BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prancis ingin membuat misi NATO baru di Rumania bersama Belanda

Prancis sedang menyelidiki apakah mereka dapat membentuk misi militer baru di Rumania bersama Belanda, untuk melindungi sayap tenggara NATO dengan lebih baik dari kemungkinan agresi Rusia. Prajurit berpangkat tertinggi Prancis, Thierry Burkhard, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan NRC bahwa Paris juga melihat negara-negara NATO lainnya, tetapi melihat Belanda sebagai “mitra strategis” yang penting.

Baca juga: Wawancara dengan Jenderal Thierry Burkhard: Semuanya menunjuk ke serangan Rusia

Menurut Burkhard, yang telah melakukan kunjungan kerja dalam beberapa hari terakhir, Belanda memiliki “kapasitas militer yang diperlukan” untuk misi semacam itu. Dia sudah berbicara tentang kemungkinan opsi dengan rekannya dari Belanda Ono Eschelsheim. “Tentu saja pengambilan keputusan politik masih diperlukan di kedua belah pihak, tetapi secara militer kami sudah berusaha untuk menerapkannya semaksimal mungkin, sehingga kami dapat bertindak segera setelah keputusan dibuat.” Prancis sendiri memikirkan kontribusi Belanda sekitar dua ratus tentara.

Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan mengatakan belum ada permintaan resmi Prancis, tetapi keinginan Prancis akan dianggap “sangat serius”. NATO belum memutuskan perluasan dari apa yang disebut peningkatan kehadiran di Eropa Timur. Sehingga pembela tidak ingin “berprasangka buruk terhadap proses pengambilan keputusan”.

Ekspansi NATO di Eropa Timur

NATO saat ini sedang mendiskusikan perluasan kehadiran militernya di Eropa Timur sehubungan dengan perang yang akan datang di Ukraina. Dalam beberapa minggu mendatang, keputusan akan dikeluarkan mengenai penempatan batalyon yang diperkuat (kelompok tempur) sekitar 1.000 tentara di Rumania dan Bulgaria. Prancis menampilkan dirinya sebagai bangsa terkemuka di Romania.

Belanda telah berpartisipasi dalam kelompok pertempuran Jerman di Lituania selama beberapa tahun sekarang. Baru-baru ini, Dewan Menteri memutuskan untuk memperluas misi dan memperluasnya menjadi sekitar tiga ratus tentara. Selain itu, karena meningkatnya ketegangan di sekitar Ukraina, Kabinet memutuskan untuk menempatkan dua pesawat tempur F-35 di Bulgaria.

READ  Cummings ingin menyingkirkan Johnson dari Downing Street setelah memenangkan pemilihan

Jumat lalu, Kabinet mengumumkan bahwa Belanda akan memberi Ukraina peralatan dan senjata militer. Ini termasuk 100 senapan sniper dengan amunisi terkait, 3.000 helm tempur dan 2.000 rompi liar, dan lima radar pemosisian senjata, yang dapat digunakan untuk mendeteksi sumber tembakan artileri yang masuk.