BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia harus takut akan “salah urus” serangan balik Ukraina

Rusia harus takut akan “salah urus” serangan balik Ukraina

internasional27 Mei ’23 9:50pengarang: Mark Vanharfield

Ketidakmampuan, komando dan kontrol komando tentara Rusia yang sangat buruk, struktur tentara yang tidak memadai, dan peningkatan moral pasukan Ukraina. Empat alasan bagus mengapa Rusia takut akan serangan balik Ukraina. “Jangan remehkan ketidakmampuan pihak Rusia,” kata peneliti senior Bob Dean dari Clingendael Institute di podcast Perestrojkast.

Ukraina berutang kesuksesannya pada faktor berwujud dan tidak berwujud. Peneliti keamanan dan pertahanan senior Bob Dean dari Clingendael Institute menunjuk pada moral dan kohesi internal sebagai faktor yang tidak dapat diukur. Ukraina memiliki tujuan yang sangat jelas. Mereka tahu apa yang mereka lakukan, dan mengapa mereka melakukannya. Setiap orang benar-benar berada di satu sisi, sementara orang-orang Rusia ini berkelahi di antara mereka sendiri. (ANP/SIPA Tekan Prancis)

Ukraina berutang kesuksesannya pada faktor berwujud dan tidak berwujud. Peneliti keamanan dan pertahanan senior Bob Dean dari Clingendael Institute menunjuk pada moral dan kohesi internal sebagai faktor yang tidak dapat diukur. ‘Ukraina memiliki sangat tegas rasa tujuan. Mereka tahu apa yang mereka lakukan, dan mengapa mereka melakukannya. Setiap orang benar-benar berada di satu sisi, sementara orang-orang Rusia ini berkelahi di antara mereka sendiri.

Baca juga | Nasib Bashmuyet: Pasukan Rusia tidak bisa melubangi toples mentega

Baris

Dean menunjuk ke pertengkaran yang dilakukan pemimpin Wagner Prigozhin dan Menteri Pertahanan Rusia Shoigu di depan umum, kurangnya kohesi yang pasti akan berdampak pada moral pasukan Rusia. Kecil kemungkinan orang Ukraina akan lari dari Rusia dan akan berjuang lebih keras lagi. Mereka semua keluar.

Alasan kedua adalah bug Perintah dan kontrol Di pihak Rusia. Menurut Dean, ada “manajemen yang buruk” dan ada banyak ketidakpercayaan, kebohongan, dan informasi yang dirahasiakan karena takut akan hukuman dari atas. Tentara apa yang melemparkan pasukannya ke ruang bawah tanah untuk menghukum mereka? Jadi ada yang salah dengan pihak Rusia itu.

ketidakmampuan

Dean juga menyebutkan ketidakmampuan sebagai faktor penting. “Jangan meremehkan ketidakmampuan pihak Rusia.” Sebagai ilustrasi, dia memberikan contoh tentara Rusia yang meletakkan amunisinya di lapangan terbuka, yang mereka foto dan posting di media sosial: penggabungan Fressen untuk artileri Ukraina. Dia juga mencatat bahwa pencurian bensin sangat merusak mobilitas Rusia. Secara keseluruhan, makanan untuk citra Ukraina tentang tentara Rusia yang lemah dan runtuh dengan pukulan berat.

READ  Warga Inggris menerima kompensasi untuk menampung pengungsi Ukraina

Selain itu, kepemimpinan tentara Rusia memiliki kurva belajar yang stabil, mereka tidak belajar dari kesalahan: personel militer Rusia masih kekurangan gizi, hampir tidak ada kontak dengan mereka, mereka dilatih dengan cara yang berbeda, dan hampir tidak ada integrasi antara militer Rusia. berbagai angkatan bersenjata. Salah satu kelemahan yang melekat adalah hampir tidak ada ruang untuk inisiatif dalam militer Rusia di tingkat yang lebih rendah, kata pakar pertahanan dan mantan komandan batalion George Demetriou.

