BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rusia tidak dapat membayar utang luar negerinya untuk pertama kalinya sejak 1918 |  Saat ini

Rusia tidak dapat membayar utang luar negerinya untuk pertama kalinya sejak 1918 | Saat ini

Akibat sanksi ekonomi Barat terhadap Rusia, negara tersebut menjadi tidak mampu membayar sebagian dari utang luar negerinya untuk pertama kalinya sejak 1918. Pada akhir hari Minggu, masa tenggang pembayaran bunga sekitar $100 juta, yang harus dibayar Rusia investor asing sejak 27 Mei, berakhir.

Karena berakhirnya istilah ini, Rusia sekarang dapat dianggap terbelakang. Meskipun, dalam praktiknya, default sebagian besar bersifat simbolis saat ini, mengingat semua kerusakan ekonomi yang telah dialami Rusia dalam beberapa bulan terakhir. Ini akan berdampak kecil pada kehidupan sehari-hari orang Rusia, yang sudah bergulat dengan inflasi tinggi dan penurunan ekonomi terburuk dalam waktu yang lama.

Rusia membantah tidak mampu membayar utangnya. Pemerintah Rusia mengatakan masih memiliki sumber daya untuk melakukannya, tetapi dipaksa untuk tidak membayar oleh Barat.

Selama krisis keuangan Rusia dan jatuhnya mata uang Rusia pada tahun 1998, pemerintah Presiden Boris Yeltsin gagal membayar $40 miliar utang domestik. Tapi terakhir kali negara itu gagal membayar utang luar negerinya lebih dari seabad yang lalu.

READ  Perdana Menteri Bangladesh memenangkan pemilihan parlemen dan memulai masa jabatan presiden kelima | di luar