BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Satu dekade dan $1,2 miliar kemudian, NASA mengungkapkan hasil rampasan Bennu: 121 gram

Satu dekade dan $1,2 miliar kemudian, NASA mengungkapkan hasil rampasan Bennu: 121 gram

Perbesar / Pemandangan delapan sampel yang berisi material akhir dari asteroid Bennu.

NASA/Erika Blumenfeld dan Joseph Aebersold

Setelah bertahun-tahun berspekulasi, NASA Akhirnya terungkap Pada hari Kamis, total sampel asteroid yang kembali dari Bennu ke Bumi pada musim gugur lalu adalah 4,29 ons (121,6 gram).

Sebagai perbandingan, massa totalnya sedikit lebih dari setengah cangkir gula atau sekotak 100 klip kertas. Massanya kira-kira sama dengan alpukat kecil, dan Anda bahkan tidak bisa mengoleskannya di atas roti panggang.

Jadi, ini adalah sampel yang sangat kecil. Terutama jika Anda mempertimbangkan sejauh mana upaya NASA dan mitranya untuk memulihkannya. Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard milik badan antariksa tersebut bekerja sama dengan Universitas Arizona dan Lockheed Martin untuk membangun pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx senilai $800 juta. Diluncurkan pada bulan September 2016 dengan roket Atlas V, dengan biaya tambahan sebesar $183,5 juta. Saat melewati bagian dalam tata surya dan kembali, NASA menghabiskan tambahan $200 juta untuk operasi misi.

Sekaleng tuna

Secara keseluruhan, NASA telah menginvestasikan $1,2 miliar, dan lebih baik dalam satu dekade, untuk memulihkan sejumlah debu asteroid yang dapat ditampung – dengan nyaman – di dalam sekaleng kecil tuna.

Tapi, seperti kata pepatah, hal-hal baik datang dalam bentuk kecil. Meskipun sampelnya kecil, namun jumlah tersebut 20 kali lebih besar dari jumlah material asteroid yang sebelumnya dikembalikan ke Bumi oleh dua misi pengembalian sampel Jepang. Ini akan memakan waktu sedikit panjang Saat para ilmuwan mempelajari bahan organik dan bahan lain yang ditemukan dalam debu asteroid ini untuk mendapatkan petunjuk ilahi tentang asal usul kehidupan dan kondisi yang ada pada awal tata surya kita. Anda tidak memerlukan banyak bahan untuk mendapatkan hasil yang berguna dari mikroskop elektron.

READ  Sebuah penelitian pada tikus menemukan bahwa mikroba ini dapat membuat Anda lebih menarik bagi nyamuk

Selain itu, perolehan sampel dua kali lipat dari jumlah minimum yang dibutuhkan untuk misi tersebut, yaitu 60 gram. Oleh karena itu, OSIRIS-REx kini dapat diklasifikasikan sebagai keberhasilan yang wajar tanpa pengecualian.

menunggu waktu mereka

Komunitas ilmiah harus menunggu lebih lama dari yang diperkirakan untuk mengetahui berapa banyak materi OSIRIS-REx yang kembali ke Bumi. Saat para insinyur dan teknisi di Johnson Space Center di Houston sedang bekerja untuk membuka wadah sampel pada bulan Oktober lalu, mereka mengalami kendala karena dua pengencang yang membandel. Baru setelah alat baru ditemukan, wadah sampel akhirnya dibuka untuk mengungkap harta karun kecil itu pada bulan Januari.

Dalam beberapa minggu mendatang, beberapa materi Bennu akan dikemas dan didistribusikan kepada peneliti untuk dipelajari. Sebagai bagian dari misi OSIRIS-REx, lebih dari 200 ilmuwan di seluruh dunia akan mengeksplorasi properti regolit, termasuk peneliti dari beberapa institusi AS, Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang, dan Badan Antariksa Kanada.

Namun, NASA bermaksud mencadangkan sekitar 70% materi untuk penelitian di masa depan.