BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Petani pisang di bawah pengaruh jamur: apakah pisang dalam bahaya kematian?

Apakah pisang terancam sekarat? Petani pisang di seluruh dunia berada di bawah pengaruh jamur yang tidak dapat disembuhkan dan tanaman mereka mati karenanya. Para ahli memperingatkan bahwa satu-satunya solusi nyata adalah mengembangkan pisang jenis baru.

Fakta bahwa jamur menyebar tanpa ampun disebabkan oleh 95% pisang yang diekspor adalah jenis yang sama. Ini membuat pisang sangat lemah, jelas profesor patologi tumbuhan Geert Keema (Universitas Wageningen). “Belum ada pisang lain yang bisa menggantikan varietas ini. Benar-benar ada yang monokultur.”

Setelah tanaman pisang terjangkit penyakit Panama, yang disebabkan oleh jamur, tidak ada penyelamatan. Tanaman layu dan tidak bisa lagi menghasilkan buah.

perlindungan

Meski saat ini tidak perlu khawatir, karena tidak ada pisang di supermarket. Demikian pendapat GroentenFruit Huis, Asosiasi Pedagang Buah dan Sayur. Kami belum melihat kenaikan harga pisang. Banyak juga yang dilakukan di bidang pencegahan. Jamur dapat dengan mudah berakhir di tanah lain dengan pisau atau sepatu. Jadi itu harus didesinfeksi untuk mencegahnya menyebar. ”

Tetapi semua tindakan ini tidak menghentikan penyebaran jamur ke seluruh dunia dalam beberapa tahun terakhir. Berasal dari Indonesia. Juga bukan kebetulan dari mana asalnya pisang itu. Jamur telah menyebar ke negara-negara di Asia Tenggara dan Australia. Kemudian datang Turki, Israel, Lebanon, dan terakhir Afrika dan Amerika Latin. “Hampir tidak mungkin menghentikan jamur seperti itu,” kata Keema. “Sejak 2014, muncul kesadaran bahwa ini benar-benar salah.”

Amerika Tengah

Jamur sekarang juga berkeliaran di seluruh Amerika Tengah, di mana bagian terbesar dari pisang ditanam. Pada bulan April, penyakit itu muncul di Peru, yang berbatasan dengan Ekuador, pengekspor pisang terbesar di dunia. Negara itu menyumbang sekitar sepertiga dari 20 juta ton pisang yang dikirim ke seluruh dunia, menurut laporan Bloomberg. Tahun lalu, $ 3,2 miliar dihabiskan untuk menanam pisang, sekitar 3 persen dari perekonomian.

Ini bukan pertama kalinya petani pisang melihat kebun mereka terancam penyakit Panama. Pisang yang sekarang ada di mangkuk buah di seluruh dunia adalah pisang Cavendish. Tetapi sampai tahun 1950-an, spesies yang berbeda berkuasa: Gros Michel. Tapi penyakit ini juga memusnahkannya. Keima: Kami mencoba untuk melawannya dengan kekuatan penuh, tapi kami gagal. Namun, spesies baru ditemukan: Cavendish, yang tahan. Meskipun monokultur telah digantikan oleh yang lain. ”

Lebih banyak keragaman genetik

Namun mengulangi trik ini lagi tidaklah mudah. Kema terlibat dalam penelitian varietas lain: “Kami telah menguji ketahanan ratusan varietas pisang. Sedikit lebih dari 10 persen mencapai tingkat yang disyaratkan. Tetapi sebagian besar diisi dengan biji, dan tidak dapat dimakan.”

Menurut para ahli, solusi berkelanjutan adalah melihat keseluruhan rangkaian secara berbeda. Dari upah yang adil bagi pemetik hingga lebih banyak keragaman genetik. Itu juga bisa menghasilkan rasa baru. Keima: “Sepuluh jenis apel berbeda rasanya tidak sama. Bisa juga dengan pisang.”

Anda dapat mengikuti topik ini

READ  Paket Ritel Analisis SWOT Pasar Jamur Putih Organik dan Strategi Pertumbuhan oleh Perusahaan Besar 2030 - Mooiveendam