BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia menyerang depot gas Barat di Ukraina

Rusia menyerang depot gas Barat di Ukraina

internasional11 April 24 pukul 16:57Dimodifikasi pada 12 April 2020 pukul 20:53pengarang: Lulus ini

Rusia menyerang fasilitas penyimpanan gas di Ukraina bagian barat, yang juga digunakan oleh negara-negara Barat. Perwakilan salah satu anak perusahaan Naftogaz membenarkan hal ini kepada koresponden BNR Eropa, Gert-Jan Hahn. “Saat ini banyak kerusakan yang terjadi, dan perbaikannya tidak semudah beberapa tahun terakhir.”

Rusia menyerang depot gas Barat di Ukraina

Rusia menyerang reservoir gas di Ukraina bagian barat, yang juga digunakan oleh negara-negara Barat. Hal tersebut dibenarkan oleh perwakilan salah satu perusahaan yang terafiliasi dengan Naftogaz. (Polisi Nasional Afghanistan/Anatolia)

Negara-negara Barat juga menggunakan penyimpanan gas, pedagang gas Willem Koppoulos dari perusahaan energi ERU mengonfirmasi kepada Hahn. Penyimpanan gas di atas tanah terdiri dari kompresor kecil, tetapi banyak gas yang dibeli oleh negara-negara Barat. “Gas ini berada dua kilometer di bawah tanah dan Anda tidak bisa menghancurkannya begitu saja. Tapi kompresornya sedang diserang,” kata Hahn. “Hal itu bisa diperbaiki, tapi mereka mengatakan mereka hanya membutuhkan dua Patriot untuk mengamankan gas Barat.”

“Semuanya masih berjalan dan berjalan saat ini, hal yang tidak terpikirkan oleh kami yang bukan ahli.”

Geert Jan Hahn, koresponden Eropa

Ikuti perkembangan di Ukraina dan Rusia di sini di blog langsung kami

Negara-negara sangat membutuhkan patriot mereka sendiri

Masalahnya adalah negara-negara seperti Denmark, Belanda, dan Republik Ceko sangat membutuhkan rudal Patriot dan pertahanan antipesawat lainnya. Jadi sulit mengirim lebih banyak ke Ukraina. Sekarang ketika saya mendengar suara-suara yang datang dari Ukraina lagi, saya pikir kita tidak akan pernah mampu memenuhi permintaan tersebut. Amerika Raytheon Dia bilang mungkin satu Patriot bisa diproduksi sebulan.

Baca juga | Rusia melakukan serangan “Suriah” terhadap Ukraina: sebuah “resep yang teruji”

Jaringan listrik Ukraina saat ini masih berfungsi dengan baik, kecuali di sebagian wilayah Kharkiv. Menurut Han, fakta bahwa kerusakan yang ditimbulkan terbatas “sebenarnya tidak terbayangkan,” mengingat semua serangan dilakukan dengan drone, rudal, dan bom yang melayang. Ukraina kekurangan pertahanan udara. Sebuah pabrik pemanas dekat Kiev diserang dan dihancurkan tadi malam. Dalam hal ini, Rusia mungkin melakukannya dengan cerdas: tidak ada pertahanan udara di pembangkit listrik, yang mereka pikir tidak akan diserang.

Pelabuhan Odessa

Coppolus menegaskan gas Belanda tidak disimpan di ladang gas. Menurut dia, ini merupakan serangan ketiga terhadap tempat penyimpanan gas dalam waktu singkat, setelah terjadi penyerangan pada dua tempat penyimpanan berbeda tadi malam. Namun sementara ini, ada lima juta kota yang harus dipertahankan, jadi Anda tetap sibuk, kata Hahn. “Jadi, kita punya pelabuhan Odessa dan sekarang juga ada tempat penyimpanan gas. Tapi saat ini semuanya masih berjalan normal. Ini tidak terbayangkan bagi kami yang bukan ahli.”

Baca juga | Putin mencari keselamatan melalui “mobilisasi awal kekuatan kelas tiga”

Coppolus membenarkan kepada Hahn bahwa serangan terhadap fasilitas penyimpanan gas menimbulkan banyak keresahan. Karena meski gas tersebut berada dua kilometer di bawah tanah, hal itu tidak mengurangi kekhawatiran. Meskipun belum terjadi kerusakan yang dapat diperbaiki, lalu lintas telepon antar negara mengalami kemacetan dan kegelisahan. Han menekankan bahwa masih terdapat cukup tekanan di Ukraina, namun hal tersebut mempengaruhi moral dan iklim investasi.

Kiev pun kini kurang nyaman

Meskipun ada serangan rudal yang intens di beberapa bagian Ukraina, situasi di Kiev tampak seperti oasis hingga tadi malam, menurut reporter Chris Cullen, karena ada tiga juta orang yang duduk di tribun penonton. Namun setelah serangan terhadap pembangkit listrik tenaga panas, situasinya agak berubah, kata Han. “Rasa oasis telah sedikit hilang, meskipun serangan itu tidak berdampak signifikan pada jaringan listrik Ukraina.”

Baca juga | Penggunaan rudal oleh Rusia tidak efektif namun memakan biaya

Ukraina saat ini mengalami banyak serangan terhadap pembangkit listrik “biasa”, sementara sebagian besar pembangkit listrik tenaga nuklir tetap tidak terpengaruh. “Ini berfungsi normal, dan sebenarnya ini adalah hal yang paling penting untuk pasokan listrik.” Kekhawatiran utama adalah ketahanan pasokan energi pada saat musim gugur dan musim dingin kembali terjadi. “Ada begitu banyak kerusakan yang terjadi saat ini sehingga tidak mudah untuk memperbaikinya seperti yang terjadi pada dua tahun terakhir.”

READ  Polisi Yerusalem menghapus pagar dari Gerbang Damaskus setelah berhari-hari terjadi kerusuhan