BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham Asia yang sedang berkembang melihat arus keluar asing bulanan terbesar dalam 20 bulan

Saham Asia yang sedang berkembang melihat arus keluar asing bulanan terbesar dalam 20 bulan

Data dari bursa di Korea Selatan, India, Taiwan, Filipina, Vietnam, Indonesia, dan Thailand menunjukkan bahwa asing mencatatkan saham senilai $7,54 miliar, mewakili pembelian bersih bulanan terbesar mereka sejak Desember 2020.

Aliran investasi asing bulanan di saham Asia https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/mkt/lgpdwdlxavo/Monthly%20foreign%20investment%20flows%20in%20Asian%20equities.jpg

Meskipun pembelian asing bersih selama dua bulan terakhir, saham regional telah melihat arus keluar lebih dari $60 miliar sepanjang tahun ini.

Didorong oleh suku bunga yang lebih tinggi dan dengan demikian selera risiko yang lebih rendah, ini adalah arus keluar terbesar dari kawasan ini sejak krisis keuangan global pada tahun 2008.

Tapi harga komoditas, terutama minyak mentah, telah jatuh dalam beberapa pekan terakhir, meredakan ketakutan inflasi dan mendukung pandangan bahwa bank sentral tidak akan menaikkan suku bunga banyak untuk sisa tahun ini.

Saham India menarik $6,44 miliar uang asing pada bulan Agustus, volume bulanan terbesar dalam 20 bulan, berharap bahwa perusahaan India akan menghasilkan keuntungan yang lebih kuat dan harga minyak mentah yang lebih rendah akan memperpendek defisit transaksi berjalan negara itu.Ini akan membantu deflasi.

Arus masuk saham di Korea Selatan naik ke level tertinggi sembilan bulan sebesar $3,01 miliar.

“Pusat gravitasi untuk arus masuk asing pada bulan Agustus tampaknya adalah India, di mana kondisi ekonomi tampaknya berayun lebih baik,” kata Yeap Jun Rong, ahli strategi pasar di IG.

Saham Thailand dan Indonesia juga menerima arus masuk asing – masing-masing senilai $1,6 miliar dan $510 juta.

Sementara itu, saham Taiwan mengalami arus keluar $3,9 miliar, berdasarkan penarikan $608 juta bulan sebelumnya di tengah meningkatnya ketegangan dengan China.

“Untuk pasar Asia yang sedang berkembang untuk melihat lebih banyak keberlanjutan dalam arus masuk asing, kita mungkin perlu melihat moderasi dalam dolar AS, yang terus naik menuju level yang lebih tinggi,” kata Yeap Jun Rong dari IG.

READ  Seribu miliar dolar dibutuhkan setiap tahun untuk transisi energi di negara-negara berkembang