BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ringkasan Pedoman untuk Meminimalkan Dampak COVID-19 pada Individu, Komunitas, dan Sistem Layanan Kesehatan – Amerika Serikat, Agustus 2022

Strategi pencegahan COVID-19

Pantau tingkat komunitas COVID-19 untuk memandu upaya pencegahan COVID-19. Orang-orang dapat menggunakan informasi tentang tingkat dampak COVID-19 saat ini di komunitas mereka untuk memutuskan perilaku pencegahan mana yang akan digunakan dan kapan (setiap saat atau pada waktu tertentu), berdasarkan risiko penyakit parah mereka dan risiko anggota keluarga mereka. toleransi risiko, dan faktor spesifik. Tingkat komunitas COVID-19 CDC mencerminkan dampak COVID-19 saat ini pada komunitas dan mengidentifikasi area geografis yang mungkin mengalami peningkatan hasil akut terkait COVID-19, berdasarkan tingkat rawat inap, hunian tempat tidur rumah sakit, dan insiden COVID-19 periode periode sebelumnya *** (1). Rekomendasi pencegahan berdasarkan tingkat komunitas COVID-19 memiliki tujuan yang jelas untuk mengurangi penyakit penting secara medis dan mengurangi stres pada sistem perawatan kesehatan. Di semua tingkat komunitas COVID-19 (rendah, sedang, dan tinggi), rekomendasi menekankan pada pelaksanaan vaksinasi, peningkatan ventilasi, pengujian orang yang terpapar gejala, dan isolasi orang yang terinfeksi. Di tingkat komunitas rata-rata untuk COVID-19, strategi yang direkomendasikan termasuk menambahkan perlindungan untuk orang yang berisiko tinggi terkena penyakit parah (misalnya, penggunaan masker atau respirator yang memberikan tingkat perlindungan lebih tinggi bagi pemakainya). Di tingkat komunitas tinggi untuk COVID-19, rekomendasi tambahan berfokus pada semua orang yang memakai masker di tempat umum dan meningkatkan perlindungan untuk populasi berisiko tinggi.kan Ketika SARS-CoV-2 terus menyebar, perubahan tingkat komunitas COVID-19 yurisdiksi membantu memberi sinyal ketika beberapa strategi pencegahan harus digunakan untuk menghentikan atau meningkatkan, berdasarkan risiko penyakit serius individu atau tingkat keluarga. atau kontak sosial. Tingkat komunitas COVID-19 memberikan kerangka kerja yang luas bagi pejabat kesehatan masyarakat dan yurisdiksi untuk menggunakan dan beradaptasi sesuai kebutuhan berdasarkan konteks lokal dengan menggabungkan informasi lokal untuk menilai kebutuhan intervensi kesehatan masyarakat.

Intervensi nonfarmasi. Menerapkan beberapa strategi pencegahan membantu melindungi individu dan masyarakat dari paparan SARS-CoV-2 dan mengurangi risiko penyakit dan kematian yang signifikan secara medis dengan mengurangi risiko infeksi (Meja). Implementasi berbagai intervensi pencegahan non-farmasi dapat melengkapi penggunaan vaksin dan terapi, terutama karena tingkat komunitas COVID-19 meningkat dan di antara orang-orang yang berisiko penyakit serius. Rekomendasi pencegahan COVID-19 CDC tidak lagi membedakan berdasarkan status vaksinasi seseorang karena superinfeksi memang terjadi, meskipun umumnya ringan (16), dan orang yang pernah terkena COVID-19 tetapi belum divaksinasi memiliki tingkat perlindungan tertentu terhadap penyakit parah dari infeksi sebelumnya (17). Selain strategi yang direkomendasikan di semua tingkat komunitas COVID-19, pendidikan dan pesan untuk membantu individu memahami risiko mereka terpapar penyakit yang signifikan secara medis melengkapi rekomendasi untuk strategi pencegahan berbasis risiko.

