BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Polandia sekali lagi mengampuni dua terpidana politisi PiS

Presiden Polandia sekali lagi mengampuni dua terpidana politisi PiS

Presiden Duda memberikan pengampunan di hadapan istri para politisi yang terpidana.Foto ANP/EPA

Dalam pidatonya pada Selasa malam, diiringi istri politisi, Duda meminta Menteri Kehakiman segera membebaskan kedua pria tersebut. Sebelumnya pada hari ini, Presiden menerima nasihat tidak mengikat dari Jaksa Agung untuk tidak memberikan grasi. Presiden dikenal sebagai sekutu setia mantan partai berkuasa (PiS).

Masalah ini telah menyebabkan ketegangan ekstrem dalam politik Polandia dalam dua minggu terakhir, seiring dengan perebutan kekuasaan yang sengit antara pemerintahan baru dan lama. Pada tanggal 9 Januari, polisi memerintahkan penangkapan pasangan tersebut. Saat petugas sampai di depan pintu, ternyata para politisi tersebut berlindung di istana kepresidenannya atas ajakan Duda. Setelah hari yang mengerikan, mereka ditangkap di sana setelah Duda pergi.

Tentang Penulis
Arnot Le Clercq adalah koresponden Eropa Tengah dan Timur De Volkskrant. Tinggal di Warsawa.

Desember lalu, pengadilan menghukum kedua politisi tersebut, yang merupakan bagian dari faksi PiS di House of Commons Polandia, dalam kasus yang dimulai pada pemerintahan pertama PiS antara tahun 2005 dan 2007. Kedua pria tersebut bekerja untuk Badan Anti Korupsi Polandia. Biro (CBA). Mereka kemudian dihukum karena penyalahgunaan kekuasaan, termasuk menyadap lawan politik dan memalsukan bukti.

Amnesti telah diberikan sebelumnya

Kedua politisi tersebut dihukum pada tahun 2015 karena peran mereka dalam skandal tersebut. Hingga saat itu, Presiden Duda memutuskan untuk mengampuni keduanya. Mahkamah Agung mengajukan banding atas keputusan tersebut karena presiden memberikan grasi sebelum menyelesaikan kasasi. Meskipun demikian, pasangan ini diberi posisi senior dalam pemerintahan baru. Partai Hukum dan Keadilan baru saja memenangkan pemilu. Sebelum pemilu Oktober lalu, Kaminsky masih menjabat Menteri Dalam Negeri.

Status hukum pengampunan pertama Duda yang dipertanyakan membuat kasus ini memburuk, dan kasus tersebut dibuka kembali tahun lalu atas perintah Mahkamah Agung. Hal ini menyebabkan hukuman pada bulan Desember lalu. Fakta bahwa pengadilan memvonis kedua pria tersebut tidak menghalangi PiS untuk meningkatkan mood di sekitar kedua pria tersebut. Partai tersebut percaya bahwa keputusan tersebut bersifat “dendam” dan Kaminski serta Wasik adalah “tahanan politik”.

Masalah ini telah menjadi bagian dari meningkatnya konflik politik di Polandia sejak pemerintahan Donald Tusk berkuasa pada bulan Desember. Dalam upayanya untuk mereformasi supremasi hukum, perdana menteri baru menghadapi perlawanan sengit dari partai lama yang berkuasa. Dua hari setelah penangkapan keduanya, PiS mengerahkan puluhan ribu warga Polandia untuk berdemonstrasi menentang pemerintahan baru, yang diyakini partai tersebut sebagai dalang di balik hukuman tersebut.

Parket keras

Duda saat itu berada dalam posisi yang sulit: dia bisa memaafkan keduanya lagi, tapi dengan cara itu dia akan mengakui bahwa dia telah bertindak ilegal saat pertama kali melakukannya – dan dengan demikian kehilangan muka. Itu sebabnya Duda memilih untuk memutar balik: ia menyerahkan masalah tersebut kepada Jaksa Agung, yang melapor ke Kementerian Kehakiman. Namun pada hari Selasa, Duda kembali membahasnya: Dia harus memutuskan sendiri apakah akan memaafkan mereka, dengan nasihat eksplisit (tetapi tidak mengikat) untuk tidak melakukannya.

Menurut media Polandia, Duda mendapat tekanan besar dari PiS, terutama pemimpin partai Kaczynski, untuk membebaskan keduanya dari penjara. Kesehatan mereka juga berperan. Para politisi melakukan mogok makan, dan kondisi Kaminsky semakin memburuk. Dia sempat dibawa ke rumah sakit pada Senin malam.

Kita harus melihat apakah sentimen dalam politik Polandia akan tenang sekarang. Duda mendapat kritik keras dari partai pemerintah pada Selasa malam. Dia sudah mendapat dukungan dari PiS. Perdebatan lain sudah mulai muncul: ketua Dewan Perwakilan Rakyat Polandia mencabut mandat para politisi setelah hukuman tersebut dijatuhkan. Pertanyaannya sekarang adalah apakah mereka akan diizinkan kembali ke House of Commons, yang akan bertemu akhir pekan ini.

READ  Mantan Perdana Menteri Italia Berlusconi telah keluar dari rumah sakit setelah enam minggu | di luar