BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Sapi” non-bulat – ledakan aneh seukuran tata surya kita membingungkan para astronom

“Sapi” non-bulat – ledakan aneh seukuran tata surya kita membingungkan para astronom

Boom Ramping. Kredit: Phil Drury, Universitas Sheffield

Para astronom telah mengamati sebuah ledakan berjarak 180 juta tahun cahaya yang bertentangan dengan pemahaman kita saat ini tentang ledakan kosmik, dan menunjukkan penampakan yang jauh lebih datar daripada yang diperkirakan sebelumnya.

  • Para astronom mengamati ledakan yang berjarak 180 juta tahun cahaya, menantang pemahaman kita saat ini tentang ledakan di luar angkasa, yang tampak jauh lebih datar dari yang diperkirakan sebelumnya.
  • Ledakan selalu diharapkan berbentuk bulat, karena bintang itu sendiri berbentuk bulat, tetapi ini adalah yang paling datar dari semuanya
  • Ledakan yang diamati adalah semburan cahaya biru cepat (FBOT) yang sangat langka – bahasa sehari-hari dikenal di kalangan astronom sebagai “sapi” – hanya empat lainnya yang pernah terlihat, dan para ilmuwan tidak tahu bagaimana itu terjadi, tetapi penemuan ini membantu memecahkan sebagian dari teka-teki.
  • Penjelasan yang mungkin tentang bagaimana ledakan ini terjadi adalah bahwa bintang itu sendiri mungkin dikelilingi oleh piringan padat atau mungkin merupakan supernova yang gagal.

Sebuah ledakan seukuran tata surya kita membuat para ilmuwan bingung, karena bentuknya – mirip dengan piringan yang sangat datar – menantang semua yang kita ketahui tentang ledakan di luar angkasa.

Ledakan yang diamati adalah fast blue bright burst of light (FBOT) – kelas ledakan yang sangat langka yang jauh lebih jarang terjadi dibandingkan ledakan lainnya, seperti supernova. FBOT terang pertama ditemukan pada tahun 2018 dan dijuluki Sapi.

Semburan bintang di alam semesta hampir selalu berbentuk bulat, karena bintang-bintang itu sendiri berbentuk bulat. Namun, ledakan ini, yang terjadi pada jarak 180 juta tahun cahaya, adalah yang paling bulat yang pernah terlihat di luar angkasa, dengan bentuk seperti cakram muncul hanya beberapa hari setelah penemuannya. Bagian ledakan ini mungkin disebabkan oleh material yang terlempar keluar oleh bintang sesaat sebelum meledak.

Masih belum jelas seberapa terang ledakan FBOT terjadi, namun diharapkan pengamatan ini, yang baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Pemberitahuan Bulanan dari Royal Astronomical SocietyItu akan membawa kita lebih dekat untuk memahaminya.

Dr Justin Maund, penulis utama studi dari Departemen Fisika dan Astronomi Universitas Sheffield, mengatakan: “Sangat sedikit yang diketahui tentang semburan FBOT – mereka tidak berperilaku seperti supernova, sangat terang dan berevolusi dengan sangat cepat. Sederhananya, mereka aneh, dan pengamatan baru ini membuat mereka semakin aneh.”

“Kami berharap penemuan baru ini akan membantu kami menjelaskan lebih banyak tentang mereka – kami tidak pernah mengira ledakan tidak berbentuk bola. Ada beberapa kemungkinan penjelasan untuk ini: mungkin bintang-bintang yang dimaksud membuat cakram tepat sebelum kematiannya atau ini bisa menjadi supernova gagal, di mana inti bintang runtuh menjadi lubang hitam atau bintang neutron, yang kemudian melahap sisa bintang.

“Apa yang sekarang kita ketahui dengan pasti adalah bahwa tingkat asimetri yang terekam adalah bagian penting untuk memahami ledakan misterius ini, dan menantang anggapan kita sebelumnya tentang bagaimana bintang meledak di alam semesta.”

Para ilmuwan membuat penemuan setelah melihat kilatan cahaya yang sepenuhnya terpolarisasi secara tidak sengaja. Mereka mampu mengukur polarisasi ledakan – menggunakan kacamata astronomi setara Polaroid – dengan Teleskop Liverpool (dimiliki oleh Liverpool John Moores University) yang berlokasi di La Palma.

Dengan mengukur polarimetri, itu memungkinkan mereka mengukur bentuk ledakan, secara efektif melihat sesuatu seukuran tata surya kita tetapi di galaksi yang berjarak 180 juta tahun cahaya. Kemudian mereka dapat menggunakan data tersebut untuk merekonstruksi bentuk ledakan 3D, dan dapat memetakan tepi ledakan – memungkinkan mereka untuk melihat seberapa datar ledakan tersebut.

Diameter cermin Teleskop Liverpool hanya 2,0 meter, namun dengan mempelajari polarisasi, para astronom telah mampu merekonstruksi bentuk ledakan tersebut seolah-olah sebuah teleskop dengan diameter sekitar 750 kilometer.

Para peneliti sekarang akan melakukan survei baru dengan Observatorium Internasional Vera Rubin di Chili, yang diharapkan dapat membantu menemukan lebih banyak FBOT dan memahaminya lebih jauh.

Referensi: “Kedipan cahaya optik terpolarisasi mengacu pada ‘sapi’ yang hampir bulat” oleh Justin R. Mond, Peter A. Hoeflich, Ian A. Steele, Wei Yang, Klas Wiersima, Shiho Kobayashi, Nuria Jordana-Metjans, Carol Mondale, Andrea Gombuck, Cristiano Gidorzi dan Robert J. Smith, 21 Februari 2023, Tersedia di sini. Pemberitahuan Bulanan dari Royal Astronomical Society.
DOI: 10.1093/mnras/stad539

READ  Para ilmuwan menemukan wilayah terdalam di Bumi