaman “Kami berharap Pupuk Indonesia dapat memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pengembangan dan pembangunan pabrik amonia hijau dan amonia biru yang akan dikembangkan di Indonesia,” kata Bekir.

Ia menambahkan BOBOK Indonesia siap mendukung agenda G20 untuk transisi energi ramah lingkungan dalam program dekarbonisasi Indonesia.**