BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Piranha yang agresif membunuh empat perenang dan melukai 20 lainnya | luar negeri

Seorang pria berusia 22 tahun meninggal setelah diserang oleh piranha saat berenang di Sungai Paraguay, selatan ibu kota, Asuncion, pada 2 Januari. Keluarganya melihat pria itu menghilang di bawah air. Pencarian oleh layanan darurat hanya menemukan mayat pria itu 45 menit kemudian.

Seorang pria berusia 49 tahun juga tewas saat berenang di sungai yang sama di desa Puerto Rosario. Mayatnya ditemukan dengan bekas gigitan setelah pria itu dilaporkan hilang. Investigasi forensik mengungkapkan bahwa ia diyakini juga telah diserang oleh piranha, yang terutama menargetkan wajah pria itu.

Selanjutnya, dua orang lagi tewas di Sungai Teppicari dekat Villa Florida. Mayat mereka juga ditemukan dengan bekas gigitan piranha.

Bahan kimia

Ada banyak laporan tentang perenang yang terluka dalam serangan piranha dalam beberapa hari terakhir. Misalnya, tujuh perenang digigit pada Hari Tahun Baru di pantai klub renang di Itapua. Mereka sekarang mempertimbangkan untuk menuangkan bahan kimia ke dalam air untuk mencegah ikan keluar.

Tidak biasa piranha menjadi begitu agresif. Menurut ahli biologi Julio Javier Capli, piranha dapat bersembunyi di vegetasi sebelum menyerang. Serangan ini kemungkinan besar terjadi selama musim kawin, atau dalam cuaca hangat ketika permukaan air di sungai rendah. Piranha biasanya bergerak dalam kelompok. Laki-laki menyerang ancaman untuk membela muda.

READ  Penemuan mengejutkan yang meremas rahang sampai Anda menurunkan berat badan membuat keributan: "Ini penderitaan!" | di luar negeri