BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prajurit panas mencoba menjadi presiden Indonesia untuk ketiga kalinya

Prajurit panas mencoba menjadi presiden Indonesia untuk ketiga kalinya

Prabowo Subianto pada pertemuan meriah di Bogor, Indonesia, pada 12 Agustusfoto Reuters

Prabowo memiliki ketekunan. Dan uang adalah uangnya sendiri, terutama saudaranya Hashem miliaran. Karena politik di Indonesia sangat mahal, apalagi jika ingin menjadi presiden. Dan dia menginginkannya sepanjang hidupnya. Ada beberapa hal yang menghalanginya: pelanggaran hak asasi manusia yang mencegahnya memasuki Amerika Serikat, temperamennya yang cepat, dan mungkin fakta bahwa dia tidak lucu. Anda merasa tidak nyaman dengan kehadirannya.

Ketika Prabowo tumbuh dewasa, dia dan keluarganya dalam pelarian. Ayah mereka yang pro-Barat dan mantan menteri Sumitru Djojohadikusu bertengkar dengan Presiden Sukarno yang berhaluan kiri, dan memilih untuk diasingkan bersama keluarganya. Prabowo menghabiskan masa kecilnya dengan riang di luar negeri, belajar bahasa Inggrisnya dengan baik di sekolah-sekolah mewah di Zurich dan London. Dia masih suka menggoda dengan kemampuan bahasanya.

Tidak ada Jokowi baru

Jadi pada tahun 2024 Prabowo akan mencalonkan diri untuk ketiga kalinya, dan kali ini peluangnya tampak lebih besar dari sebelumnya. Joko ‘Jokowi’ Widodo yang terkenal tidak lagi diizinkan untuk berpartisipasi karena Indonesia memutuskan setelah jatuhnya diktator Suharto bahwa dua periode sudah cukup untuk seorang presiden. Terhadap Jokowi populis yang tersenyum dan penggemar Metallica, dia tidak pernah punya kesempatan.

Prabowo tinggal menentukan siapa: pada 2014 dia nasionalis, dia berpakaian seperti Sukarno (dengan becky dalam setelan khaki putih salju) dan pria tangguh: duduk mati di atas kuda kesayangannya di stadion yang ramai di Jakarta. Prabowo yang sebenarnya bermain polo, memakai topi koboi, antusias dengan kuda (‘mereka lebih setia daripada orang’), dan parade militer. Itu membuatnya mendapatkan 47 persen suara.

Prabowo Subianto dan Goku

Prabowo Subianto dan Goku “Jokowi” Widodo pada 2014foto Reuters

Pada 2019, Prabowo memenuhi stadion yang sama dengan puluhan ribu Muslim radikal, memperkenalkan dirinya sebagai pelopor Mekah yang taat, meskipun dengan topi koboi, menerima 44 persen suara.

Saat ini, Islam tidak lagi begitu “panas”, meskipun di mana-mana di Indonesia di bawah kulit. Prabowo adalah Menteri Pertahanan, dan karena itu pada tahun 2024 ia dapat menampilkan dirinya sebagai negarawan dan prajurit. Keduanya cocok dengan identitasnya: Dolly, putra seorang elit, seorang pria berkuda dan berjiwa prajurit. Siapa yang akan tergantung pada bagaimana angin bertiup di negara itu dalam dua tahun.

hak asasi Manusia

Prabowo melihat kepemimpinan Indonesia sebagai takdirnya. Dia benar-benar merasa seperti bos, ketika orang mencium tangannya, atau berdesak-desakan di atas kemeja khaki yang berkeringat, melemparkannya ke kerumunan seperti bintang rock (selalu ada tumpukan kaos kering baru dan topi koboi baru di belakang mobil).

Prabowo Subianto saat kampanye Image AP 2019

Prabowo Subianto saat kampanye 2019gambar AP

“Kami tahu itu sekarang,” adalah reaksi yang konsisten dari saudaranya, Hashem Djohadikosomo, ketika seorang jurnalis membuka tentang temperamennya yang terkenal buruk. Hashem selalu menjadi benteng bagi Prabowo ketika menyerang tribun lagi, atau lebih buruk lagi. Kemudian Hashem menjelaskan Dia tersenyum bahwa temperamen cepat saudaranya juga bisa positif.

“Jika dia tidak tertarik dengan masalah ini, dia tidak akan sibuk.”

