BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesta Halloween berakhir dengan drama: Lebih dari 150 orang tewas dalam tindakan keras Seoul |  Luar negeri

Pesta Halloween berakhir dengan drama: Lebih dari 150 orang tewas dalam tindakan keras Seoul | Luar negeri

Dengan videoKorban tewas terus meningkat selama Halloween di ibukota Korea Selatan, Seoul. Sedikitnya 151 orang tewas ketika kerumunan besar dihancurkan di pusat hiburan Itaewon selama perayaan Halloween pada hari Sabtu. Sebagian besar korban adalah wanita berusia dua puluhan.


Guru asing


Pembaruan terbaru:
04:27

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol menyatakan berkabung nasional atas tragedi itu pada Minggu pagi. “Sebuah tragedi telah terjadi di kota Seoul, bencana yang belum pernah terjadi sebelumnya,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Pemerintah akan secara ketat menyelidiki penyebab drama tersebut untuk mencegah kecelakaan seperti itu di masa depan.”

Sedikitnya 82 orang terluka, 19 di antaranya serius, kantor berita Yonhap melaporkan. Di antara yang tewas adalah 19 orang asing dari China, Norwegia, Iran dan Uzbekistan. Saat ini tidak ada laporan tentang korban Belanda. Moon Geun-joo dari pemadam kebakaran mengatakan daerah itu telah lama tidak jelas bagi layanan darurat.

Sekitar pukul 22:20 waktu setempat pada hari Sabtu, sekitar 100.000 orang berkumpul di dekatnya untuk pesta Halloween yang besar. Banyak dari mereka datang dengan kereta bawah tanah, yang berhenti di bawah Entertainment Street. Di jalan sempit dekat Hotel Hamilton, kerumunan itu dipadamkan. Dalam gambar yang dibagikan di media sosial, orang-orang mengeluh tentang kerumunan besar di malam hari. Pada satu titik ada kepanikan dan orang-orang mendorong. Orang-orang saling berguling di jalan sempit.

Pihak yang terkejut melompat. © REUTERS

Layanan darurat menerima lebih dari 80 panggilan dalam waktu singkat tentang orang-orang yang mengalami gangguan pernapasan. Sebanyak 142 mobil pemadam kebakaran dan ambulans, bersama dengan setidaknya 1.700 responden pertama, dikirim ke lingkungan yang sibuk untuk membantu para korban. Mereka mengalami kesulitan besar dalam mengeluarkan partisan yang terluka parah dan mati dari kerumunan.

Puluhan orang diresusitasi di jalan-jalan Itaewon, dan banyak yang dibawa ke rumah sakit terdekat. Video pengunjung pesta yang terkejut menunjukkan berapa banyak yang dihidupkan kembali atau ditinggalkan bersebelahan. Gambar lain menunjukkan puluhan mayat di bawah selimut atau handuk hotel.

Upaya bantuan massal di Seoul.

Upaya bantuan massal di Seoul. © REUTERS

Halloween untuk pertama kalinya sejak Corona

Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol telah memerintahkan pertemuan darurat dalam situasi ini. Walikota Oh Se-hoon, yang telah mengunjungi Eropa, mempersingkat perjalanannya dan kembali ke Seoul sesegera mungkin. Diperkirakan 100.000 orang datang ke Itaewon untuk merayakan Halloween, pertama kali sejak krisis corona tanpa mengenakan masker dan menjaga jarak.

Puluhan orang tewas telah dibawa ke rumah sakit di wilayah tersebut. Tidak ada ruang untuk puluhan lainnya. Setidaknya 46 mayat dibiarkan tergeletak di jalan selama beberapa waktu sebelum dibawa ke gedung olahraga. Di sana, layanan darurat dapat mengidentifikasi mereka, kata Choi Seong-beom dari Pemadam Kebakaran Yongsan.

Orang-orang di kota telah menerima pesan teks dari pemerintah.


Kesengsaraan seperti itu sering terjadi

Orang sering mati karena saling menindas. Ini terjadi di Indonesia bulan ini, dimana 125 orang meninggal Di lapangan sepak bola. Pada 2015, ribuan orang tertindas selama haji di Arab Saudi. 863 orang terluka dan 717 peziarah meninggal. Pada tahun 1990, bencana yang lebih parah terjadi di Mekah ketika 1.426 orang meninggal di kota suci itu.

Lebih dekat ke rumah, Love Parade di Duisburg masih dikenang banyak orang. Selama pesta techno, ratusan orang saling melompat di terowongan. 19 orang tewas dan 342 luka-luka.



ANP / EPA

© ANP/EPA

Lihat video berita kami di daftar putar di bawah ini:

READ  David von Reibrook dengan 'Revolusi' di Teater Posthuis