BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia mengatakan tidak akan mengambil tindakan segera terhadap pesawat ruang angkasa Soyuz yang rusak

Rusia mengatakan tidak akan mengambil tindakan segera terhadap pesawat ruang angkasa Soyuz yang rusak

Perbesar / Tiga jam setelah kebocoran cairan pendingin pertama kali ditemukan pada Rabu malam, kebocoran terus terjadi.

NASATV

Setelah bekerja selama akhir pekan untuk menentukan dengan lebih baik kerusakan pada pesawat ruang angkasa Soyuz yang terpasang di Stasiun Luar Angkasa Internasional, spesialis Rusia memutuskan untuk tidak mengambil tindakan segera.

di Pernyataan yang panjang Posting Senin pagi (VPN diperlukan untuk mengakses situs dari negara-negara Barat), perusahaan ruang angkasa Rusia mengatakan percaya sepotong kecil puing merobek loop pendinginan eksternal yang memancarkan panas dari interior Soyuz kembali ke ruang angkasa.

Bekerja dengan NASA pada hari Minggu untuk mengoperasikan lengan panjang manipulator Canadarm2, spesialis Rusia dapat melihat dengan jelas area yang rusak di bagian belakang pesawat ruang angkasa Soyuz. Lubang berdiameter sekitar 0,8 mm, yang meskipun ukurannya kecil, memungkinkan semua cairan pendingin di cincin luar dibuang ke luar angkasa Rabu lalu. Yang paling penting, inspeksi visual tidak mendeteksi kerusakan nyata lainnya pada Soyuz dari serangan puing-puing.

Berbicara kepada media Rusia pada hari Senin, katanya Kata Dirjen Roskosmos Kelompok kerja spesialis akan menghabiskan sekitar satu minggu lagi untuk mengevaluasi masalah tersebut. Yuri Borisov mengatakan bahwa keputusan tentang tindakan selanjutnya akan dibuat pada 27 Desember. Pada titik ini, dua opsi sedang dipertimbangkan: memindahkan tiga awak ke Bumi di dalam Soyuz MS-22 atau terbang secara mandiri di Soyuz berikutnya, Soyuz MS-23, ke stasiun untuk perjalanan pulang. Soyuz bisa siap terbang paling cepat 19 Februari.

Awak Soyuz MS-22 NASA dan kosmonot Sergey Prokopyev, Dmitry Petlin dan Frank Rubio meluncur ke stasiun luar angkasa pada bulan September. Mereka dijadwalkan kembali ke Bumi pada bulan Maret sebelum kebocoran cairan pendingin yang dramatis, yang sekarang menunda Ceren ke luar angkasa di atas Stasiun Luar Angkasa Internasional saat astronot bekerja dengan pengontrol darat untuk menilai kerusakan pada Soyuz.

READ  Apakah Anda masuk angin, terkena demensia? Mengungkap koneksi yang tiba-tiba

Tanpa pendingin eksternal fungsional, ada kekhawatiran akan panas berlebih pada interior pesawat ruang angkasa Soyuz. Hal ini dapat merusak komputer penerbangan yang sensitif, sehingga memerlukan entri ulang secara manual ke atmosfer bumi. Banyak pekerjaan kemungkinan akan dilakukan selama minggu depan untuk memahami bagaimana suhu internal pesawat ruang angkasa akan berubah setelah meninggalkan stasiun ruang angkasa.

Faktanya, Soyuz adalah pesawat luar angkasa yang kuat, yang dirancang untuk menahan banyak kegagalan. Tentu saja, pejabat Rusia akan tertarik untuk menggunakan pesawat ruang angkasa yang ada untuk kembali ke rumah jika memungkinkan. Ini karena akan ada biaya finansial yang signifikan jika pesawat ruang angkasa Soyuz MS-23, yang dijadwalkan membawa tiga penumpang baru ke stasiun pada bulan Maret, dialihkan untuk keperluan perjalanan pulang ini.

Karena Rubio adalah salah satu dari tiga awak yang dijadwalkan pulang, NASA juga memeriksa datanya dengan cermat. Sejauh ini, agensi tersebut telah memberikan komentar publik terbatas tentang masalah ini, lebih memilih untuk memberikan waktu kepada spesialis Rusia untuk mengatasi masalah tersebut dan membuat rekomendasi untuk langkah selanjutnya.

Saat ini, bahaya terbesar akan datang jika ada keadaan darurat kesehatan dengan Prokopyev, Petelin, atau Rubio, atau jika ada masalah dengan stasiun yang memaksa evakuasi darurat. Saat ini, Soyuz MS-22 belum dapat dipastikan sebagai sekoci yang mumpuni.