Pendekatan top-down yang ketat, mentalitas sistem-is-order dan struktur kepemimpinan yang sangat hierarkis mengurangi segala bentuk fleksibilitas dan inisiatif. Dan itu tidak bekerja dalam realitas kacau yang disebut medan perang kabut perang. Menurut Dmitriu, mentalitas era Soviet ini tidak eksklusif untuk orang Rusia, tetapi orang Ukraina juga bisa melakukan sesuatu untuk itu.

“Komunikasi orang Rusia sangat buruk sehingga mereka sering berbicara satu sama lain di radio terbuka.”

Bob Dean, Peneliti Senior, Institut Clingendael

Perintah misi

“Pada tingkat brigade ke atas, budaya Soviet benar-benar dilembagakan. Itu juga masuk akal (…), Anda tidak bisa mengeluarkannya dari sistem Anda. Namun, Dmitriou mengatakan jelas ada lebih banyak ruang untuk inisiatif di tentara Ukraina, terutama di level bawah.”Perintah misiAnda memberikan tugas dan kemudian membiarkan level yang lebih rendah memutuskan bagaimana melaksanakan tugas tersebut. ini penting. Pada akhirnya, Anda menemukan situasi yang berbeda dari yang dijelaskan, dan kemudian Anda berada di sana sebagai letnan muda atau sersan muda. Kepemimpinan dan budaya militer Rusia tidak memberikan ruang untuk ini.

bangunan

Bob Dean juga menunjukkan bahwa struktur militer Rusia merupakan hambatan bagi peperangan yang efektif. Rusia memiliki pasukan Soviet yang besar yang dibangun untuk ekspansi cepat, dengan unit-unit yang dapat dengan cepat menyerap wajib militer. Mereka semua mengurangi itu sebagai bagian dari reformasi tentara itu. Mereka menginginkan tentara profesional berteknologi tinggi yang dapat Anda gunakan dalam operasi seperti di Suriah.

Baca juga | Kepala Wagner Memperingatkan Revolusi di Rusia: Pemimpin Militer Telah Gagal

Singkatnya, masalah Rusia adalah menyusutnya jumlah tentara yang dikombinasikan dengan kekurangan banyak orang. “Mereka tidak memiliki nomor itu lagi.” Yang merupakan cacat yang cukup ketika taktik pertempuran Anda berasal dari Perang Dunia II dan didasarkan pada melemparkan pasukan infanteri dalam jumlah besar ke dalam pertempuran. “Seandainya mereka mempertahankan struktur Soviet lama mereka, mereka bisa bertarung lebih baik daripada yang mereka miliki sekarang.” Dean juga menunjukkan bahwa sulit untuk memobilisasi sejumlah besar orang dalam waktu singkat, dan ini merupakan rejeki nomplok yang relatif untuk Ukraina.

“Orang Ukraina akan berlari lebih lambat dari orang Rusia dan berjuang lebih keras”

Bob Dean, Peneliti Senior, Institut Clingendael

Informasi

Faktor kelima yang mendukung Ukraina: penanganan informasi yang lebih baik. “Anda harus tahu apa yang dilakukan musuh Anda. Posisi dinas intelijen Ukraina jauh lebih baik daripada Rusia. Orang Amerika tahu lebih banyak tentang Rusia daripada sebaliknya, dan ini memberikan keuntungan besar bagi Ukraina. Ini adalah tidak penting bahwa penduduk lokal memusuhi Rusia, menyampaikan informasi kepada tentara Ukraina, melainkan Dan mereka mengobarkan pertempuran partisan. Terakhir, komunikasi Rusia sangat buruk sehingga mereka sering berbicara satu sama lain dalam komunikasi radio terbuka. Orang-orang Ukraina ini mendengarkan semuanya. Mereka tahu persis di mana letak kerentanannya. Ini memberi mereka keuntungan besar dan mereka akan mengeksploitasinya secara maksimal.

Dengarkan percakapan lengkapnya di lemari Perestroj di sini