BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan kelapa sawit terbesar di dunia meluncurkan rencana untuk memerangi deforestasi

Perusahaan kelapa sawit terbesar di dunia meluncurkan rencana untuk memerangi deforestasi

Keputusan ini diambil setelah kampanye global yang intensif dari Badan Lingkungan Hidup untuk menghentikan deforestasi untuk perkebunan kelapa sawit. Greenpeace antara lain menduduki kilang Wilmar di Indonesia dan memblokade kapal-kapal perusahaan tersebut. Sebagai reaksi awal terhadap berita tersebut, organisasi tersebut menyatakan sikap positif dan hati-hati dan menunda tindakan lebih lanjut.

“Wilmar memasok minyak sawit ke merek makanan dan kosmetik terbesar di dunia, sehingga pengumuman ini merupakan sebuah terobosan yang potensial,” kata Kiki Tawfik dari Greenpeace Asia Tenggara. “Jika perusahaan menepati janjinya, pada akhir tahun 2019 mereka akan menggunakan citra satelit untuk memantau semua pemasoknya dan membuat mereka tidak mungkin bisa lolos dari deforestasi. Greenpeace akan memantau dengan cermat seberapa baik perusahaan tersebut memenuhi janjinya.”

iklim

Deforestasi untuk menghasilkan produk seperti minyak sawit berperan penting dalam perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati. Untuk menjaga perubahan iklim di bawah 1,5°C, semua deforestasi harus segera dihentikan. Sektor ini berjanji untuk mengatasi rantai pasokan pada tahun 2020, namun hanya empat ratus hari sebelum tenggat waktu tersebut, belum ada langkah nyata yang diambil, kata Greenpeace.

Salah satu alasannya adalah banyak merek tidak memiliki visibilitas yang cukup terhadap apa yang dilakukan pemasok mereka di lapangan. Dan itulah yang dilakukan oleh rencana baru Wilmar: perusahaan bermaksud untuk memetakan seluruh wilayah pada akhir tahun 2019. Perusahaan yang tertangkap basah melakukan deforestasi akan segera dikeluarkan dari daftar pemasok.

dampak

Wilmar adalah pedagang minyak sawit terbesar di dunia, sehingga dampak dari rencana ini bisa sangat besar, termasuk pada sektor lainnya. Pedagang besar lainnya seperti Golden Agri Resources dan Musim Mas kini berada di bawah tekanan yang lebih besar.

“Seiring dengan kesadaran dunia akan krisis iklim dan keanekaragaman hayati, tidak melakukan apa pun bukan lagi sebuah pilihan,” kata Tawfik. “Wilmar telah mengambil langkah penting dan kini harus melaksanakan rencana tersebut dengan cepat. Untuk menghentikan deforestasi, seluruh sektor harus mengambil tindakan. Dealer dan merek lain harus mengikuti rencana tersebut dengan membuat rencana yang dapat diandalkan untuk memantau pemasok mereka.”

Memanen buah kelapa sawit di Indonesia.foto di EPA

READ  ExcelService Holdings, Inc. Menunjuk Vishal Chepar sebagai chief growth and strategy officer