BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pusat kebun mengecualikan petani yang menggunakan pestisida ilegal | Ekonomi

Ratusan pusat kebun telah setuju untuk mengecualikan pemulia tanaman yang menggunakan insektisida ilegal. Mereka ingin mencegah petani menggunakan zat yang berbahaya bagi manusia, hewan, dan lingkungan.

Perjanjian tersebut telah disetujui oleh Otoritas Pengawas Konsumen dan Pasar (ACM) pada hari Jumat sepakat.

Pusat-pusat kebun telah mencoba selama beberapa waktu untuk melarang penggunaan pestisida ilegal. Misalnya, menggunakan ini akan memungkinkan tanaman untuk tumbuh lebih baik, tetapi juga merupakan cara yang lebih murah untuk tumbuh bagi petani.

Perusahaan seperti Intratuin, Hornbach, Ranzijn dan GroenRijk ingin menyingkirkan praktik ini, karena dapat menyebabkan persaingan tidak sehat. Seseorang yang membeli tanaman yang telah disemprot dengan zat ilegal dapat menjualnya dengan harga lebih rendah.

Ratusan dari mereka telah membuat perjanjian untuk melarang pestisida ilegal dari pusat-pusat kebun selamanya. Pusat taman besar akan secara acak menguji tanaman untuk pestisida ilegal. Jika tes positif, semua pusat berkebun diberitahu tentang tanaman dari penanam itu.

Seorang petani yang dites positif mendapat kesempatan kedua untuk melakukannya dengan benar. Dengan pengiriman berikutnya, petani harus menunjukkan apa yang telah dilakukan untuk mencegah kekambuhan dan tes baru menyusul. Jika petani menggunakan pestisida ilegal lagi, mereka akan dikeluarkan dari pasokan ke semua pusat kebun yang berafiliasi.

READ  Apa yang terjadi pada hari Senin di seluruh dunia