BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Rumah kerajaan dan negara Belanda telah memenangkan jutaan wanita penghibur”

Untuk menulis platform pencarian Follow The Money. Sekitar 70.000 wanita muda, yang disebut wanita penghibur, dipekerjakan sebagai budak seks di rumah bordil tentara dan angkatan laut selama pendudukan Jepang di Hindia Belanda antara tahun 1942 dan 1945.

Deposan di bank perang

Jepang membiayai perang dengan uang yang mereka peroleh, dinas intelijen Belanda NEFIS menemukan tak lama setelah Jepang menyerah. Investigasi ini tidak sepenuhnya dipublikasikan, sehingga tidak jelas untuk waktu yang lama.

Dana disimpan setiap hari di bank perang Hindia Belanda: Bank Taiwan dan Yokohama Spacey Bank. Tampaknya Nederlandsche Handel-Maatschappij (NHM), dengan negara Belanda dan Royal House sebagai kontributor utama, ikuti uangnya Mereka diuntungkan dari penutupan bank-bank tersebut.

Platform pencarian mengatakan, “Perkiraan konservatif (hanya simpanan dari tiga bulan terakhir sebelum Jepang menyerah) adalah 25,76 juta gulden.” “Diindeks selama periode 1945 hingga 2021 sebesar lebih dari 156,5 juta euro.”

Pembayaran tidak kena pajak untuk keluarga kerajaan

Raja Willem I memiliki 4.000 saham di NHM, yang kemudian diteruskan ke Putri Wilhelmina, Ratu Juliana, Pangeran Bernard dan keempat putri. Dividen per saham kerajaan, yang nilainya naik secara dramatis karena hasil likuidasi bank-bank perang Jepang, dibayarkan dengan sangat bebas pajak pada saat itu.

Layanan Informasi Pemerintah dan Juru Bicara Urusan Publik dan Keuangan Follow The Money melaporkan bahwa “kami belum dapat memverifikasi apa yang terjadi pada uang rumah bordil tersebut dan siapa yang mungkin mengetahuinya.”

READ  Grachtenfestival: Campuran film dan konser Eye membuat Anda menginginkan lebih