Tes untuk infeksi saat ini. Tes diagnostik dapat mengidentifikasi infeksi secara dini sehingga orang yang terinfeksi dapat mengambil tindakan untuk mengurangi risiko penularan virus dan menerima pengobatan, jika diindikasikan secara klinis, untuk mengurangi risiko penyakit parah dan kematian. Semua orang harus mencari tes untuk infeksi aktif ketika mereka memiliki gejala atau jika mereka telah mengetahui atau mencurigai paparan seseorang dengan COVID-19. Ketika mempertimbangkan apakah dan di mana tes skrining akan dilaksanakan untuk orang tanpa gejala tanpa pajanan yang diketahui, pejabat kesehatan masyarakat dapat mempertimbangkan untuk memprioritaskan lingkungan pengumpulan berisiko tinggi, seperti fasilitas perawatan jangka panjang, tempat penampungan tunawisma, fasilitas pemasyarakatan, dan pengaturan tempat. komunitas. Perumahan dengan akses terbatas ke perawatan medis.kan Dalam jenis lingkungan berisiko tinggi ini, pengujian skrining dapat melengkapi pengujian diagnostik orang yang bergejala dengan mengidentifikasi orang yang terinfeksi tanpa gejala (18Dan19). Ketika diterapkan, strategi tes skrining harus mencakup semua orang, terlepas dari status vaksinasi. Tes skrining mungkin tidak hemat biaya dalam pengaturan masyarakat umum, terutama jika prevalensi COVID-19 rendah (20Dan21).

Isolasi. Orang yang menunjukkan gejala atau yang terinfeksi harus segera diisolasi, dan orang yang terinfeksi harus tetap diisolasi selama 5 hari dan memakai masker atau respirator berkualitas tinggi yang sesuai jika mereka harus berada di dekat orang lain. Orang yang terinfeksi dapat menyelesaikan isolasi setelah 5 hari, hanya ketika mereka telah tanpa demam selama 24 jam tanpa pengobatan dan semua gejala lainnya telah membaik, dan harus terus memakai masker atau respirator di sekitar orang lain di rumah dan di depan umum sampai hari ke 10kan (penampilan) (22Dan23). Orang dengan akses ke tes antigen yang memilih untuk menggunakan tes untuk menentukan kapan mereka dapat berhenti menutupi harus menunggu tes pertama sampai setidaknya hari keenam mereka telah tanpa demam selama 24 jam tanpa menggunakan obat antipiretik dan semua gejala lainnya telah membaik. Menggunakan dua tes antigen dengan 48 jam antara tes memberikan informasi yang lebih andal karena sensitivitas tes yang ditingkatkan (24). Dua hasil tes berturut-turut harus negatif agar orang berhenti menutupi. Jika salah satu hasil tes positif, orang harus terus memakai masker di sekitar orang lain dan melanjutkan tes setiap 48 jam sampai mereka mendapatkan dua hasil negatif berturut-turut. ****

Manajemen paparan SARS-CoV-2. CDC sekarang merekomendasikan penyelidikan kasus dan pelacakan kontak hanya di pengaturan perawatan kesehatan dan beberapa lingkungan berisiko tinggi.kan Dalam semua keadaan lain, upaya kesehatan masyarakat dapat fokus pada pemberitahuan kasus dan memberikan informasi dan sumber daya kepada orang-orang yang rentan tentang akses ke pengujian. Orang yang baru saja dikonfirmasi atau diduga terpapar orang yang terinfeksi harus memakai masker selama 10 hari di sekitar orang lain saat berada di dalam ruangan di depan umum dan harus diuji 5 hari setelah terpapar (atau lebih awal, jika ada gejala), terlepas dari kondisi vaksinasi mereka.kan Mengingat tingginya tingkat populasi seroprevalensi anti-SARS-CoV-2 (7Dan16), dan untuk membatasi dampak sosial dan ekonomi, karantina orang yang terpapar tidak lagi direkomendasikan, terlepas dari status vaksinasi.

READ  Asteroid Nereus seharga 5 miliar dolar akan terbang besok