“Dan hak asasi manusia?”

Ah, hak asasi manusia itu, haruskah kita membicarakannya lagi? Ini berita lama.

Sayangnya, kabar lama tersebut mungkin merupakan kabar yang paling menyakitkan bagi Rappo. Dia dikeluarkan dari tentara karena ini, dan kehidupan militer berarti segalanya baginya. Fans mengatakan dia merasa seperti seorang ksatria yang harus menyelamatkan rakyatnya.

Citra romantis itu kontras dengan Prabowo yang kejam, yang pada tahun 1983 memimpin kampanye di Timor Timur di mana pasukan Indonesia menangkap dan menembak setidaknya 530 lawan yang tidak bersenjata (termasuk perempuan dan anak-anak).

Prabowo juga memainkan peran yang sangat mencurigakan dalam revolusi 1998. Dia menculik dan menghilangkan aktivis dan pemimpin mahasiswa. Tahun 1998 adalah tahun protes kekerasan, penjarahan dan aksi berdarah oleh militer. Tahun Soeharto harus mengundurkan diri, dan tahun Prabowo Titek bercerai.

Prabowo lebih suka menggantikan Suharto – ada desas-desus tentang rencana kudeta – dan ketika itu gagal, dia mengarahkan pandangannya pada komando tertinggi tentara. Dia menjadi marah, bukan dia, tetapi sesama prajurit Wiranto Panglima diangkat. Sebagai penghinaan tambahan itu Dia diberhentikan dari tentara oleh Wiranto yang sama, sebagai hukuman atas penculikan.

Setelah penghinaan yang pahit ini, Prabowo pergi ke Yordania, di mana ia akan meletakkan fondasi kerajaan perdagangannya. Prabowo menghasilkan banyak uang di sana, sebagian berkat saudara lelakinya yang sangat kaya dan koneksi lamanya.

Aturan

Prabowo kembali ke Indonesia dan pada 2008 mendirikan partainya sendiri, Grindra, yang satu-satunya agendanya adalah membantunya mencalonkan diri sebagai presiden.

Pada 2019, Prabowo dengan marah menolak mengakui kekalahan. Menyatakan dirinya menang, dia mengatakan suara dicuri dan mengirim premannya ke jalan setelah penghitungan. Kerusuhan yang terjadi kemudian menyebabkan 8 orang tewas dan 737 orang luka-luka.

Kemudian Jokowi melakukan sesuatu yang hanya mungkin dilakukan di Indonesia: Alih-alih menangkap Prabowo, dia membawanya ke pemerintahannya. Prabowo, prajurit yang dipermalukan, menjadi Menteri Pertahanan. Masih, dan menikmatinya sepenuhnya. Di posisi barunya, ia membeli pesawat tempur di Prancis dan diizinkan kembali ke Amerika Serikat untuk pertama kalinya. Dia ada di daftar hitam selama bertahun-tahun karena sejarah hak asasi manusianya.

Sekarang sudah tidak ada lagi, itu sudah, dan pasti, berita lama.

Dan jika Prabowo dapat menemukan nada yang tepat, dia akan tetap menjadi presiden dalam dua tahun.

3x Prabowo Subianto

Prabowo bangga akan kemampuan bahasa Inggrisnya, tetapi terlebih lagi dalam selera membaca. Bahkan selama Kampanye Hutan Berdarah, dia membawa ransel penuh buku.

Prabowo terkenal dengan amukannya. Kadang-kadang mereka sampai ke media: gebrakan di podium, atau kemarahan yang dia gunakan untuk mengusir pengawal dari mobilnya. Dia tahu, dan mau tidak mau, “Pemimpin mana yang bahkan tidak marah?”

Prabowo sendiri selalu membantah perannya dalam penculikan dan penghilangan aktivis anti-Soeharto. Namun, penyelidikan Angkatan Darat pada tahun 1998 mengidentifikasi dia sebagai orang yang bertanggung jawab, dan Prabowo kemudian diberhentikan dari Angkatan Darat. Panglima Wiranto saat itu tidak ingin mengatakan dalam sebuah wawancara apakah itu “terhormat” atau “memalukan”: “Terserah rakyat untuk memutuskan sendiri.”

READ  Piala Dunia Sepakbola sebagai latihan? Qatar sekarang juga menjadi kandidat untuk ... Olimpiade 2036